Sep 252018
 

Moscow, Jakartagreater.com  –  Rusia akan mengambil langkah-langkah untuk mencegah insiden lebih lanjut yang melibatkan Jet Angkatan Udara Israel dan memiliki semua kemampuan untuk menutup wilayah udara Suriah dari pesawat militer Israel jika diperlukan, seorang anggota komite pertahanan majelis tinggi parlemen Rusia, Frants Klintsevich, kepada Sputniknews.com, pada hari Minggu 23-9-2018.

“Esensi dan makna dari tanggapan kami adalah untuk sepenuhnya menghilangkan kemungkinan insiden seperti itu di masa depan. Kami, sebagai contoh, memiliki semua sumber daya yang diperlukan untuk benar-benar menutup wilayah udara Suriah bagi Israel, dan ini hanya salah satu opsi,” Kata Klintsevich.

Bukti-bukti yang dikeluarkan oleh Kementerian Pertahanan Rusia mengenai keadaan Il-20 yang ditembak jatuh tidak diragukan lagi bahwa Angkatan Udara Israel harus disalahkan atas tragedi itu, kata anggota parlemen itu menekankan, menambahkan bahwa tidak mungkin untuk menentang kesimpulan ini “berdasarkan analisis menit-demi-menit dari fakta-fakta. ”

Menurut Klintsevich, daftar pelanggaran berat kesepakatan bersama yang dilakukan oleh pilot Israel menempati lebih dari satu halaman dan kementerian telah menunjukan setiap kesalahannya.

“Bagaimana tragedi ini mempengaruhi hubungan Rusia dengan Israel? Jelas bahwa terserah kepada pimpinan [Rusia] bagaimana mengatasi masalah ini, dan saya hanya bisa membuat asumsi.

Saya pikir keputusan itu akan dibuat dengan mempertimbangkan hubungan baik yang telah berlangsung lama antara Rusia dan Israel, dan oleh karena itu perubahan tajam seperti penghapusan rezim bebas visa, belum lagi sesuatu yang lebih serius, hampir tidak mungkin di sini, “katanya.

Secara umum, Klintsevich percaya bahwa banyak hal akan bergantung pada reaksi Israel terhadap kesimpulan dari Kementerian Pertahanan Rusia.

“Sehubungan dengan ini, saya mempertimbangkan pernyataan Menteri Pertahanan Israel [Avigdor Lieberman], yang mengatakan hari ini bahwa serangan terhadap Suriah akan terus berlanjut, menjadi kontra-produktif. Retorika ini hanya dapat memperburuk situasi, saya tidak berpikir bahwa ini perkembangan peristiwa memenuhi kepentingan Israel, “kata anggota parlemen Rusia.

Sebelumnya pada hari itu, Kementerian Pertahanan Rusia menegaskan kembali, selama briefing tentang situasi 17 September 2018 saat jatuhnya pesawat Il-20 Rusia di Suriah, bahwa Angkatan Udara Israel harus disalahkan atas insiden tersebut.

Menurut kementerian, tindakan pilot IAF, yang menyebabkan kematian 15 prajurit Rusia, tidak memiliki profesionalisme atau merupakan tindakan kelalaian kriminal.

Menyusul insiden itu, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan kepada Presiden Rusia Vladimir Putin bahwa dia siap memberi kepada Rusia semua informasi yang diperlukan untuk menyelidiki bencana Il-20. Namun demikian, ia melemparkan tanggung jawab atas jatuhnya pesawat Rusia di Suriah.

Bagikan:

  9 Responses to “Rusia Mampu Cegah Akses Israel ke Wilayah Udara Suriah”

  1.  

    kok suriah….? seluruh timteng dipagerin aja gmna…xixixi

  2.  

    Israel memang sedang galau berat… mestinya mereka mengaku saja bersalah sama Russia dan bersedia menerima segala konsekuensinya… itu jauh lebih masuk akal daripada mereka terus menyangkal dimana bukti otentik menunjukan kepada mereka…
    Saya yakin dibelakang, Israel mengaku bersalah dan minta ampun, tetapi sepertinya Russia sudah benar2 marah…

  3.  

    Russia juga bisa memusnahkn israel timteng
    😀 😆

  4.  

    tinggal tunggu hari aja, pasti netanyahu datang lagi ke moscow, dan hati om putin luluh kembali, wkwkwkwk

 Leave a Reply