Aug 152016
 

Desain pesawat tempur KFX

Korea Selatan telah menetapkan batas waktu untuk pengembangan radar active electronically scanned array (AESA) buatan dalam negeri untuk digunakan dalam pesawat tempur KFX yang akan dibangun.

Radar pesawat ini akan dikembangkan oleh Badan Pengembangan Pertahanan atau Agency for Defense Development (ADD) Korea Selatan, dengan prototipe pertama ditargetkan siap di pertengahan tahun 2020, ujar pejabat DAPA (Defense Acquisition and Procurement Administration), Korea Selatan.

Dapa meramalkan dibutuhkan enam tahun pembangunan, dan radar yang baru akan siap digunakan pada tahun 2026.

Pengembangan radar pesawat tempur KFX dilakukan dengan Hanhwa Thales, pihak yang memenangkan tender kompetitif untuk proyek ini pada awal 2016. Adapun Kontraktor utama untuk program KFX adalah Korea Aerospace Industries.

Radar KFX-C103-iA Korea menggunakan active electronically scanned array (AESA)/ active phased array radar dan sistem sensor optik "Electro-Optical Distributed Aperture System" EODAS. Sistem EODAS dari KFX tempur-C103-iA diatur di depan kokpit kaca depan. Desain ini mirip dengan tata letak pada Su-30/35 atau tempur SU T-50 Rusia

Radar KFX-C103-iA Korea menggunakan active electronically scanned array (AESA)/ active phased array radar dan sistem sensor optik “Electro-Optical Distributed Aperture System” EODAS. Sistem EODAS dari KFX tempur-C103-iA diatur di depan kokpit kaca depan. Desain ini mirip dengan tata letak pada Su-30/35 atau tempur SU T-50 Rusia

Keputusan Seoul untuk mengembangkan radar AESA buatan sendiri menyusul keputusan Washington DC yang tidak memberikan izin ekspor kepada Korea Selatan untuk teknologi radar AESA pada tahun 2015.

Izin ekspor yang ditolak oleh AS, juga meliputi : infrared search and track, electro-optical target tracking devices, dan jammers.

Para Peneliti Korea Selatan membuat sendiri pola radar pemindaian elektronik aktif (AESA)

Para Peneliti Korea Selatan membuat sendiri pola radar pemindaian elektronik aktif (AESA)

Korea Selatan sedang mengembangkan pesawat tempur KFX bekerjasama dengan Indonesia, sebagai mitra 20% dalam program ini. Seoul akan mendapatkan 120 pesawat terbang, dan Indonesia 80 unit.

Pesawat tempur KFX akan didukung oleh dua mesin F414 dari General Electric.

Flightglobal.com

  82 Responses to “Radar AESA Pesawat Tempur KFX, Rampung Tahun 2026”

  1. test

  2. Walah cik suwene, Selak mambu

  3. Baaaaaah lama nya terus kapan jadinya ini pesawat….?

    • Yang lama itu pembuatan Radar AESA produksi dalam negeri Korea , sementara Radar belum jadi IFX – KFX akan menggunakan radar jadi yang dibeli dari USA ( mungkin bukan AESA ) , baru setelah Radar produksi dalam Negeri Siap akan dicangkokan menggantikan radar usa . Lama’a pembuatan Radar korea dikarenakan pihak Usa keberatan memberikan Blueprint radar Aesa kepada Korea , yang akhirnya DAPA korea bekerjasama dengan Kanwa thales mengembangkan radar AESA sendiri , keuntungan’a saat jadi radar ini akan menjadi radar aman ( tehnology’a asli Korea ) .
      Demi kemajuan bangsa dan negara , mari kita dukung setiap langkah pemerintah dengan do’a dan kesabaran . KFX – IFX adalah gerbang kemandirian bangsa untuk kemampuan memproduksi pesawat tempur sendiri . Setelah Pt.PAL mampu membuat SiGMA Class dan dalam proses pembelajaran pembuatan Kapal selam , Pt.PINDAD sedang membangun Medium tank & senapan, LAPAN mengembangkan Rudal Pertahanan dll . Insya Allah jika semua berjalan lancar dan sukses , maka Bangsa Indonesia akan menjadi bangsa yang besar ( sekarangpun sudah besar ) dengan Militer yang hebat , kuat dan handal…amiin

