Jan 142019
 

Jet tempur siluman F-35 (atas) dan F-22 (bawah) © US Air Force via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Baik Moskow maupun Beijing memiliki sebagian besar elemen yang diperlukan untuk mengembangkan dan menurunkan teknologi anti-siluman serupa dengan yang diperlihatkan oleh Angkatan Laut AS dan Boeing selama latihan Fleed Excercise 2017 di sepasang F/A-18E/F Super Hornet yang dimodifikasi memakai kombinasi dari prosesor DTP-N yang kuat, jaringan data berbasis IP berkecepatan tinggi TTNT, pod Infrared Search and Track (IRST) gelombang panjang Blok II, menurut Dave Majumdar dari laman majalah National Interest.

Angkatan Laut AS (US Navy) akan menerjunkan kemampuan kontra-siluman terbarunya di tahun-tahun mendatang ketika Super Hornet Blok III mulai beroperasi tahun 2022.

Mengingat bahwa Rusia dan juga China memiliki elemen individu dari semua teknologi yang diperlukan untuk mereplikasi kemampuan US Navy untuk meniru kemampuan itu, hanyalah masalah waktu sebelum Moskow dan Beijing memulai kemampuan kontra-siluman serupa.

Rusia, sebagaimana dicatat oleh ilmuwan dari Pusat Analisis Riset Angkatan Laut Michael Kofman, telah melakukan pencarian terhadap sensor pelacak dan pencarian inframerah ini untuk pesawat tempur mereka selama beberapa dekade.

Jet tempur F/A-18 Super Hornet Blok 3 mutakhir © Aaron Foster via Boeing

Bahkan dalam varian awal dari Mikoyan MiG-29 Fulcrum dan Sukhoi Su-27 Flanker telah menginstal sistem IRST. Rusia terus menerjunkan pesawat tempur modern seperti Sukhoi Su-30SM dan Su-35S dengan teknologi IRST yang terbaru dan lebih modern bahkan punya jangkauan deteksi yang cukup mengesankan.

Terlebih lagi, Su-57 PAK-FA yang akan datang menggabungkan sistem pencarian dan lacak infra-merah mutakhir 101KS-V. “Sepertinya bahwa setiap pesawat Rusia memiliki pod IRST raksasa tercanggih selama 30 tahun terakhir”, kata Kofman.

Namun, tidak dijelaskan berapakah panjang gelombang infra-merah yang digunakan sistem Rusia, tetapi ada kemungkinan bahwa gelombang itu menggunakan infra-merah gelombang menengah. Kebanyakan sensor infra-merah udara militer cenderung menggunakan panjang gelombang medium karena kompromi yang baik antara jangkauan dan resolusi.

Infra-merah gelombang panjang biasanya kurang umum meski spektrumnya menawarkan kemampuan jangkauan yang sangat baik tetapi sensor-sensor itu secara tradisional dibatasi oleh resolusi yang buruk dan buram. Namun, keuntungan sensor infra-merah gelombang panjang yang baik adalah cukup sensitif untuk menangkap panas yang dihasilkan oleh aliran udara dan gesekan pelapis pesawat terbang yang melintasi atmosfer.

Jet tempur multiperan Su-35S Rusia latihan penyergapan pesawat penyusup asing. © Kemenhan Rusia

Infra-Merah Gelombang Panjang (LWIR) telah lama menjadi semacam tempat suci untuk Departemen Pertahanan. “Sensitivitas langsung dapat diberikan dengan mengembangkan detektor yang merespons pada pita LWIR antara 8-12 µm. Pita LWIR adalah pita operasi yang sangat diinginkan karena memberikan sinyal terbanyak untuk perbedaan suhu yang diberikan antara suatu objek dan latar belakangnya”, menurut David Schmieder dan James Teague di Pusat Analisis Informasi Sistem Pertahanan.

“Sayangnya, pita itu juga merupakan salah satu yang paling sulit bagi detektor untuk dapat bekerja, karena foton gelombang panjang memiliki energi lebih rendah dari foton gelombang pendek. Jadi mendeteksi foton LWIR juga berarti mendeteksi produk-produk berenergi rendah lainnya, seperti arus gelap laten yang dihasilkan oleh panas dan kebisingan terkaitnya”, tambah David Schmieder dan James Teague.

Boeing mungkin telah sebagian besar memecahkan masalah yang terkait dengan kebisingan, kekacauan dan resolusi menggunakan algoritma baru dan kekuatan pemrosesan yang sangat besar dari komputer DTP-N pada Super Hornet Blok III.

Radar APG-83 SABR dipasang pada F/A-18C Hornet Korps Marinir AS © Northrop Grumman

Hasilnya adalah sebuah sensor yang cukup sensitif untuk mendeteksi target-target di udara dengan jangkauan yang bahkan melampaui radar AESA seperti Raytheon AN/APG-79. Juga tak ada tempat sembunyi bagi pesawat siluman dari sensor infra-merah gelombang panjang – karena kamera dapat mengambil panas yang dihasilkan oleh gangguan molekul udara atau sinar matahari yang diserap oleh kulit pesawat dan dipancarkan kembali sebagai panas latar belakang.

