Nov 012016
 

main-qimg-91bab601decc66d3ad67397e41c98f59-c

Su-35 yang akan dilempar untuk pasar ekspor keluar negeri akan dilengkapi dengan sistem avionik yang meliputi radar, sistem control dan comand, berbagai sensor dan perangkat peperangan elektronik baru. Hal tersebut dinyatakan oleh perusahaan Concern Radio-Electronic Technologies (Kret) asal Rusia. Sistem elektronik yang akan dipasang pada Su-35 juga akan mencakup radar Irbis-E, sistem control persenjataan dan system countermeasure.

Beberapa ahli berpendapat Su-35 Rusia dapat menjadi pesaing serius pesawat tempur F-15 Amerika Serikat, Eurofighter dan Rafale Perancis.

Selain memiliki kecepatan supersonik yang tinggi dan kapasitas beban persenjataan yang besar serta kemampuan manuver yang luar biasa, kini Su-35 varian ekspor yang dilengkapi dengan sistem peperangan elektronik membuatnya ‘tidak akan tersentuh rudal musuh’.

Sistem peperangan elektronik akan meningkatkan tingkat kemungkinan selamat dari serangan rudal musuh hingga 25 – 30 kali lipat. Sebagai gambaran dalam perang di Georgia, pesawat-pesawat tempur Rusia yang hancur dikarenakan masih ‘polos’ dan belum dilengkapi electronic countermeasures system.

Berbagi
 Posted by on November 1, 2016  Tagged with:

  54 Responses to “Rusia Akan Ekspor Su-35 dengan Pod Pengecoh Rudal”

  1.  

    Sungguh terlalu kalo sampe nkri jadi beli su 35..gbl*k nya gk ketulungan

  2.  

    Di goreng terus sampai gosong…

  3.  

    BAKAR LAGI LEBIH NYUUUUSSS… HHAAA..
    keren , dil lah su 35 32 unit +TOT….

  4.  

    Sdh ku duga pasti bung pecinta wanita

  5.  

    Mari digoreng terusss

  6.  

    Bung Pencinta Wanita hobby nya suka menggoreng, pasti jago masak nih.

  7.  

    TOP laah ini Pes Pur,,CUMA SAYAYNGNYA RI Gak jelas jd beli atau nGgak..51% perkiraan gak jadi beli,,49% tetep mau beli

  8.  

    Negosiasi Indonesia-Rusia untuk Su-35 masih alot. Masih jauh dari sepakat.
    Indonesia ngotot ToT karena tuntutan UU.
    Sedangkan Rusia nggak kasih ToT dengan alasan:
    -Mungkin ada yang belum yakin kemampuan aviasi Indonesia
    http://jakartagreater.com/indonesia-belum-siap-transfer-teknologi-su-35/
    -Yang dibeli Indonesia terlalu sedikit, cuma 8 ekor. Rusia akan kasih ToT hanya jika pembelian minimal berapa unit (itu hal wajar).

    Maka, sebaiknya Indonesia mengalah saja: Belilah Su-35 sebanyak 100 unit agar dikasih ToT.

  9.  

    Tanpa ToT berarti kita yang/jadi GOBL*K

  10.  

    dari judul artikelnya terkesan …nanti yang akan dibeli dibekali teknology baru dan siap bersaing dengan pesawat lain yang setara… dah beli saja 3 skuadron tapi bertahap biar TOT tidak hangus sesuai dengan UU

  11.  

    dibeli..3x

  12.  

    40 personil TNIAU dari perwira,bintara sampai tamtama belajar bahasa rusia?apa cuma sekedar ikut ekstra kulikuler saja huehehehehehe

  13.  

    Aamiin

  14.  

    8 ekor × 4 = 32 ekor

  15.  