      Salam NKRI….MERDEKA

    • ha ha ha….
      numpang ketawa yah…
      dibawah ada yg bilang kaprang sigma class…dll deh..
      ikutan….
      merdeka…..
      ha ha ha…ada 2 aja

      • ha ha ha….
        numpang ketawa yah…diatas jd dibilang dibawah….hahaha
        diatas ada yg bilang sudah bisa buat kaprang sigma class…dll deh..
        ikutan….
        merdeka…..
        ha ha ha…ada 2 aja

      • @Mba Carin yang Ganteng
        Maaf Mungkin apa yang anda katakan ada benar’a SIGMA beda dengan Frigate hihihihihihi…namun anda juga melupakan bahwa KRI RE.MARTADINATA adalah kaprang buatan Pt.PAL dari tipe 10514 ,silakan anda cek KRI.RE Martadinata ini termasuk kedalam kapal kelas apa , PKR Sigma Class , Frigate atau Corvete .
        Saya tidak akan memberikan LINK rujukan buat anda ( Kasihan takut kelihatan oon’a 😀 😀 😀 ) namun Mbak CARIN ganteng bisa buka formil atau nyari di google . KRI RE.Martadinata yang dibuat oleh Pt.PAL surabaya bekerjasama dengan Damen Schelde Naval Shipbuilding (DSNS) ini termasuk kelas apa…???
        Selamat Termenung sahabat Ganteng

        • @ Noer aini az-zahra bnt Nasrihin yg ganteng keling

          KRI RE.MARTADINATA buatan indonesia…?
          ia.. ia ..ia ..deh biar cepet…..
          ha ha ha

          • Makanya rin, mikir dulu baru NGAKAK !
            Makanya rin, mikir dulu baru NJEPLAK !
            jadi kelihatan oon nya kan?

            hahahha, ngakak guling2 rin, ksiaan..ksian lo.

          • Makin kesini carin makin st*&%¥d ya

          • carin nulisnya ‘fregard’ aja pake ngetawain orang…

          • maksud carin, konponen inti kapal perang tersebut masih buatan luar kali. di sini cuma ngerakit doang. jadi blm bisa dikatakan benar buatan Indonesia.

            Sekali2 belain carin hi..hi..hi..

          • @ Noer aini az-zahra bnt Nasrihin
            @ riversidesecurity
            @ defcon3
            @ ubed

            * Pt.PAL mampu membuat SiGMA Class *
            *KRI RE.MARTADINATA adalah kaprang buatan Pt.PAL *

            oh ia yah……semuanya buatan indonesia…benar sekaliiiiii
            tepok jidat kamu dulu ahhh… sekalian jitak…pletak…….
            ha ha ha

        • pukulan “telak”…

          xixixi…

        • Ane sih dukung Mbak Noer aini… Lebih cantik keles…. :v

    • gitto@nyocot aje lu tong…emngnya bkin kaleng krupuk made in carin…wkwkwkwkwk

  4. Lanjutkan.. Lama amat

  5. mantaffff

  6. semangat y sayyy…

  7. Saya senang yg 16 pakai mesin Sukro 35…

  8. super tukino Indonesia jg bakal dipasang radar aesa dan bisa gendong 12 yakhont..

  9. dilibatkan ngembangin radarnya jg ga nih??!

