Rusia Desak NATO Pelajari Proposal INF Putin

Moskow, Jakartagreater.com  – Moskow mendesak NATO untuk mempelajari dengan hati-hati pernyataan Presiden Rusia Vladimir Putin tentang mengurangi ketegangan di sekitar penyebaran Rudal jarak menengah dan pendek dan proposalnya tentang inspeksi timbal balik fasilitas yang menyebabkan kekhawatiran banyak pihak, kata Kementerian Luar Negeri Rusia dalam sebuah komentar pada hari Rabu 28-10-2020, dirilis TASS.

“Kami mendesak setidaknya untuk mempelajari dan menganalisis inisiatif Rusia dengan cermat sejak awal. Kami siap untuk menjelaskan proposal kami. Kami masih terbuka untuk pekerjaan konstruktif dalam meminimalkan konsekuensi negatif dari runtuhnya INF (Perjanjian Senjata Nuklir jarak Menengah).

Perjanjian berdasarkan prinsip-prinsip keamanan yang setara dan tak terpisahkan dan penghormatan terhadap keseimbangan kepentingan para pihak. Kami mengharapkan anggota NATO, khususnya, Jerman, untuk menunjukkan tanggung jawab, “kata kementerian itu.

Pernyataan Putin menetapkan langkah-langkah praktis yang akan membantu menghilangkan kekhawatiran Rusia dan negara-negara NATO, kata komentar itu. Dalam hal ini, Kementerian Luar Negeri Rusia menyebut “agak aneh” klaim dari Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Jerman Andrea Sasse, yang mengatakan tidak ada yang baru dalam inisiatif Rusia.

Pernyataan juru bicara Kementerian Luar Negeri Jerman bahwa Rusia diduga keluar dari Perjanjian Kekuatan Nuklir Jarak Menengah atas kebijakannya sendiri adalah “salah secara fundamental,” kata komentar itu.

“Rusia tidak mengambil tindakan untuk meninggalkan perjanjian. Itu adalah inisiatif Amerika Serikat yang secara sepihak yang menarik diri dari perjanjian, dan menghentikannya. Sementara itu, Rusia tetap berkomitmen pada Perjanjian INF selama periode operasinya dan secara sistematis mengerahkan upaya untuk melestarikannya, hingga saat-saat terakhir.

Demi menyelesaikan klaim balasan yang ada, kami mengajukan sejumlah inisiatif, yang jika diterapkan, pasti memungkinkan untuk mempertahankan perjanjian tersebut, “Kementerian Luar Negeri Rusia menekankan.

Perjanjian INF yang melarang Moskow dan Washington memiliki Rudal Balistik dan jelajah darat dengan jangkauan 500 km hingga 5.500 km ditandatangani pada tahun 1987 dan diakhiri pada Agustus 2019.

Pada September 2019, diumumkan bahwa Putin telah mengajukan proposal untuk para pemimpin sejumlah negara, termasuk negara-negara anggota NATO, bahwa akan memberlakukan moratorium penyebaran Rudal tersebut di Eropa dan kawasan lain, tetapi Amerika Serikat menolak inisiatif ini.

Pada 26 Oktober 2020, Putin menegaskan kembali komitmen Rusia untuk moratorium penyebaran rudal jarak menengah dan pendek berbasis darat selama “Rudal buatan AS dengan kelas serupa, tidak ada di wilayah masing-masing.”

Putin juga menekankan pentingnya seruan Rusia pada negara-negara NATO untuk mendeklarasikan moratorium timbal balik dan menyatakan kesiapan Moskow “untuk langkah-langkah lebih lanjut untuk meminimalkan konsekuensi negatif dari runtuhnya Perjanjian INF, berdasarkan prinsip-prinsip keamanan yang setara dan tak terpisahkan dan penghormatan terhadap keseimbangan negara, kepentingan para pihak. ”

Presiden Rusia juga mengusulkan langkah-langkah khusus untuk meredakan situasi.

Satu pemikiran pada “Rusia Desak NATO Pelajari Proposal INF Putin”

Tinggalkan komentar