Nov 222016
 

laser-weapon-systems

Rusia sedang mengembangkan pesawat yang dilengkapi senjata laser generasi terbaru, ujar seorang narasumber dari kompleks industri militer kepada TASS. “Industri pertahanan saat ini sedangh mengembangkan generasi terbaru senjata laser berbasis udara,” ujarnya.

Menurutnya, proyek pesawat dengan laser ini dikenal sebagai A-60. Sebelumnya, media massa melaporkan bahwa proyek ini dilaksanakan dalam kerangka kerja konstruksi Falcon-Echelon.

Laser Terbang A-60

Proyek ini bukan pertama kalinya Rusia mencoba mengembangkan senjata laser di pesawat. Percobaan pertama pembuatan laser terbang dilakukan pada era Soviet. Pengembangan kompleks laser udara (LKAB) dimulai oleh Asosiasi Penelitian dan Produksi Almaz pada Juni 1965.

Almaz kemudian mengembangkannyas bersama-sama dengan Kompleks Aviasi Ilmiah Teknis G.M. Beriev di Taganrog, selatan Moskow. Kedua pusat penelitian ini bersama-sama menciptakan sistem laser udara A-60 untuk dipasang pada pesawat Ilyushin Il-76.

Pengujian sistem laser terbang dilaksanakan pada salah satu bandara di dekat Moskow pada 1983. Pada 27 April 1984, A-60 berhasil menyerang target udara dan berhasil membuat target mengalami kerusakan akibat sinar laser.

Para ahli mengemukakan tugas senjata laser bukanlah untuk mencegat hulu ledak rudal. “Tugas tersebut tidak pernah diarahkan untuk LKAB,” ujar Wakil Direktur Pusat Analisis Strategi dan Teknologi Konstantin Makiyenko.

Para ahli mengidentifikasi efek termal terhadap target tidak begitu besar. Laser memiliki potensi lebih besar dalam merusak sistem pengintai elektro-optik, seperti periskop, pengukur jarak, dan perangkat lainnya yang dilengkapi senjata modern. Berkat kemampuan fokusnya, perangkat ini mampu meningkatkan efek radiasi laser. Jarak tembakan laser dapat berada pada ratusan atau ribuan kali lebih jauh jika dibandingkan dengan batas jarak serangan termal, kata pihak Almaz memaparkan.

Almaz/Beriev A-60 High Energy Laser Directed Energy Weapon Testbed

Almaz/Beriev A-60 High Energy Laser Directed Energy Weapon Testbed

Murah, Cepat, dan Dapat Digunakan di Segala Cuaca
Senjata laser menarik karena kemampuannya yang tak terduga, lebih cepat (dengan kecepatan cahaya) dari serangan musuh. Senjata ini juga dilirik karena ‘tembakan’ yang relatif murah, berpresisi tinggi, serta tidak membutuhkan gudang amunisi pada masa-masa damai.

Karena senjata ini bisa dipasang di pesawat, laser dapat digunakan di berbagai cuaca (misalnya, tembakannya yang tidak bergantung pada ketebalan awan). Senjata ini dapat dengan mudah berpindah tempat ke berbagai lokasi, dan juga dapat dengan mudah bermanuver.

Pada 1990-an, akibat keruntuhan Uni Soviet yang diikuti dengan krisis ekonomi, pengerjaanp proyek ini terpaksa dihentikan, dan baru dilanjutkan pada tahun 2000-an.

Pada Agustus 2009, industri pertahanan melakukan eksperimen dengan mengarahkan sinar laser dari pesawat A-60 pada wahana antariksa dengan ketinggian penerbangan 1.500 kilometer. Selama penerbangan itu, puluhan wahana antariksa berhasil ditemukan dan dilacak oleh senjata lasaer. Pada akhir 2012, menurut surat kabar Izveztia, Kemenhan Rusia memerintahkan untuk memulai kembali pengerjaan penciptaan laser tempur yang mampu menghancurkan pesawat, satelit, dan rudal balistik.

Kompetisi Senjata Laser?
Amerika Serikat juga melakukan uji coba laser kimia berkekuatan tinggi sebagai bagian dari proyek ABL yang ditujukan untuk pembangungan sistem pertahanan rudal. Perusahaan Boeing, Northtrop Grumman, dan Lockheed Martin berpartisipasi dalam proyek ini. Dalam sebuah uji coba darat pada 1985, laser kimia memanas dan menghancurkan tangki bahan bakar pada jarak satu kilometer.

