Des 052018
 

Presiden Rusia Vladimir Putin. (photo: kremlin.ru)

Presiden Rusia Vladimir Putin, pada Rabu, memperingatkan Amerika Serikat (AS) bahwa jika negara itu keluar dari perjanjian senjata utama dan mulai mengembangkan jenis rudal yang dilarang olehnya, Rusia akan melakukan hal yang sama.

Pernyataan Putin tersebut datang sehari setelah Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengumumkan pada pertemuan NATO bahwa Washington akan menangguhkan kewajibannya di bawah Traktat Pasukan Nuklir Tingkat Menengah (INF) dalam 60 hari, mengutip kecurangan “Rusia.”

AS telah berbagi bukti intelijen dengan sekutu NATO-nya yang dikatakannya menunjukkan bahwa rudal jelajah Angkatan Laut SSC-8 baru Rusia dapat memberi Moskow kemampuan untuk meluncurkan serangan nuklir di Eropa dengan sedikit atau tanpa pemberitahuan. Rusia membantah tuduhan itu.

Presiden Donald Trump pada awal tahun ini mengumumkan keputusannya untuk mundur dari INF, menuduh Rusia dan Cina – yang tidak menandatangani perjanjian – melanggar itu.

Peluncuran rudal jelajah jarak jauh, Kalibr © Kemenhan Rusia via TASS


Putin pada hari Rabu menuduh AS membuat alasan untuk menarik diri keluar dari perjanjian itu, dengan mengatakan bahwa AS pertama-tama memutuskan untuk meninggalkannya dan baru kemudian “mulai mencari alasan mengapa mereka harus melakukannya.”

“Tampaknya mitra Amerika kami percaya bahwa situasinya telah berubah begitu banyak sehingga AS harus memiliki jenis senjata seperti ini,” katanya dalam pernyataan yang disiarkan di televisi. “Apa tanggapan kita? Yang sangat sederhana: dalam hal itu, kami akan melakukan hal yang sama. ”

Berbicara pada sebuah pengarahan pejabat militer asing sebelumnya, Kepala Staf Militer Rusia, Jenderal Valery Gerasimov, memperingatkan tanggapan Rusia dan mengatakan bahwa akan menjadikan negara yang memiliki rudal jarak menengah AS sebagai sasaran langsung bagi Rusia.

Ketika ditandatangani pada tahun 1987, perjanjian INF dipuji sebagai pengamanan utama bagi keamanan global karena mereka menghilangkan rudal jarak pendek yang hanya memerlukan beberapa menit untuk mencapai target. Penghapusan senjata destabilisasi seperti itu secara teori akan memungkinkan lebih banyak waktu untuk pengambilan keputusan jika ada peringatan serangan rudal.

Sekutu AS Jerman, yang telah tertarik untuk melanjutkan perjanjian itu, meminta Rusia untuk mencoba menyelamatkannya selama masih memiliki waktu.

“Perjanjian INF sangat penting untuk keamanan di Eropa,” kata juru bicara pemerintah Ulrike Demmer di Berlin pada hari Rabu. “Pemerintah Jerman menyambut baik kenyataan bahwa pemerintah Amerika memberikan jangka waktu kesempatan lain,” tambahnya, mengacu pada batas waktu 60 hari. Dia juga mencatat bahwa masalah itu muncul dalam pertemuan antara Kanselir Angela Merkel dan Trump di Argentina pada hari Sabtu.

“Sekarang terserah Rusia untuk mencegah berakhirnya perjanjian,” kata Demmer.

Sumber: AP News

Bagikan:

  11 Responses to “Putin: Jika Amerika Kembangkan Rudal Terlarang, Rusia Juga”

  1.  

    Putin, Approve it or WAR. Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh

  2.  

    Menuduh pihak lain sebagai alasan, klu terjadi PD3 musnahlah kehidupan dan teknologi klu memakai Nuklir sebagai senjata.

 Leave a Reply