Oct 182018
 

S-300 Rusia. (Alexey Ivanov – Mil.ru)

Jakartagreater.lcom – Israel dan Amerika Serikat mengirim sebuah delegasi militer rahasia ke Ukraina untuk menguji sistem pertahanan rudal S-300 buatan Rusia, yang baru-baru ini disediakan Moskow kepada Suriah, ujar berita TV Hadashot melaporkan Senin, 16/10/2018, mengutip saluran berita Suriah dan Rusia, dirilis situs The Times of Israel.

Tidak ada komentar tentang laporan dari Israel atau AS.

Menurut laporan, anggota militer Ukraina menginstruksikan rekan-rekan AS dan Israel mereka pada kemampuan sistem, serta berjalan melalui berbagai skenario yang mungkin.

Satu laporan Rusia mengatakan bahwa pesawat F-15 berlatih di Ukraina melawan S-300 sebagai bagian dari latihan internasional yang mencakup pilot Israel. Tidak langsung jelas apakah pilot Israel terbang atau hanya mengamati dari darat.

Ketegangan tetap tinggi antara Rusia dan Ukraina sejak pencaplokan Moskow tahun 2014 di Krimea dan konflik berikutnya di timur Ukraina. Kremlin telah diketahui mengarahkan misinformasi sebagai alat dalam konflik.

Telah dilaporkan secara luas bahwa Angkatan Udara Israel telah berlatih melawan S-300 dalam latihan di Yunani, mungkin sejak 2007. Israel dan AS sama-sama diduga menggunakan pesawat siluman dalam manuver Suriah.

IAF mengembalikan armada pesawat tempur siluman F-35 ke layanan penuh pada hari Minggu, setelah mengrounded-nya minggu lalu karena kecelakaan pesawat pertama yang terjadi di Amerika Serikat, kata militer. . Pilot itu terlontar dengan aman.

Pesawat-pesawat Israel telah melakukan ratusan serangan di Suriah terhadap apa yang dikatakannya adalah target Iran dan Hezbollah, tetapi tidak ada laporan tentang dugaan serangan udara Israel sejak insiden Suriah secara tak sengaja menembak sebuah pesawat Rusia di Suriah, saat serangan udara Israel, sebuah insiden yang meningkatkan ketegangan antara Israel dan Rusia.

Lima belas orang Rusia tewas dalam insiden 17 September, yang dituduhkan Moskow pada Israel, menuduh pilot Israel menggunakan pesawat Rusia yang lebih besar sebagai tameng.

Israel membantah temuan Rusia dan mengatakan bahwa jet-jetnya kembali di wilayah udara Israel ketika pesawat itu jatuh.

Sebagai tanggapan, Moskow mengumumkan langkah-langkah baru untuk melindungi militernya di Suriah, termasuk melengkapi Damaskus dengan sistem pertahanan udara S-300.

Rusia dan Israel mendirikan hotline pada 2015 untuk menghindari bentrokan yang tidak disengaja di Suriah, tetapi langkah-langkah baru telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan warga Israel bahwa serangan mereka sekarang akan terbatas.

Pada pembukaan sesi musim dingin Knesset pada hari Senin, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu memuji hubungan dengan Rusia, mengatakan dia berada dalam “kontak langsung dan sering dengan Presiden Rusia Vladimir Putin” untuk menghadapi “tantangan yang rumit dan sangat sulit di wilayah kami.”

Netanyahu mengatakan hubungan pribadinya dengan Putin telah memungkinkan “kepercayaan” yang belum pernah terjadi sebelumnya antara kedua negara.

“Ini sangat penting untuk keamanan Israel,” katanya.

Perdana menteri mengatakan pekan lalu bahwa ia telah mengatakan kepada wakil perdana menteri Rusia bahwa Israel harus terus memukul target bermusuhan di negara tetangga Suriah meskipun keputusan Moskow untuk melengkapi Damaskus dengan S-300.

Netanyahu mengatakan pada konferensi pers bahwa ia mengatakan kepada Maxim Akimov dalam pembicaraan di Yerusalem bahwa Israel akan terus memerangi apa yang dikatakannya sebagai upaya Iran untuk berkuasa secara militer di Suriah dan menyalurkan persenjataan canggih kepada sekutu Libanonnya, kelompok teror Hizbullah.

Meskipun pengiriman sistem pertahanan udara S-300 kepada militer Suriah, Israel berkomitmen sebagai pertahanan diri untuk melanjutkan “aktivitas yang sah di Suriah terhadap Iran dan proksinya, yang menyatakan niat mereka untuk menghancurkan kita,” kata Netanyahu.

  5 Responses to “Kru Israel dan AS ke Ukraina Berlatih Melawan S-300 – Report”

  1.  

    Ohh, gitu ya.

  2.  

    Intinya, Israel ingin membongkar kelemahan S300. Tapi kalian harap tahu juga, Ukraine sudah lama berkawan baik dengan Israel dan USA, jangan salah kalau Rusia keras sama Ukraine.

  3.  

    Napa nggak latihan sama s-300 pmu 2 nya iran..? kan bisa teori langsung praktek,, dari pada menghadapi s-300 vm 4 nya suriah yg lebih canggih dari punya iran..??

 Leave a Reply