Rusia Kembangkan Rudal Jelajah Laut Jangkauan 800 Km

Mockup rudal Onyx/ SS-N-26/ Yakhont. (Boevaya mashina – commons.wikimedia)

Moskow, Jakartagreater.com  – Asosiasi Penelitian dan Produksi Mesin-Bangunan Rusia telah mengembangkan Rudal jelajah yang diluncurkan di laut dengan kapabilitas jangkauan 800km dan peningkatan akurasi target laut dan darat, dengan uji terbangnya akan dimulai dalam beberapa bulan mendatang, dua sumber di industri pertahanan mengatakan kepada TASS pada hari Rabu 26-9-2019, dirilis TASS.

“Rudal jelajah Oniks operasional telah digunakan sebagai dasar untuk mengembangkan versi baru, Oniks-M, dengan kemampuan jangkauan maksimum 800km,” salah satu sumber mengatakan kepada TASS.

Seperti yang ditentukan sumber, “Rudal dilengkapi dengan sistem kontrol yang ditingkatkan dan akan mampu menyerang target laut dan darat dengan akurasi yang lebih besar.” Juga, perlindungan Rudal terhadap tindakan balasan elektronik telah ditingkatkan, sumber menambahkan.

Sumber lain di industri pertahanan mengatakan kepada TASS bahwa tes pengembangan penerbangan Rudal baru diharapkan akan dimulai pada periode sepuluh hari pertama September 2019 di kisaran latihan Armada Utara di Laut Barents.

Beberapa area laut ditutup secara khusus untuk pengujian ini demi memastikan keamanan pengiriman dan penerbangan pesawat penumpang, “namun, tidak ada peluncuran yang dilakukan karena kebutuhan untuk mengadakan pemeriksaan tambahan dari prototipe Rudal.”

Menurut sumber itu, Rudal yang ditingkatkan, seperti versi Oniks dasar, mampu membawa hulu ledak konvensional dan nuklir. Oniks-M memiliki kecepatan maksimum dan juga bobot serta dimensi yang mirip dengan versi baseline. Asosiasi Penelitian dan Produksi, yang telah mengembangkan Rudal Oniks, menolak mengomentari informasi yang diberikan oleh sumber.
Rudal jelajah Oniks

Asosiasi Penelitian dan Produksi Mesin-Bangunan sebelumnya meluncurkan rencana untuk meningkatkan karakteristik Rudal Oniks tetapi tidak memberikan rincian. “Ya, kami mengusulkan peningkatan karakteristik penerbangan Rudal Oniks untuk meningkatkan efisiensi sistem anti-kapal ini,” kata juru bicara perusahaan itu kepada TASS pada 13 September 2019.

Menurut data produsen, versi ekspor Rudal Oniks (Yakhont) memiliki kemampuan jangkauan 300km. Rudal itu dapat mengembangkan kecepatan Mach 2,5 pada ketinggian tinggi dan hulu ledak konvensionalnya berbobot 250 kg.

Pekerjaan pada sistem anti-kapal P-800 dengan Rudal Oniks dimulai pada tahun 1982. Kompleks Rudal mulai beroperasi pada tahun 2002. Rusia memasang sistem Rudal ini di permukaan kapal dan kapal selamnya. Misalnya, Project 885 lead kapal selam multiguna Severodvinsk membawa Rudal ini.

Oniks telah digunakan sebagai dasar untuk mengembangkan Rudal jelajah Rusia-India BrahMos.

Kepala Ventura BrahMos Aerospace India Sudhir Kumar Mishra mengatakan kepada TASS di pameran udara internasional MAKS-2019 bahwa secara teknis dimungkinkan untuk meningkatkan jangkauan rudal menjadi 800 km.

Tinggalkan komentar