Agu 252018
 

Ilustrasi: Helikopter di Afghanistan. (NATO Training Mission-Afghanistan via Commons.Wikipedia.org)

Moskow, Jakartagreater.com – Rusia telah mencatat penerbangan Helikopter tak dikenal yang mengirim senjata ke Taliban (sebuah gerakan yang dilarang di Rusia) dan unit aktif ISIS (sebuah kelompok teror yang dilarang di Rusia) di Afghanistan, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova pada briefing Kamis 23-8-2018, dirilis TASS.

“Kami ingin sekali lagi menunjukkan penerbangan Helikopter tak dikenal di Afghanistan Utara, yang mengirim senjata dan amunisi ke unit ISIL setempat (mantan nama kelompok ISIS – TASS) dan anggota Taliban yang bekerja sama dengan kelompok itu. Terutama, media Afghanistan dan penduduk setempat mengatakan bahwa Helikopter semacam itu terlihat di Provinsi Sar-e Pol, “kata diplomat Rusia.

“Ini terjadi di dekat perbatasan negara-negara Asia Tengah, sementara banyak militan ISIS yang aktif di Afghanistan berasal dari negara-negara itu,” kata Zakharova. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia juga mengatakan bahwa badan keamanan Afghanistan, serta Komando pasukan AS dan NATO di Afghanistan, tidak bereaksi terhadap penerbangan Helikopter tersebut.

“Dalam hal ini, pertanyaan muncul – siapa di belakang penerbangan ini, yang menyediakan senjata untuk teroris dan secara diam-diam membuat pegas bagi mereka di dekat perbatasan selatan CIS dan mengapa itu terjadi sama sekali, mengingat NATO sebenarnya mengendalikan wilayah udara Afghanistan,” kata Zakharova.

Zakharova mengatakan para militan dari Negara Islam dan Jabhat al-Nusra (kelompok teroris yang dilarang di Rusia) bersembunyi di kamp pengungsi Rukban di perbatasan dengan Yordania, menggunakan pengungsi sebagai perisai manusia, dengan pengetahuan militer AS.

“Pihak berwenang Suriah dan staf PBB masih tidak memiliki akses ke Rukban, kamp terbesar bagi pengungsi internal yang dekat dengan perbatasan Yordania,” katanya. “Beberapa ratus militan ISIS dan juga militan al-Nusra, memiliki persenjataan berat, bersembunyi di antara warga sipil yang telah menemukan diri mereka sandera, dan menggunakan mereka sebagai perisai manusia,” lanjutnya.

dok. Russian Foreign Ministry Spokeswoman Maria Zakharova. (mid.ru)

“Sayangnya, semua ini terjadi, dan kami memiliki informasi yang mengkonfirmasikan ini, dengan pengetahuan tentang militer AS yang mengendalikan zona 55 kilometer di sekitar pangkalan ilegal mereka di Al-Tanf di wilayah Suriah,” tambahnya.

Diplomat itu mengatakan bahwa kawasan Timur Laut Suriah masih dalam praktik di bawah kendali militer AS, yang “terus melakukan pandekatan ke unit militer lokal, khususnya untuk memperoleh kesetiaan mereka dengan pasokan senjata”. “Dengan demikian, proses pengaturan struktur negara semu yang tidak dibayangkan oleh undang-undang Suriah sedang berjalan lancar di wilayah Trans-Eufrat,” katanya.

Menurut Zakharova, Washington praktis mulai menjarah kekayaan nasional Suriah. “AS, pekan lalu mengatakan akan menghentikan pembiayaan beberapa program tentang stabilisasi Suriah, dalam kerangka kerja yang mana struktur anti-pemerintah dibiayai dalam praktik, telah mengalihkan tanggung jawab kepada sekutunya,” katanya.

“Sekarang mereka terlibat dalam memulihkan dan memperbarui infrastruktur penghasil minyak di Timur Laut Suriah dan dalam prakteknya telah mulai menjarah kekayaan nasional Suriah, kali ini bukan dengan cara mereka sendiri, tetapi dengan uang yang diterima dari peserta lain di AS yang disebut koalisi -led, yaitu Eropa dan Arab.

Bagikan:

  4 Responses to “Rusia Catat Helikopter Tak Dikenal, Kirim Senjata ke ISIS di Afghanistan”

  1.  

    Kayak lagu jadul…’ berlenggak lenggok mengirim senjata gelap..oww oww siapa dia..”
    Xixii..siapa yg mencipfakan teroris..hayooo xixixii

  2.  

    kl ini benar sungguh mengherankan, mungkin tujuan mrka biar saling bunuh. krn frustasi gk ada kemajuan perang selama ini di negara tsb

  3.  

    Wahhh arah mata angin bergeser sdh

  4.  

    Perlu diketahui bahwa jewish dan zionism itu beda bahkan mereka saling berantem, kelompok jewish ini melarang mendirikan negara sendiri sampai datang nya juru selamat “Imam Mahdi”, semua rentetan kejadian ini tidak lepas dari niat perluasan wilayah zionism yg pengen mencakup sebagian irak dan saudia

    Coba cek di google atau youtube dgn keyword Jewish vs zionism

 Leave a Reply