Sep 172016
 

BUMN pertahanan Indonesia PT Pindad telah bergabung dengan Saab asal Swedia, untuk berkolaborasi dalam menawarkan Ground Based Air Defence (GBAD) system bagi Kementerian Pertahanan Indonesia (MoD).

Pada 15 September lalu, PT Pindad mengatakan bahwa program kolaboratif itu akan fokus dengan mengikuti persyaratan yang ditetapkan dalam Undang-undang Industri Pertahanan Indonesia 2012 (juga dikenal sebagai Hukum 16). Ketentuan itu mewajibkan kontraktor asing untuk terlibat dengan perusahaan lokal dalam memproduksi, memasok, dan maintaining produk yang diimpor.

Kedua perusahaan baru-baru ini mengadakan lokakarya di fasilitas PT Pindad di Bandung untuk menguraikan usulan mereka ke Kementerian Pertahanan dan Angkatan Bersenjata Nasional Indonesia (Tentara Nasional Indonesia/TNI).

Sumber: IHS Janes

Berbagi

  19 Responses to “PT Pindad dan Saab Berkolaborasi pada Pertahanan Udara”

  1.  

    Nah ini diaaa ..

  2.  

    Paling manpad lagi….

  3.  

    lha emang yg di beli dari swedia itu apa sampai ada kolaborasi ?

    •  

      Bahasa nya itu lho…
      Kayak Band saja …..
      Paling …yaa…upgrade RBS 70 agar se-level …dengan yang type NG…
      Supaya tidak expired. .dulu itu dibeli waktu jaman nya …M.Yusuf . Setelah itu …Pangab2 berikutnya semua nya ..tidak pernah beli Apa apa…cuma minta Atau Terina tanpa usaha Cari tahu Ada apa yang baru Atau Apa manpads….yang cocok….
      Payah Dan basin semua pangab2 itu ..???????????????

      •  

        @abyl

        Biar lawas tapi raos rudalnya….gak kayak C-705 mod 1000 friends-0 enemies.

        Biar udah lama disimpen tapi masih jossss kotos-kotos rudalnya…gak kayak yang itu-tuh(yang kemarin bikin malu), masih baru tapi udah letoy alias ejakulasi dinih

    •  

      Mungkin barang panas yang mudah meledak bung..hehe

  4.  

    masih alergi bentol bentol plus gatel parah gara gara ploduk ploduk singkek..

  5.  

    Udah di test belom..jangan2 delay juga waktu ditembakkan..

  6.  

    TNI harus stop beli senjata apapun dari cina, rudal seharga 20 milyar dioperasikan oleh teknisi cina sendiri di atas kapal perang TNI AL disaksikan panglima TNI tertinggi Presiden ja mejen, melesat lalu hilang entah kemana ini merupakan upaya balas dendam cina karena rapat strategis di laut Natuna oleh Presiden dianggap provokasi oleh mereka

  7.  

    Knpa tni masih berkutat di beleduran kaya gini ya. Ini mah maenan gw waktu kecil di saat bulan puasa. buruan akusisi S300-S400 jangn pake lama ah.. ah..

  8.  

    seharus ya army arhanud di gabungkan sama tni au..

  9.  

    Semoga kolaborasinya berkelanjutan terus

  10.  

    Yg lain udah sibuk dgn rudal…. Ini sibuk dengan manpad,…… Decision maker di pemerintahan org2 nya terlalu tua dan jadul sehingga taunya itu ajah

  11.  

    gbad mendingan pakai startreak lah

  12.  

    masih baguslah biarpun jarak pendek, tar bisa disiasati ngeluncurinya naik gunung dulu.

  13.  

    bagus teruskan sampai bisa kuasai teknologi kendali rudal

 Leave a Reply