Sep 152018
 

Peluncuran rudal dari sistem S-300 Rusia dalam latihan Vostok 2018 © Kemhan Rusia via Youtube

JakartaGreater.com – Latihan “Vostok 2018” yang sedang berlangsung, yang diadakan hingga minggu depan di Siberia dan Timur Jauh Rusia serta melibatkan ketiga cabang militer, telah menjadi latihan militer terbesar yang pernah diselenggarakan oleh Rusia selama lebih dari 30 tahun, seperti dilansir dari laman Sputnik News.

Militer Rusia telah mengerahkan imitasi rudal khusus menggunakan teknologi siluman dan emulasi rudal canggih musuh untuk menguji kemampuan Divisi Pertahanan Udara ke-76 dalam latihan di Buryatia, Siberia, minggu ini menurut komandan divisi Kolonel Sergei Tikhonov.

Menurut Tikhonov, dalam simulasi serangan rudal musuh, komando senior juga telah mempersulit latihan dengan menyebarkan salinan khusus dari rudal jelajah musuh yang mampu terbang rendah, rudal balistik dan roket yang meniru teknologi siluman.

“Selama latihan, simulator target rudal khusus dengan visibilitas radar yang sangat rendah telah digunakan, dengan kata lain, telah dilengkapi dengan teknologi siluman. Target rudal ini lebih unggul dari semua analog rudal asing yang ada”, kata Tikhonov kepada Zvezda.

Melanjutkan bahwa “Segera setelah [simulasi] serangan rudal oleh musuh kondisional dimulai, semua informasi yang diperlukan mulai mengalir ke Pusat Operasi Tempur. Kerja keras dimulai. Kami mulai mengevaluasi pekerjaan sistem anti-pesawat kami. Segera kami menyadari bahwa kami berhasil mengatasi misi kami”..

Latihan pertahanan udara, yang dilakukan pada rentang uji Telemba di Buryatia adalah sebagai bagian dari manuver Vostok 2018 yang sedang berlangsung, ini telah dirancang untuk menguji pertahanan terhadap serangan udara masif yang melibatkan lebih dari 30 target udara yang terbang di berbagai ketinggian dan kecepatan, dari 100-150 meter hingga beberapa kilometer. Latihan tersebut termasuk penggunaan sistem pertahanan udara S-300, S-400, Buk, Tor dan Pantsir-S.

Menurut Kementerian Pertahanan Rusia, “semua target udara yang terbang di zona tanggung jawab unit pertahanan udara berhasil dideteksi dan dihancurkan secara tepat waktu”.

Latihan militer terbesar dalam sejarah modern Rusia dimulai di lima rentang di Siberia dan Timur Jauh Rusia, serta di Laut Jepang, Laut Bering dan Laut Okhotsk pada hari Selasa. Diatur untuk berlangsung hingga 17 September, latihan diawasi oleh Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu, melibatkan lebih dari 300.000 personel militer, lebih dari 1.000 pesawat, hampir 36.000 tank, pengangkut personel lapis baja dan kendaraan lainnya termasuk 80 kapal perang dan kapal pendukung.China dan Mongolia juga telah bergabung dengan manuver.