Dec 132017
 

Dok Perang Yaman (HRW.org)

Moskow, Jakartagreater.com – Rusia membekukan keberadaan diplomatiknya di Yaman sementara seluruh staf kedutaan sudah pergi meninggalkan negara itu karena krisis di ibu kota Yaman, Sanaa, kata juru bicara Kemlu Rusia Maria Zakharova seperti dikutip kantor berita RIA, Selasa, 12/12/2017.

Duta besar Rusia untuk Yaman beserta sejumlah staf diplomatiknya untuk sementara akan menjalankan tugas mereka di ibu kota Arab Saudi, Riyadh, kata kantor berita Interfax yang mengutip keterangan kementerian luar negeri Rusia.

Konflik Yaman, yang membuat gerakan Houthi berhadap-hadapan dengan persekutuan militer pimpinan Saudi –yang mendukung suatu pemerintahan di selatan, telah menimbulkan suatu kondisi yang disebut Perserikatan Bangsa-bangsa sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Kantor berita negara Saudi, SPA, melaporkan bahwa sebuah pesawat Rusia pada Selasa mengevakuasi para anggota staf kedutaan dan sejumlah warga Rusia dari Sanaa.

Laporan SPA itu didasarkan pada keterangan dari koalisi militer pimpinan Saudi yang berperang melawan gerakan Houthi, kelompok yang mengendalikan ibu kota Yaman.

Kantor berita itu mengutip seorang pejabat di koalisi, yang mengatakan pihaknya telah menerima permintaan izin bagi sebuah pesawat Rusia untuk mengevakuasi para personel. Sumber itu juga mengatakan bahwa pesawat tersebut sudah terbang meninggalkan bandara Sanaa. (Antara/Reuters).

Bagikan Artikel :

  22 Responses to “Rusia Bekukan Kedutaan di Yaman”

  1.  

    malam warga

  2.  

    Tumben Rusia gak bantuin Houthi seperti waktu di Suriah. Ada apa dengan Rusia???

  3.  

    hansip lagi pading ngobrol….!!!
    😀

  4.  

    Gara2 kericuhan politik dimasa lalu awal2 kekhalifahan sehingga munculnya sekte2 Syiah berlanjut dendam sampe sekarang, mau sampe kapan jazirah Arab dan Afrika bs akur dan damai?

 Leave a Reply