JakartaGreater.com - Forum Militer
Jan 212017
 

Presiden AS, Donald Trump

Donald John Trump memenangi pemilihan umum pada Rabu, 9 November 2016 dan terpilih sebagai presiden Amerika Serikat ke-45, sebuah kemenangan menakjubkan bagi seorang pengusaha selebriti dan politisi pemula itu.

Kandidat Republik itu mendobrak dinding Demokrat yang telah berdiri cukup lama, meraih suara di Pennsylvania dan Wisconsin, yang merupakan negara-negara bagian yang tidak memilih kandidat presiden Partai Republik sejak 1980an.

Trump memerlukan kemenangan di hampir semua negara yang diperebutkan, dan dia berhasil melakukannya, mengklaim suara mayoritas di Florida, Ohio, North Carolina dan sejumlah negara bagian AS lainnya.

Setelah berhasil memenangkan pertandingan pilpres AS yang berlangsung relatif lama dan sengit, kemenangan Trump itu ternyata tidak hanya dipenuhi dengan dukungan dan sorakan kegembiraan, namun juga diwarnai dengan aksi protes dari berbagai kalangan.

Bahkan, pelantikan Trump sebagai presiden baru AS pun diwarnai oleh gelombang aksi unjuk rasa di dalam negeri dan luar negeri.

Kalangan aktivis liberal penentang Donald Trump pada Jumat di Washington bentrok dengan polisi setelah mereka berupaya menghadang para pendukung Trump yang akan menghadiri upacara pengukuhan tokoh Partai Republik itu sebagai presiden Amerika Serikat. Lebih dari 90 orang ditahan oleh polisi dalam aksi protes anti-Trump di Washington D.C.

Unjuk rasa anti-Trump juga muncul di Jepang. Ratusan orang, sebagian besar pekerja asal Amerika, pada Jumat melancarkan unjuk rasa di ibu kota negara Jepang, Tokyo, untuk menentang Presiden terpilih Amerika Serikat Donald Trump, beberapa jam sebelum ia dilantik di Washington.

Walaupun demikian, proses pemindahan kekuasaan pemerintahan AS dari Presiden Barack Obama kepada Presiden terpilih Donald Trump akhirnya tetap berlangsung secara damai dan lancar.

Untuk itu, Donald Trump akhirnya tetap secara resmi dilantik sebagai Presiden ke-45 AS di Capitol Hill, yakni gedung dewan perwakilan rakyat AS di Washington D.C. Proses pelantikan tersebut dilakukan oleh Ketua Mahkamah Agung AS John Glover Roberts Jr.

Sebelum Trump dilantik, rekannya – Mike Pence – dilantik terlebih dahulu menjadi Wakil Presiden Amerika Serikat.

Selanjutnya, Donald John Trump dilantik dengan tangan diletakkan di atas kitab suci Injil yang biasa digunakan keluarganya, dan dengan satu lainnya yang digunakan dalam pelantikan Presiden ke-16 Abraham Lincoln. Trump mengucapkan sumpah di hadapan John Roberts dan di depan warga Amerika.

Setelah menjalani upacara pengambilan sumpah, yang berlangsung di Gedung Capitol, sosok yang tidak memiliki pengalaman pemerintahan ataupun militer itu resmi menjabat sebagai Presiden Amerika Serikat.

Acara pelantikan tersebut dihadiri oleh keluarga Trump dan beberapa mantan presiden AS, salah satunya mantan Presiden AS Bill Clinton yang bersama dengan istrinya Hillary Clinton, yang merupakan saingan Trump dalam pemilihan presiden AS.

Pidato diiringi hujan Setelah resmi dikukuhkan, Donald Trump menyampaikan pidato pertamanya sebagai Presiden ke-45 AS sambil diiringi hujan ringan.

Dalam pidatonya, Trump mengucapkan terimakasih dan menyampaikan penghargaan kepada Barack Obama yang dinilai telah berhasil melakukan proses pemindahan kekuasaan secara lancar dan damai di tengah berbagai aksi protes terkait hasil pilpres.

Presiden Trump juga menekankan bahwa upacara pelantikannya bukan hanya tentang pemindahan kekuasaan dari satu pemerintahan ke pemerintahan lainnya atau pun dari satu partai ke partai lainnya, melainkan pemindahan kekuasaan kembali kepada rakyat Amerika.

“Momen ini milik anda. Momen ini milik setiap kita yang berkumpul di sini dan seluruh warga Amerika yang menyaksikan acara ini. Dan Amerika Serikat ini adalah negara anda. Hal yang paling penting bukan lah partai apa yang memegang pemerintahan, tetapi apakah rakyat memegang kekuasaan untuk mengendalikan pemerintah,” ujar Donald Trump.

Dahulukan kepentingan Amerika Dalam pidato pelantikannya, Presiden Donald Trump juga menyampaikan tekad untuk mendahulukan kepentingan nasional Amerika Serikat. Dia menekankan kebijakan yang bersifat protektif pada masa pemerintahannya.

