Oct 012018
 

dok. Viktor Bondarev dan Vladimir Putin. (credit: kremlin.ru)

Moskow, Jakartagreater.com – Kerugian Rusia selama tiga tahun beroperasi di Suriah berjumlah 112 orang, kata seorang anggota parlemen senior Rusia pada hari Minggu, dirilis TASS, 30/9/2018.

“Sampai hari ini, kerugian angkatan bersenjata kami di Suriah 112 orang, dengan kecelakaan An-26 dan Il-20 terhitung sekitar setengah dari mereka,” kata Ketua Komite Pertahanan dan Keamanan Parlemen Federasi Rusia¬†dan Mantan Komandan Angkatan Udara Rusia, Viktor Bondarev, kepada wartawan.

“Kerugian material termasuk delapan pesawat, tujuh helikopter dan, mungkin, satu atau dua operator personel lapis baja dan mobil lapis baja,” tambahnya.

Bondarev ingat bahwa dalam tiga tahun pertama perang di Afghanistan, hampir 4.800 tentara Soviet telah tewas, “setidaknya 60 tank, setidaknya 400 kendaraan lapis baja, 15 pesawat dan 97 helikopter” telah hilang. “Mari kita bandingkan dengan ‘progresif Barat’: selama tiga tahun perang di Irak (2003-2006) koalisi pimpinan AS kehilangan 2.515 prajurit, termasuk 2.309 orang Amerika, sepuluh hingga dua puluh anggota Abrams, beberapa lusin pengangkut personel lapis baja , setidaknya 50 kendaraan tempur Bradley, 15 pesawat dan sekitar 80 helikopter, “katanya.

“Operasi kontra-teroris Rusia di Suriah telah menunjukkan: kami telah belajar bagaimana melakukan peperangan. Karena kriteria utama kecakapan militer bukanlah fakta kemenangan, tetapi harganya,” tegasnya.

Operasi di Suriah membantu melindungi Rusia dari arus teroris

Operasi kontra-teroris Rusia di Suriah telah membantu melindungi Rusia dari teroris karena banyak dari mereka memiliki paspor Rusia, kata seorang anggota parlemen senior Rusia.

“Ketika kami meluncurkan operasi kami melawan terorisme internasional di Suriah tiga tahun lalu, lebih dari dua pertiga wilayah negara itu dikendalikan oleh ISIS, Jabhat al-Nusra (keduanya dilarang di Rusia sebagai operasi teroris) dan organisasi teroris lainnya yang kekejamannya meneror penduduk lokal, “Viktor Bondarev, mengatakan kepada para wartawan. Dia mencatat bahwa kelompok-kelompok ini “beroperasi tidak hanya di Timur Tengah dan anggota mereka tidak hanya orang Arab.”

Dia mengutip data dari Staf Umum Rusia yang menunjukkan bahwa “sekitar 4.000 militan dengan paspor Rusia dan sekitar 5.000 warga negara republik pasca-Soviet bertempur untuk ISIS.” Dalam kata-katanya, statistik ini hanya mencakup mereka yang diidentifikasi.

“Sebagian besar dari mereka terlatih dan siap untuk mengambil senjata. Dan orang-orang ini memiliki paspor Rusia dan bisa masuk ke luar negeri kapan saja. Jika kita tidak memerangi terorisme internasional di luar negara kita, aliran ini mungkin telah membanjiri kembali ke Rusia, ” dia berkata.

“Itu berarti kami telah melakukan dua hal yang sangat penting: kami telah membebaskan Suriah dari teroris (lebih dari 98% wilayahnya bebas dari mereka) dan kami telah melindungi Rusia,” tegasnya.