    Tunggu aja tanggal 2-5 november pas di sela” indo defence pak RR bakal tanda tangan kontrak pembelian sukoi su-35. Tp tanda tangan kontrak ngumpet” soal nya mau beli bnyak biar dapet TOT dan biar tetangga ga pada ribut. Soal nya pembelian su-35 nya dalam jumlah besar ..
    Jadi lah november ceria buat para pecinta sukoi su-35 ..
    Lagi ngimpi basah hahahaha ..

  16.  

    Di dekati tuh si mas Putin…mosok ora isok?

  17.  

    skenario yang bagus..

  18.  

    Destroyer Admiral tributs adalah jawabanya bila pengadaan su 35 8 biji blm mendapatkn TOT, pihak rusia mau ngasih tot pabila indonesia membeli 8 su 35, 2 kilo dan tentunya admiral tributs..

  19.  

    apaboleh buat, mau gimana lagi kuatnya cuma beli 8 ngarepin TOT lebih mabok lagi berharap 10 tahun lagi bisa beli PAK/FA T50 mungkin bakal lebih ngeyel lagi cuma beli 4 juga maksa TOT, lama kelamaan malas juga Rusia berhubungan bisnis dgn Indonesia, penjualan bisnis senjata Rusia kan murni bisnis gak ada politik

  20.  

    sales rusia memang kurang canggih. seharusnya gunakan sistem bundling/paketan agar duit tetap masuk dan tot lancar jaya. karena berdasarkan jumlah pembelian.

  21.  

    @bella la bella : Panas dingin bagaimana maksudnya?

    Jika di belinya keadaan isi mungkin ya, akan tetapi jika kosong?

  22.  

    Nyimak… 🙂

  23.  

    Lupakan su 35, ganti gripen atau mig35

    •  

      @Kusni kasdut : Kenapa jadi turun spek?
      Daripada SAAB Gripen lebih baik Typoon.
      SAAB Gripen bukanlah pespur Heavy Fighter Class…

      Untuk MIG-35, dikarenakan produk baru, kemungkinannya agak lama dikirimnya, akan tetapi sekema ToT-nya kemungkinan dapat lebih mudah, dikarenakan perusahaan Miyokan saat ini sedang butuh dana dan juga mencari partner untuk membangun produk pespur gen 5 kelas medium fighter.

      •  

        Kondisi skrg blm bisa beli heavy fighter, medium saja dulu, sementara mig 35 sudah cukup, toh semua rudal sukhoi dia jg bisa bawa, suoer manuver sukhoi dia jg bisa

      •  

        Kondisi blm memungkinkan beli heavy fighter, sementara medium fighter spt mig 35 atau gripen cukup, mig 35 bisa membawa semua rudal sukhoi, dan super manuver nya jg mirip sukhoi. Nanti kalo ekonomi membaik baru puas2in beli heavy fighter

      •  

        Mig 35 atau gripen lebih realistis, bila kondisi ekonomi membaik baru beli heavy fighter, kemampuan mig 35 bisa membawa semua rudal sukhoi dan super manuvernya sementara cukup utk melindungi udara indonesia, sambil menunggu ifx

      •  

        Mig 35 atau gripen lebih realistis, bila kondisi ekonomi membaik boleh aja beli heavy fighter

  24.  

    batal aamiin

  25.  

    Rusia hny jualan barang yg berkualitas..
    Bukan barang bekas n barang kw..
    Hal ini yg membuat TNI jatuh hati untuk kerja sama dgn alutsista rusia..

  26.  

    Uangnya yg gak ada oom, utangnya sudah 4000T

  27.  

    Test…
    1.
    2..
    3…

  28.  

    komengnya jangan di kasarin bung, harus di elus elus bung…. hiiii

  29.  

    dah mitsubishi atau mig 35 aja
    yang depannya huruf M itu bagus

  30.  

    Bersyukur beli su35 masih tarik ulur kalau terlalu gegabah malah dapat su35 versi bugs.

  31.  

    Betul, sayang klu g beli, paling tidak 24unit bs menjaga kedaulatan NKRi

  32.  

    Mig 35 atau gripen lbh realistis

 Leave a Reply