“Kebijakan-kebijakan baru akan disampaikan di setiap kota dan negara bagian. Mulai hari ini dan seterusnya, visi yang baru akan berlaku di negara kita, yaitu menempatkan Amerika sebagai yang pertama (America First),” ujar Trump.

Presiden Trump mengatakan dia akan menjalankan kebijakan “America First” di dalam dan di luar negeri.

“Kita akan tetap menjalin hubungan yang bersahabat dan beritikad baik dengan berbagai negara dengan tetap mendahulukan kepentingan Amerika. Ini merupakan hak setiap bangsa untuk mendahulukan kepentingan nasionalnya,” kata dia.

Trump juga menekankan bahwa pemerintahan baru Amerika Serikat di bawah kepemimpinannya akan menerapkan kebijakan-kebijakan ekonomi yang mendahulukan kepentingan nasional dan kepentingan warga negara AS.

Dia mengatakan bahwa kebijakan ekonomi AS yang baru akan mengikuti dua aturan utama, yaitu membeli produk-produk dalam negeri AS (Buy American) dan mempekerjakan warga Amerika (Hire American).

“Kita akan membuat warga Amerika kembali bekerja dan membangun negara ini dengan tangan warga Amerika. Beli produk Amerika dan pekerjakan orang Amerika,” kata Trump.

“Perlindungan akan kembali di negara ini. Amerika akan mulai berjaya lagi, berjaya lebih lagi dari sebelumnya. Kita akan membawa kembali lapangan kerja (ke dalam negeri) dan kita akan membawa kembali impian-impian kita,” lanjut dia.

Saatnya untuk beraksi Presiden Trump dalam pidatonya juga sempat mengkritik para politisi yang dia nilai cenderung lebih banyak berbicara daripada bertindak, dan Trump menekankan bahwa masa pemerintahannya adalah saatnya untuk beraksi.

“Para politisi hidup makmur tetapi kemenangan mereka belum menjadi kemenangan anda. Masih banyak keluarga yang bersusah-payah di seluruh negeri kita,” ujar dia.

“Waktu untuk omong kosong sudah selesai, sekarang saatnya untuk beraksi. Jangan biarkan siapa pun untuk berkata bahwa kita tidak bisa melakukannya. Kita tidak akan gagal. Negara kita akan maju dan bangkit lagi,” lanjut Trump.

Dalam pidato pelantikannya itu, Trump juga kembali menyebutkan slogan “Make America Great Again” (Menjadikan Amerika Hebat Kembali) yang selama ini dia pakai dalam kampanye pemilihan presiden.

“Untuk semua warga Amerika di berbagai kota, kalian tidak akan pernah diabaikan lagi. Suara kalian didengar dan impian kalian akan menentukan tujuan bersama Amerika. Kita akan menjadikan Amerika kuat lagi, Amerika makmur lagi, Amerika aman lagi, dan ya bersama kita akan menjadikan Amerika hebat kembali,” ucap Presiden ke-45 AS itu.

Antara

Bagikan :

  7 Responses to “Round Up Pelantikan Donald Trump Sebagai Presiden AS”

  1.  

    Ah paling2 ga jauh beda sama Obama

  2.  

    Nah..ini dia America first…biasanya America can…sekarang jadi America first….tapi America first nya lebih prioritas white skin dibanding coloured skin…jadi selamat datang (lah)….hahahaha

    •  

      logikanya para fans ratu hillary lucu entah punya atau tidak……ngatain orang rasis namun mereka sendiri rasis dgn bawa2 warna kulit…kayak bisa baca is otak sama hati orang aja.
      jangan terlalu banyak makan narasi media2 barat…imbangi juga dgn konsumsi buku2 dan diskusi2 yg kaya serat dan vitamin argumentasi dari berbagai sumber.

      tidak ada asap kalau tidak ada api.

      •  

        Gua sih bukan fans nya hillary…cuman Gua mah baca Dr program dn pidato nya DT yg memang begitu..sentimen coloured nya tinggi ( non United coloured)…tapi mungkin Gua kurang baca dn kurang paham…jadi selamat (lah)….

  3.  

    punya feeling gak enak dia berakhir seperti jfk melihat situasi politk As sekarang .
    dulu jfk tentang bank federal dan pusat As sekarang trump dgn kebijakan politik luar negerinya dimana sama2 menimbulkan amarah elit2 politik As.

  4.  

    Wah, America First ?

    Suruh orang America gunakan produk America ?
    Produk ekspor RI ke US terancam dong ?

    Suruh tempatkan orang America untuk bekerja di America ?

    Tenaga ahli asal RI di America yang kerja di Raytheon, Boeing, Lockheed Martin, dll mesti siap-siap pulang ke RI.

    ayolah pulanglah RI menunggumu.

    Bung Brotosemedi mana ya ? Sudah pulang belum ya ke Indonesia ?

  5.  

    Dasar Mulut Pengusaha bercampur Politisi Padahal Hutang Pajak dari perusahaanya di Amerika sampai sekarang saja belum jelas rimbanya

 Leave a Reply