Repotnya Dragon Lady Saat Mendarat

Selalu ada yang mengagumkan tentang pesawat pengintai udara U-2. Sebuah produk dari Lockheed-Martin Skunk Works ini pada dasarnya adalah sebuah glider bertenaga jet penuh dengan segala macam kamera dan dan alat teknologi tinggi lainnya. Pesawt yang menakutkan. Berwarna hitam. Memiliki lebar sayap hampir dua kali panjang badan pesawat. Pilot harus mengenakan pakaian ala astronot. Inilah Dragon Lady.

Untuk mencapai ketinggian operasi beberapa belas mil di atas tanah, Anda dapat menggunakan daya dorong dan aerodinamis yang mengagumkan seperti SR-71 Blackbird, atau Anda dapat membuat sebuah pesawat sangat ringan di tubuhnya dengan baik dorong-to rasio -Berat dan sayap yang sangat panjang.

U-2S yang terakhir didukung oleh mesin General Electric F-118-GE-101, versi modifikasi dari powerplant yang sama di Northrop Grumman B-2A-Spirit. Pada intinya, itu adalah mesin Viper -tanpa afterburner. Mesin ini lebih ringan daripada yang Pratt & Whitney J57, tetapi fitur kinerja dua kali lebih tinggi dan lebih efiisian. Jet dapat tinggal di udara lebih dari sepuluh jam.

u-2

Sayap U-2 yang sangat panjang, akibatnya, tidak terlalu kokoh. Untuk mengurangi kemungkinan sayap menabrak tanah ketika pesawat ini meluncur dan penuh bahan bakar, atau ketika pesawat mendarat, sistem khusus dirancang dengan memberikan roda di dekat ujung sayap. Ketika Dragon Lady lepas landas, roda pendaratan sayap lepas saat jet meninggalkan tanah. Masalahnya bagaimana ketika dia mendarat? Ketika pesawat mendarat maka harus kendaraan mengejar menarik untuk pasang roda di ujung sayap kembali ke tempatnya.

Kedengarannya mudah, bukan? Tetapi sangat sulit. Sederhananya, U-2 adalah salah satu pesawat paling sulit di dunia untuk mendarat. Dengan flaps besar, dikombinasikan dengan pesawat ringan ringan, sedikit kesalahan dapat mendatangkan malapetaka. Jika tidak percaya lihat video ini sangat mengerikan

Tinggalkan komentar