Sekitar 85.000 teroris tewas di Suriah oleh pasukan kedirgantaraan Rusia

Sekitar 85.000 teroris tewas dalam serangan udara yang disampaikan oleh pasukan kedirgantaraan Rusia selama tiga tahun operasi konter-teroris di Suriah, ujar Viktor Bondarev,

“Selama tiga tahun, puluhan ribu sasaran teroris – gudang-gudang depot, kubu pertahanan, pusat-pusat kendali – telah diserang. Sekitar 100.000 teroris telah tewas, dengan sekitar 85.000 di antaranya dinetralkan oleh pasukan aerospace kami,” katanya, mencatat ketepatan tinggi dari penggunaan senjata udara. ”

“Kekuatan kedirgantaraan kami telah memberikan dan terus mengirimkan serangan tepat sasaran teroris,” ia menekankan.

Satgas Rusia, katanya, telah berhasil menghentikan serangan teroris, mematahkan pembelaan mereka dan mendapatkan kekuatan kuat bagi pasukan pemerintah Suriah. “Tugas-tugas yang kami tetapkan di Suriah telah tercapai. Mayoritas wilayah Suriah telah dibebaskan dari teroris,” katanya, seraya menambahkan bahwa ia yakin bahwa para militan yang tersisa dalam jangka panjang akan dihilangkan.

Manfaat geostrategis Rusia

Manfaat geostrategis Rusia dari operasi kontra-teroris di Suriah terlihat jelas ketika negara itu telah berhasil memperkuat posisinya di Timur Tengah, mempertahankan posisinya di pasar energi global dan menunjukkan kekuatan militernya, kata seorang anggota parlemen senior Rusia.

“Ini harus diperhitungkan bahwa partisipasi dalam operasi kontra-teroris di Suriah telah membantu Rusia menguji berbagai jenis senjata dan perangkat keras militer dan menunjukkan kekuatan militer kita, dan, karenanya, mengamankan kita bahkan dari upaya kemungkinan agresi oleh negara-negara NATO, yang belum terlihat sebelum tahun 2015, terobosan yang dilakukan oleh tentara dan industri pertahanan kami selama 15 tahun terakhir. Selain itu, Rusia telah mengkonsolidasikan posisinya di Timur Tengah dan memperkuat otoritasnya di seluruh dunia, ujar Viktor Bondarev kepada para wartawan.

Selain itu, Rusia mendirikan dua pangkalan militer: di Hmeymim dan di Tartus. “Amerika Serikat memiliki beberapa ratus basis sementara kami menarik pasukan kami dari negara-negara di mana kami membantu memerangi agresor dan menawarkan perlindungan politik militer. Jadi, ketika kami menarik pasukan dari Afghanistan, kami kehilangan posisi di wilayah itu, menyerahkan mereka ke Amerika Serikat, ” dia berkata.

Sekarang, katanya, berkat kemauan politik dari kepemimpinan Rusia saat ini, Rusia menghindari kesalahan seperti itu dan kehadiran militer Rusia akan membantu menstabilkan situasi di Suriah dan menciptakan kondisi untuk kebangkitan pasca-perangnya.

Dia juga menunjukkan fakta bahwa tindakan Amerika Serikat adalah Suriah diarahkan untuk kehilangan kedaulatannya sehingga bisa “melaksanakan proyek untuk pembangunan pipa gas dari Qatar yang bergantung pada itu ke Eropa.” Dalam peristiwa ini, “kita akan kehilangan jika tidak seluruh tetapi setidaknya segmen pasar gas yang lebih besar yang akan menjadi pukulan bagi perekonomian kita,” kata Bondarev, menambahkan bahwa bersama dengan itu Suriah adalah importir barang-barang Rusia.

“Jadi, kebijaksanaan dan legitimasi penyebaran kontingen kami ke Suriah dan partisipasi Rusia dalam urusan negara Arab yang berdaulat jelas. Prestasi dan manfaat geostrategis juga jelas,” tegasnya.

Bagikan:

  2 Responses to “Rusia Kehilangan 112 Prajurit, 3 Tahun Operasi Kontra-Teror di Suriah”

  1.  

    done..next project?

  2.  

    Penjelasan yg sangat cerdas dan terperinci..perang suriah bukan perang ttg keyakinan (syiah-sunni) tp perang ttg pasokan energi,ttg penguasaan pasar energi agar ttp survive jd pemain utama…

 Leave a Reply