  10. Selak tuwek…

  11. Biar cepet pake tutup panci aja kali yaaa?

  12. Mugi” indonesia ngembangin dewe…

  13. Terlalu lama tuh keburu dinuklir korut,bakal proyek gagal nih,mending beliin yg ada dulu sambil bikin produk sendiri, dgn klasifikasi sama

  14. Gile bener tuh bikin radar kburu kiamat. saya pikir sama kyak bkin anak 9bln jdi

  15. Begitulah klo ngembangin sendiri tanpa beli dan curi BF dari negara lain,butuh waktu ktekunan dan konsisten..

  16. selak Pensiun

  17. Xixixi

    Tahun 2026 baru ada radar AESA untuk IFX…10 tahun lagi !

    Sambil tunggu 10 tahun itu bisa untuk bikin Gripen 100 unit.

    Sambil menyelam minum air…

    Xixixi

  18. Heh…tak bkal jadipon…ontok Korea ni reality tp ontok Endon ni cm mimpi je…

    Cian de looo…KERE…KERE….

  19. ah mending bkin sendiri. india dah mlai riset aesa 67 juta dolar ( sumber jkt greater jga)…indonesia kpn?….awas slalu ada hukuman bagi negara yg mengabaikan riset…yg di jual produsen pespur slalu teknologi kls 2…dah bisa fakpa baru deh su 35 ekspor….

  20. radar mirip sarang madu lebah.. serahin aja sama tawon2 lokal.. cuma modal kembang jiahaha..

  21. info terbaru Mentri ESDM d copot… menjabat cm beberapa hari…

  22. IRST sama jamming pod bisa minta ToT ke Rusia (asal mau belanja borongan Su35 36 biji yaa)

  23. 10 tahun lg teknologi radar AESA. Sudah teknologi biasa. Karena amerika dan Rusia lebih cenderung mengembangkan radar penjejak panas. Untuk memburu pesawat siluman.

  24. Tes…80 unit untuk Indonesia???

  25. Tes

  26. tes lagi

  27. Hahaha,
    Klu dilihat desainnya oke sekali ..p
    Tapi ini pesawat sanggup memenuhi kriteria pespur 2024 tidak..
    Pr panjang warisan bapak besar yang tidak jelas penyelesaiannya kapan,,

    Mendingan duitnya tuk riset sendiri ,, tot rafale atau saab gripen atau mig.. #

  28. 10 tahun lagi, prototype indonesia tahun 2020 …
    Berarti pas datang pake radar apa dong ?

  29. bikin radar ribet amat..mending bikin anak ahh..cukup 15 menit hasilnya 9 bulan kedepan.

  30. Lama buanget sich…
    Sebaiknya Indonesia panggil aja Khoirul Anwar utk pulang…
    Kasih kepercayaan dan dana besar buat pengembangan radar.. Insya Allah lbh cepat dr Korsel..

  31. yg lama itu radar aesa yg buatan sendiri……kalau aesa beli jadi juga banyak….eropa juga ada…….ada perbedaan besar nantinya kfx korea dan indonesia……indonesia cenderung maritime strike…long range……makanya ada confornal fuel tank….korea gak ada….juga sistem pengisian ulang bahan bakar udara akan beda antara indonesia dan korea….indo akan didepan pilot…..punya korea akan dipunggung pesawat

  32. umur gua karang 25 berarti pas jadi ni radar umur gua dah 35 dong belum uji coba dan penyempurnaan 2 thun jadi 37 atuh hadeeeeehhh luamaa yoo tpi teu kunanaon tetap mendukung dan optimis tercapai sesuai rencana amiin…..

  33. Duduk dibilik termenung 50 tahunpun gak terasa..kahh kahhh kahh..kesiann deh malon..

  34. Akankah senasib dgn proyek tejas india yg sudah jd pespur usang saat pespurnya siap beroperasi..??

  35. Resiko cari ilmu ya kayak gitu..
    Tp ngak masalah mungkin IFX gelombang pertama pakai radar dari selex atau thales, soalnya setau saya cuma mereka yg bisa mengintegrasikan radarnya dengan komputer kontrol Amerika.
    Bagaimanapun IFX itu proyek paling prestisius kita dan sangat wajar kalau banyak yg meragukan..