“Jika pesawat musuh yang datang pada Anda memiliki penampang radar rendah aka low radar signature, namun masih memancarkan tanda tangan panas”, kata Bob Kornegay, pemimpin tim penangkap Boeing untuk program F/A-18E/F dan EA-18G domestik. “Jadi itu membantu kita saat musuh mulai mengembangkan pesawat siluman mereka. Ini membantu kami untuk mengalahkan itu dengan bergerak di luar rentang X-band tersebut”.

Faktanya adalah bahwa industri pertahanan Rusia dan China memiliki pengalaman dalam membangun sensor IRST dan seharusnya bisa mengembangkan pod pencarian dan pelacak inframerah gelombang panjang tanpa terlalu banyak kesulitan.

Dengan cara yang sama, baik Rusia dan China memiliki akses ke kemampuan jaringan data udara. Mikhoyan MiG-31 Foxhound dari Rusia dilengkapi dengan RK-RLDN dan APD-518, yang nantinya dapat mengkoordinasikan penerbangan empat jet tempur. Jet tempur Rusia yang lebih baru seperti Su-30SM, Su-35S dan Su-57 juga telah menggabungkan datalinks seperti yang dilakukan rekan-rekan China mereka.

Jet pencegat tercepat di dunia, MiG-31BM Angkatan Udara Rusia © Alex Beltyukov via Wikimedia Commons

Namun, kecepatan dan throughput datalink mereka masih dipertanyakan, tetapi itu semua pengecualian dan yang pasti bahwa Moskow dan Beijing memiliki sarana dan prasarananya untuk mengembangkan datalink berkecepatan tinggi.

Setelah Rusia dan China memiliki kemampuan untuk menghubungkan dua atau lebih IRST yang dilengkapi gelombang panjang melalui tautan kecepatan tinggi, mereka akan memiliki sebagian besar bahan yang dibutuhkan untuk membangun kemampuan kontra-siluman.

Itu membuat pertanyaan Rusia dan China mampu mengembangkan algoritma fusi sensor canggih, yang merupakan pekerjaan yang sulit bahkan untuk kontraktor pertahanan seperti Amerika. Ini akan memakan waktu, tetapi kemungkinan kedua negara memiliki kemampuan untuk mengembangkan perangkat lunak tersebut dan perangkat keras komputasi untuk membuatnya berfungsi.

Beijing, yang memiliki lebih banyak akses ke sumber eksternal teknologi komputasi, lebih mungkin untuk dapat mengembangkan paket avionik seperti itu dalam jangka waktu relatif dekat. Namun, Rusia juga mungkin akan dapat mengembangkan kemampuan yang sama dengan waktu yang diberikan dan mungkin akses ke pemroses asing.

Jet tempur J-10B China dilengkapi 3D TVC melakukan manuver Super Kobra di Zhuhai Airshow 2018 © Kemenhan China via Youtube

Begitu Tiongkok atau Rusia berhasil menyusun IRST gelombang panjang, datalink dengan kecepatan tinggi dan komputer serta algoritme untuk sensor fusi multi-kapal, kemampuan jet tempur generasi kelima AS untuk beroperasi secara mandiri akan berkurang. Memang, Angkatan Udara AS mengantisipasi perkembangan ini, dimana dinas mencatat bahwa F-22 Raptornya akan semakin ditantang pada tahun 2030-an oleh kemampuan musuh baru.

“Garis waktu yang terkait dengan mengejar memulai kembali produksi F-22 akan melihat pengiriman F-22 baru dimulai pada pertengahan hingga akhir 2020-an”, kata Angkatan Udara AS dalam laporan 2017 kepada Kongres yang merinci biaya memulai kembali produksi F-22.

Dan manambahkan bahwa F-22 ini tetap menjadi solusi superioritas udara utama terhadap ancaman saat ini, pengiriman produksi baru akan dimulai pada titik di mana kemampuan F-22 akan mulai ditantang oleh ancaman yang meningkat di tahun 2030 dan di luar jangka waktu.

Memang, para insinyur pada akhirnya bisa menemukan cara untuk mengalahkan pelacakan IRST gelombang panjang dari pesawat siluman, teknologi semacam itu pun mungkin harus diintegrasikan ke dalam pesawat terbang sejak awal desain. Tidak mungkin bahwa teknologi seperti itu dapat dipasang kembali, sehingga pesawat siluman saat ini kemungkinan akan semakin rentan seperti yang telah diantisipasi oleh Pentagon.

  17 Responses to ““RIP” Jet Siluman AS: Rusia-China Miliki Antinya”

  1.  

    Faktanya adalah tidak ada yang namanya teknologi siluman untuk bangsa manusia
    Siluman hanya dimiliki oleh bangsa ghaib

  2.  

    Bah gawat jet supersonik slumun amerika
    😆 😆

  3.  

    hihihihi..judulnya bikin panas .. ini mungkin jawaban dr si lelaki yg di rahasiakan..

  4.  

    au au au……
    panaaassssss panaasssssss……
    mending ke kutub utara aja ah, liat beruang siberia…….. 😎

  5.  

    Bagaimana nasib nya calon pembeli f35 yah? Nasib … nasib … 😀

  6.  

    Tenang.. masih lama koq… Nikmati aja dulu