Sistem ini telah dipasang pada pesawat kargo Boeing 747-400F yang dimodifikasi. ABL terdiri dari sensor inframerah untuk mendeteksi target, tiga laser, dan sistem lensa untuk memfokuskan sinar laser. Meskipun pengujian sistem dilakukan hampir setiap tahun, efektivitas senjata ini tidak pernah berhasil mencapai tingkat yang diharapkan. Proyek ini pun kemudian dibatalkan pada 2012.

“Kompleks aviasi laser Rusia akan memaksimalkan penggunaan senjata laser untuk mengatasi masalah penting pertahanan udara Rusia. Kami yakin bahwa dengan terciptanya kompleks yang inovatif ini, Almaz dan perusahaan rekannya akan mempertahankan posisi terdepan dalam pengembangan sistem laser,” ujar ahli Rusia.

Sumber : Indonesia.rbth.com

Bagikan:

  26 Responses to “Rusia Hidupkan Lagi Senjata Laser Pesawat”

  1.  

    Wow

  2.  

    Russia hebat, ga ada matinya….dunia mengakui kehebatannya…bravo rusia…udah di puji2, inget tot su 35 nya diberi ya? Jgn pelit2 kita negara sahabat…okey,..xixixixi

    •  

      Mallapetaka dunia.. itulah yang diperbuat USA, menebar perang dimana-mana.
      Rusia gencar menggebuk piaraan USA di Suriah. Tapi itu Rusia lakukan demi promosikan senjata produksinya.
      Intinya, keduanya sama saja. Setidaknya, hampir mirip.

  3.  

    Lihatlah Rusia dan America!!! Mereka berlomba-lomba mengembangkan semjata laser, kenapa? Karna alitsista mereka payah jadul dan tdk dapat diandalkan! Terutama jet tempur, jet tempur sukhoi dan F35 sangat tidak dpt diandalkan, jika menabrak gunung, maka dpt dipastikan jet tempur F35dan sukhoi akan langsung hancur berkeping-keping, namun keadaan akan berubah 1.800.800 derajat jika Rusia dan America membeli Jet tempur Gripen, maka Rusia dan America tak perlu mengembangkan senjata laser yg rentan rusak dan sangat tidak mematikan!
    Maka dari itu Indonesia Harus membeli Jet Gripen yg mampu membuat TNI ditakuti oleh AS dan China!
    Ayo pilihlah Gripen! Untuk TNI yg sejahtra,makmur dan kuat
    “Bersama Gripen RI sejahtra”
    “Bersama Gripen TNI kuat”

  4.  

    beli byk T.o.T senjata laser bwt IFX gen 5

  5.  

    Wajib diborong

  6.  

    Wajib diborong..

  7.  

    Rusu rusu rusu…komen yg bermutu atau berbobot gak bisa ya carin?

  8.  

    “Jika anda tidak mengerti, jangan bicara…tapi BELAJARLAH.”

  9.  

    Jika seseorang terbiasa berpikir terebih dahulu sebelum bicara, kebiasaan itu akan terus
    dibawa hingga masa tua.
    Tetapi jika seseorang terbiasa berkata-kata dahulu sebelum berpikir,
    kebiasaan itu akan terus berlanjut pula.
    Cobalah jua untuk menghindari berkata-kata yang tidak bermanfaat.
    Kata-kata yang tidak bermanfaat adalah yang mebuang-buang waktu
    dan tidak mempunyai akibat positif.

  10.  

    Kl pengembangan laser gun mudah, mk sejak dari dulu senjata ini sdh jadi andalan

  11.  

    lah… ini artikel kan tentang senjata lasernya rusia, rin …

  12.  

    Catat…

    jadi keinget..blue beam reaching the satellite…

    “Industri pertahanan saat ini sedangh mengembangkan generasi terbaru senjata laser berbasis udara,”

  13.  

    kalau soal laser…rusia sudah lebih dulu menguasai.

    itu fakta.

  14.  

    Jangan salah.. negara yg pernah menggunakan laser secara nyata tuh negara paling jaguh sedunia.. waktu maen bola final AFF 2010, tuh senjata laser dah dipake buat ngelaser muka kiper Indonesia.

  15.  

    kompetisi teknologi….disini kompetisi apa???????????sibuk demo

 Leave a Reply