    OOT..
    Jadi teringat proyek TOL Bali, dulu banyak yg menghina dan bilang ini proyek yg ngak mungkin.
    Setelah proyek jadi sesuai jadwal yg menghina tadi malah ganti memuja BUMN nya.. Hhi”
    Gak ng*t*l’i a koyok ngono kwi.. Hhi”

    • Saya memang pendukung Su35 sebagai pengganti F5.
      Dan dari dulu saya juga pendukung setia IFX, sampai2 dulu saya pernah komen ngak “enak” sama salah satu warjag gara2 dia selalu komen sinis soal IFX.
      Kalau yg Viper sih karena saya emang suka sama F16 & pesawat itu emang bener2 bagus lho. Hhi”

  36. Jk trjdi Perang korsel n korut..Proyek ifx/kfx otomatis brpindh ke indonesia,itu jg jd alsan korsel bermitra dg indonesia sklin dagang..Menurut pndpt ane org rimba prbtsn n Siap dclhkn..

  37. Biarlah lama. Riset n development pun perlu waktu yang tidak sebentar. Yang penting tiap tahunnya ada progres yang jelas.

  38. Salam.. Sekedar membantu temen2 MEMAHAMI isi artiketl ini. Disini ditulis “Radar ini akan dikembangkan oleh Badan Pengembangan Pertahanan atau Agency for Defense Development (ADD) Korea Selatan, dengan PROTOTIPE PERTAMA radar ditargetkan siap di pertengahan tahun 2020, ujar pejabat DAPA (Defense Acquisition and Procurement Administration), Korea Selatan.”. Dari pernyataan tsb secara Jelas dpt disimpulkan jika, ditahun 2020-2021 radar AESA buatan korsel sudah dipasang di prototipe kfx-ifx meskipun radar tsb masih tahap pengembangan, namun untuk produksi pespur secara masal, ditahun 2026 akan siap radar AESA versi terbaru yg dihasilkan dari hasil evaluasi kinerja radar AESA yg dipasang di prototipe Kfx Ifx. Dengan kata lain, tahun 2026 keatas adalah masa produksi masal KFX IFX yg sudah siap tempur termasuk sudah memakai radar AESA made in korea varian terbaru. Menurut saya, kemungkinan Untuk kurun waktu 2021-2025 adalah masa uji terbang dan uji kinerja radar AESA made in korea selatan, sehingga tahun 2026 sudah siap untuk dicetak masal. Lantas timbul pertanyaan, apakan indo dilibatkan dlm pengembangan radar ?? Saya rasa, berdasarkan skema ToT dan Peraturan Presiden Nomor 136 Tahun 2014 tentang PROGRAM PENGEMBANGAN PESAWAT TEMPUR IF-X, kita jg akan terlibat entah seberapa besar porsinya, yg jelas apa yg diketahui korsel akan dishare 100% dgn indo, karena itu yg tertulis diperjanjian bilateral. Semoga temen2 dpt lebih Teliti lagi dlm memahami sebuah informasi. Saya rasa, Proyek pespur ini memiliki road map yg Sangat Jelas, semua fase dan detailnya termasuk asumsi waktunya jg sudah tertulis di Peraturan Presiden Nomor 136 Tahun 2014 .. Ya, kita doakan saja .. Salam.. DIRGAHAYU INDONESIA..

    • #karena itu yg tertulis diperjanjian bilateral.#
      MANA BUKTINYA…?

      # Semoga temen2 dpt lebih Teliti lagi dlm memahami sebuah informasi.#
      NIH SAYA TELITI…..AKU MAU TANYA TULISAN ANDA..

      #karena itu yg tertulis diperjanjian bilateral.#
      MANA BUKTINYA…?

