Feb 262019
 

Pesawat Marine MV-22 Osprey di Futenma Air Station di Ginowan di Pulau Okinawa pada tahun 2015. (Hitoshi Maeshiro / EPA)

Penduduk wilayah pulau barat daya Jepang di Okinawa menolak rencana relokasi pangkalan militer Amerika Serikat (AS) dalam referendum, meningkatkan tekanan pada pemerintah nasional untuk mengubah sikapnya bahwa fasilitas itu akan dibangun tanpa mempedulikan apapun.

Hasil pemungutan suara hari Minggu menunjukkan 72 persen menentang rencana pangkalan udara Marinir sedang dibangun di tempat pembuangan sampah di pantai Henoko. Dukungan untuk rencana relokasi berjumlah 19 persen.

Referendum tidak mengikat secara hukum tetapi menggarisbawahi sentimen Okinawa tentang rencana relokasi.

Henoko akan menggantikan pangkalan lain di pulau di Futenma yang berada di daerah yang lebih perumahan dan telah lama dikritik sebagai berisik dan berbahaya. Militer AS, ketika menolak mengomentari referendum, mengatakan perjanjian Henoko diperlukan untuk keamanan regional.

Kritikus Henoko mengatakan sealife seperti duyung dan terumbu karang yang relatif manatee akan terluka. Banyak orang di Okinawa ingin Futenma ditutup, tetapi berpikir bahwa seluruh Jepang akan membantu dengan berbagi beban menjadi tuan rumah pasukan AS.

Gubernur Okinawa Denny Tamaki, yang mempelopori referendum, mengatakan hasilnya harus dihormati.

“Ini memiliki arti yang sangat penting,” katanya pada Senin setelah penghitungan masuk.

Perdana Menteri Shinzo Abe mengatakan kepada wartawan Senin pagi bahwa pemerintah menerima perasaan rakyat Okinawa, tetapi menekankan rencana Henoko tidak akan berubah. Pemerintah telah berulang kali mengatakan rencana relokasi akan bergerak maju, terlepas dari referendum.

Namun demikian, referendum akan menambah momentum bagi upaya Tamaki yang diperbarui terhadap pangkalan-pangkalan AS. Sentimen telah beresonansi tidak hanya dengan penduduk pulau-pulau subtropis Okinawa, tetapi juga seluruh Jepang dan internasional.

Tamaki mengatakan dia berharap untuk memberikan hasil referendum kepada Presiden Donald Trump.

Juru bicara pemerintah Yoshihide Suga menegaskan kembali pandangan Abe, mengatakan kepada wartawan bahwa Futenma tetap berbahaya dan relokasi diperlukan untuk menutup Futenma. Dia berharap untuk membahas dengan Tamaki apa yang mungkin ada dalam pikirannya untuk Futenma.

Suga juga mengatakan pemerintah akan meningkatkan upaya untuk memenangkan pemahaman dari penduduk Okinawa.

Rencana relokasi dimulai pada tahun 1995, ketika kemarahan meletus terhadap anggota layanan AS atas pemerkosaan seorang gadis berusia 12 tahun. Washington juga setuju untuk mentransfer beberapa personel ke wilayah Pasifik AS Guam.

Hampir 1,16 juta penduduk memenuhi syarat untuk memilih dalam referendum hari Minggu.

Meskipun Okinawa membentuk kurang dari 1 persen dari ruang daratan Jepang, ia memiliki sekitar setengah dari 54.000 tentara Amerika yang ditempatkan di Jepang, dan merupakan rumah bagi 64 persen dari tanah yang digunakan oleh pangkalan AS di negara itu di bawah perjanjian keamanan bilateral.

Masalah rumit adalah penderitaan historis Okinawa, di mana korban sipil yang sangat besar tercatat pada hari-hari penutupan Perang Dunia II. Pertempuran paling berdarah terjadi di Okinawa. Okinawa juga tetap berada di bawah pendudukan AS hingga 1972, lebih lama dari Jepang.

Robert Kajiwara, yang memulai petisi Gedung Putih tahun lalu untuk mendukung referendum, mengatakan pembangunan di Henoko harus segera dihentikan. Petisi ini telah menarik lebih dari 210.000 tanda tangan.

Kajiwara, musisi Amerika keturunan leluhur Okinawa, mengatakan dia berharap untuk terus berbicara dengan anggota Kongres AS dan pejabat AS agar orang-orang akan melihat bahwa hak asasi manusia orang-orang di Okinawa dilanggar.

“Mereka membuang semuanya di pulau-pulau kecil Okinawa,” katanya melalui telepon dari Okinawa, tempat dia mengunjungi dan bertemu dengan para pemrotes. “Ini hanya perpanjangan dari prasangka.”

Sumber: Dailymail

 Posted by on Februari 26, 2019