Respons Pentagon Soal Niat di Balik Latihan Militer China

USS Carl Vinson CVN 70

JakartaGreater – Laporan media telah meminta perhatian pada mock-up kapal induk AS yang dibangun China di padang pasir, mungkin untuk melatih militer mereka sendiri untuk konfrontasi dengan Angkatan Laut AS.

Tetapi Departemen Pertahanan Amerika Serikat (AS), sebaliknya, berfokus pada persiapan dan kesiapannya sendiri serta perilaku China saat ini dengan tetangga di kawasan Indo-Pasifik.

Sorotan: Fokus pada Indo-Pasifik

“Yang kami khawatirkan adalah meningkatnya intimidasi dan perilaku koersif militer China di Indo-Pasifik, dan juga taktik koersif yang mereka gunakan, bahkan menggunakan alat ekonomi di seluruh dunia untuk membengkokkan negara lain ke negara mereka atau dengan pandangan mereka tentang apa yang menjadi kepentingan terbaik mereka,” kata Sekretaris Pers Pentagon John F. Kirby dalam pengarahan Senin, 8/11/2021 di Pentagon, ungkap laman Kementerian Pertahanan AS.

AS mendukung kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, kata Kirby, dengan mengatakan juga bahwa AS akan terus bekerja dengan sekutu dan mitra untuk mencapai tujuan itu.

“Anda telah mendengar menteri pertahanan berbicara tentang ini berkali-kali – dia menganggap [China] sebagai tantangan mondar-mandir No. 1 kami,” kata Kirby. “Apa yang dapat saya katakan kepada Anda adalah kami fokus pada pengembangan kemampuan, konsep operasional, memastikan kami memiliki sumber daya dan strategi yang tepat sehingga kami dapat menghadapi RRT sebagai tantangan kecepatan No. 1.”

Pekan lalu, Departemen Pertahanan merilis laporan tahunannya tentang perkembangan militer dan keamanan yang melibatkan China, yang biasa disebut sebagai Laporan Kekuatan Militer China.

“Saya pikir [laporan itu] memperjelas pemahaman kami tentang niat mereka dan kemampuan mereka dan bagaimana mereka mengembangkan kemampuan itu dan untuk tujuan apa,” kata Kirby. “Jelas, mereka telah banyak berinvestasi terutama dalam kemampuan udara dan maritim yang sebagian besar dirancang untuk mencoba mencegah Amerika Serikat memiliki akses ke wilayah tertentu di Indo-Pasifik. Yang menjadi fokus kami adalah tantangan yang berjalan cepat dan memastikan bahwa kami mempertahankan kemampuan yang tepat dan konsep operasional yang tepat untuk memenuhi komitmen keamanan kami di bagian dunia itu.”

Menurut laporan itu, sebagian besar upaya China untuk menandingi kekuatan “musuh yang kuat” – yang dipahami berarti seperti Amerika Serikat – melibatkan upaya modernisasi dan reformasi besar-besaran di dalam tentara China. Termasuk ada upaya untuk mencapai “mekanisasi,” yang digambarkan oleh laporan itu sebagai upaya tentara China untuk memodernisasi senjata dan peralatannya untuk dihubungkan ke dalam “sistem sistem” dan juga untuk memanfaatkan teknologi yang lebih maju yang cocok untuk “terinformasi” dan “tercerdas”. ” peperangan.

Yang juga penting dalam laporan tersebut adalah upaya China untuk memproyeksikan kekuatan militer di luar perbatasannya sendiri melalui pembangunan logistik luar negeri dan infrastruktur pangkalan tidak hanya di dalam kawasan Indo-Pasifik, tetapi di tempat lain di dunia.

kapal perang as

USS Jackson (LCS 6 dan JS Yuudachi (DDG 103) Jepang transit di Laut Cina Selatan selama latihan, 7/11/2021. (@US Navy)

Tenaga Nuklir AS

Kementerian Pertahanan AS saat ini sedang mengerjakan Strategi Pertahanan Nasional yang baru, yang diharapkan selesai pada awal tahun depan.

Pada saat yang sama, departemen sedang mengerjakan NDS, juga mengerjakan Review Postur Nuklir. NPR akan menguraikan, antara lain, prioritas untuk memodernisasi triad nuklir AS dan memastikan bahwa Amerika Serikat memiliki kemampuan yang tepat yang sesuai dengan strategi nuklir nasional.

Tinjauan itu juga akan memeriksa bagaimana Amerika Serikat dapat mengambil langkah-langkah untuk mengurangi peran senjata nuklir dalam strategi keamanan nasionalnya sambil memastikan pencegahan strategis tetap aman, terjamin dan efektif dan bahwa komitmen pencegahan yang diperluas kepada sekutunya tetap kuat dan kredibel.

Pengembangan NPR tidak dilakukan dalam ruang hampa, kata Kirby. AS meminta masukan dari sekutu strategis dalam pengembangan tinjauan.

“Di seluruh tinjauan itu sendiri, pandangan dan perspektif sekutu dan mitra kami penting dan konsultasi dengan mereka dan mendengarkan mereka dan perspektif mereka telah dan akan terus tetap penting karena tinjauan terus berlanjut,” kata Kirby. “Kami, sebagaimana mestinya, berkonsultasi dengan sekutu dan mitra selama peninjauan ini dan tentu saja tetap terbuka untuk mendengarkan dan mendengarkan perspektif mereka.”

*Foto: Kapal induk kelas Nimitz USS Carl Vinson (CVN 70) transit di Laut Cina Selatan, 4 November 2021. (@US Navy)

Leave a Reply