      AKU TELITI KAN..??
      ha ha ha

      Proyek pespur ini memiliki road map yg Sangat Jelas, semua fase dan detailnya termasuk asumsi waktunya jg sudah tertulis di Peraturan Presiden Nomor 136 Tahun 2014 #

      ROAD MAP SANGAT JELAS…?
      SAKING JELASNYA SAMPAI 4 TEK DI EMBARGO USA…?
      SAMPAI JUGA PEMBERHENTIAN SEPIHAK DARI KORSEL…?
      SAMPAI PENGUNDURAN WAKTU SELESAINYA KFX….?
      KATANYA SELESAI..THN 2020, ..MUNDUR JADI 2026…?

      AHHH PARA KAMU KOMENTNYA….MENYESATKAN…INDONESIA

      TETAPI TERIMA KASIH KAWAN…..
      MERDEKA…!

      .. Ya, kita doakan saja .. Salam.. DIRGAHAYU INDONESIA..

      • Saya menyesatkan ?? Maaf, Argumen anda itu sudah memFITNAH, dan bisa dikenakan PIDANA. Anda jangan main main, Meskipun ini hanya media sosial. Saya sebenarnya malas berdebat dgn orang yg sama sekali tidak memiliki patokan ILMU dlm berargumen. Coba anda pelajari Perpres 136 thn 2014. Di Pasal 4 ayat 3, Disebutkan proses pelaksanaan (perekayasaan dan pengembangan) program dilakukan tahun 2014-2022, dan terbukti bahkan pemerintah bersama korsel mentargetkan thn 2021 sudah siap prototipenya meskipun kemarin banyak hal yg mengganjal proyek ini termasuk penghentian sepihak, toh januari kemarin Fase kedua yakni EMD jg sudah dimulai untuk hasilkan 5-6 prototipe. Di pasal 10 huruf A juga Jelas ditulis, jika proyek ini didasarkan atas skema ToT atau alih teknologi. Meskipun proyek ini kena embargo teknologi inti, tp korsel jelas sudah memulai membangun sendiri teknologi inti tsb misalnya seperti rudal AESA ini, dan atas dasar Pasal di perpres itu saya yakin share teknologi jg akan dilakukan korsel, karena sebuah REGULASI Bilateral dalam studi Hubungan Internasional yg dalam kasus ini adalah Perpres, dibuat berdasarkan perjanjian Bilateral antar kedua negara, tidak bisa Bingkai Regulasi dari kerja sama bilateral dibuat secara sepihak, Pasti semua konten diperpres ini jg sesuai dgn isi MoU bilateral yg sudah disepakati. Itu buktinya kalau kalau hal yg saya yakini sama dgn isi perjanjian bilateral. Apakah anda paham alur pembuatan Regulasi seperti perpres dan alur pengambilan kebijakan ?? Saya kira anda tidak PAHAM sama sekali karena argumen2 anda sangat Dangkal dan tanpa dasar. Selesai di tahun 2020/2022 itu prototipenya. Apakah iya, sebuah pesawat langsung jadi dan siap terbang dan siap dilegalisasi tanpa adanya uji terbang terhadap Prototipe ? Lantas, proyek ini Kurang jelas bagaimana ? Saya berargumen berdasarkan Regulasi yg ada, karena mempelajari regulasi adalah background keilmuan saya. Rasanya jg percuma saya menjelaskan kepada anda, karena mungkin anda jg tidak paham apa apa tentang proses hubungan internasioanal dan pengambilan kebijakan. Jika anda ingin mendebat saya, tolong gunakan Regulasi, jangan cuma berargumen KOSONG semata.

