Dec 212018
 

Rudal Rusia. (Russian MoD)

Moskow, Jakartagreater.com  –  Tidak akan butuh banyak usaha bagi Rusia untuk menciptakan sistem senjata darat yang sesuai, jika AS menghentikan Perjanjian Intermediate-Range Nuclear Forces (INF Treaty), ujar Presiden Rusia Vladimir Putin pada pertemuan dewan pertahanan yang diperbesar pada hari Selasa 18-12-2018, dirilis TASS.

Seperti yang dikatakan oleh pemimpin Rusia, “secara umum, Rusia memiliki segalanya.” “Dan jika terjadi apa yang mereka coba buat kita cegah, kita harus menanggapi dengan tepat. Dan, seperti yang Anda pahami, jika kita memiliki sistem udara dan laut, tidak perlu banyak usaha bagi kami untuk melaksanakan R & D dan menempatkan sistem semacam itu di lapangan, jika perlu, “kata pemimpin Rusia itu.

Tidak ada yang menghambat pembahasan modernisasi Angkatan Bersenjata Jarak-Menengah Nasional dengan negara-negara lain atau melakukan kesepakatan senjata baru di bidang ini, tambahnya. “Ya, memang, ada kompleksitas tertentu dengan perjanjian ini dan negara-negara lain yang memiliki Rudal jarak pendek dan menengah tidak berpartisipasi di dalamnya,” kata Putin.

“Tapi tidak ada yang menghambat meluncurkan negosiasi pada pencapaian mereka ke perjanjian yang ada atau mulai membahas parameter dari kesepakatan baru,” kata Putin. Pemimpin Rusia itu menekankan bahwa “tidak peduli apa pun klaim atas perjanjian itu, ia memainkan peran sebagai faktor penstabil dalam kondisi saat ini dan bekerja untuk mempertahankan tingkat prediktabilitas dan penahanan tertentu dalam lingkup militer.”

“Namun, jika AS membongkar Perjanjian, kami akan dipaksa untuk mengambil langkah-langkah tambahan untuk memperkuat keamanan kami,” kata Putin. Sebagaimana dicatat oleh pemimpin Rusia, “seperti sebelumnya, Rusia terbuka untuk proposal dan inisiatif apa pun yang membantu memperkuat keamanan internasional, termasuk mencegah perlombaan senjata baru.”

“Saya yakin ini untuk kepentingan Rusia, Amerika Serikat, dan seluruh dunia,” kata Putin. Presiden AS Donald Trump mengatakan pada 20 Oktober 2018 bahwa negaranya akan keluar dari Perjanjian INF karena Rusia diduga melanggar perjanjian itu. Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov menggambarkan ini sebagai langkah berbahaya.

Washington juga dikritik di Berlin dan Beijing. Sementara itu, London keluar untuk mendukung Amerika Serikat dan NATO menempatkan tanggung jawab untuk keputusan Trump terhadap Rusia, karena menurut pendapatnya Moskow rupanya telah melanggar perjanjian tersebut.

Perjanjian INF ditandatangani pada 8 Desember 1987 dan mulai berlaku pada tanggal 1 Juni 1988. Ini melarang penyebaran jarak antara (1.000-5.000 kilometer) dan jarak tembak yang lebih pendek (500-1.000 kilometer) Rudal darat.

Dalam beberapa tahun terakhir, Washington telah berulang kali menuduh Rusia melanggar perjanjian. Moskow dengan tegas menolak tuduhan itu dan membalasnya dengan klaimnya sendiri atas ketidakpatuhan Amerika Serikat.