      • @phd.. Perpres memang payung hukum, oleh karena itu Proses diproyek ini jg akan sesuai perpres tsb, termasuk proses2nya misal proses ToTnya dan diperpres jg dirinci proses atau tahapan-tahapanya termasuk asumsi waktunya, meskipun ganjalan2 diproyek ini membuat ada beberapa asumsi waktu yg “kemungkinan” sedikit meleset namun, toh nyatanya proyek ini jg terus berjalan, karena ya ini amanat Perjanjian Bilateral korsel-RI yg dibingkai dlm Regulasi bernama Perpres. Selama perpres ini masih ada dan belum dicabut, proyek ini akan terus berjalan apapun halangannya.. Setelah bingkai regulasi sudah rapi, sekarang tinggal political will dari para implementator untuk melancarkan proyek ini, karena ini bukan hanya proyek strategis alutsista, namun jg ada strategi politik didalamnya. Sbg anak bangsa, sudah sepatutnya kita berpositif thinking dgn kelancaran proyek ini. Ini negri kita sendiri, negri tempat kita lahir, hidup, dan mati. Apa bijak jika merendahkan negri sendiri ??. Salam

        • #namun jg ada strategi politik didalamnya#
          ini bidang aku…

          #Sbg anak bangsa, sudah sepatutnya kita berpositif thinking dgn kelancaran proyek ini. Ini negri kita sendiri, negri tempat kita lahir, hidup, dan mati. Apa bijak jika merendahkan negri sendiri ??. Salam#
          sopan bangettt ngomong kamu…..
          TAPI …jangan coba 2 kamu kuliahin aku ,untuk berbangsa dan bernegara…!

      • @ bang TN
        ia …lah ada yang bilang dengan gagah perkasa dengan kata

        #ROAD MAP SANGAT JELAS#……..tuhan kali dia….ehh pakai ngancem….
        parah…..ha ha ha

  39. Cuman ikutan 20% , pesspurnya dpt 80? Harusnya kalo 20% dari 200 pespur yg mau dibuat, kita kan cuman dapat 40 doang.. Kalo dpt 80 buah brarti kita titip modal 40% dong.. Btkan cuman 20%.. Ato adakah sesuatu dri deal trsbt? Who’s knows? B-)

    • Lebih aneh lagi jika dikatakan produksi 200 unit sedang andil RI cuma 20% tapi kok katanya dapat 50 unit ? Bukankah 50 unit itu adalah 25% dari 200 unit ?

      Yang benar adalah jumlah pembuatan 400 unit.
      20% × 400 = 0.2 × 400 = 80.0 = 80 unit.
      Korea dapat sisanya yaitu 400 – 80 = 320 unit.
      Dari 320 unit itu yang 120 unit dipakai oleh Korea sendiri dan sisanya yaitu :
      320 – 120 = 200 unit itu akan diekspor ke negara2 lainnya. Dan yang dapat duit untung atas penjualan yang 200 unit ekspor itu adalah Korea.

  40. Ini satu dari beberapa projek pemerintah jangka panjang,bkn skedar buat kita yg masih hidup skarang tapi untuk generasi penerus..jika ga melangkah ga pernah sampe tujuan

    F 22,F 35,FAK FA dan banyak pespur lain butuh waktu bertahun tahun untuk bisa disebut pesawat tempur,termasuk bikin radar aesa butuh waktu brp thn ya..hehe

  41. KITA PAKAI PESAWAT SANG NAGA DEK…PAKISTAN AKHIRNYA TANPA BASA BASI SUDAH BISA BIKIN DEK KATAKAN TIDAK PADA RUSIA AMERIKA DAN KOREA HIDUP SANG NAGA..!!!

  42. lama bingit bosss…….

    sampingan lah garap paket gripen….lumayan untung RI tuh..

  43. Jgn berharap amerika mau berbagi teknologi inti militer tanpa prasyarat dan embel macam2, anggota NATO yg notabene nya sekutu utama amerika aja susahnya minta ampun minta ma amerika, nah skrg korsel yg bukan anggota NATO walaupun sekutu amerika minta aja gak dikasih, apalagi Indonesia….mimpi aja.

 Leave a Reply