Oct 142018
 

Moskow – Sistem pertahanan udara S-300 akan menghalangi penerbangan Angkatan Udara (AU) Israel, termasuk pengintaian, atas Suriah. Meskipun Tel Aviv sebelumnya mengatakan tidak akan menyerah operasinya, faktor S-300 memberi tekanan pada kepemimpinan Israel, ujar kepala Biro Analisis Militer-Politik, Alexander Mikhailov, kepada TASS, 8-10-2018.

Sebelumnya, Menteri Pertahanan Israel Avigdor Lieberman mengatakan Israel tidak akan menghentikan dengan operasinya di Suriah meskipun ada tantangan sistem S-300 di Suriah

“Ketika S-300 Rusia disiapkan di atas titik-titik temu udara Suriah-Israel, pilot Israel tahu mereka berada di radar Rusia. Tentu saja, mereka melaporkan hal ini kepada atasan mereka dan ini memberi tekanan pada kepemimpinan Israel,” kata Mikhailov.

“Posisi kepemimpinan Israel telah ditentukan – Israel ingin melanjutkan penerbangan tanpa henti di atas wilayah perbatasan Suriah dan menekankan kehadirannya itu akibat dari adanya pasukan Iran di sana, yang di bawah perjanjian kami dengan Israel seharusnya meninggalkan wilayah itu,” kata Alexander Mikhailov.

Dia percaya bahwa jika Israel terus mengkoordinasi tindakannya dengan kelompok Rusia di Suriah, akan mungkin untuk menghindari insiden di masa depan.

“Kami ingin percaya bahwa jika Israel dan Kementerian Pertahanan Israel mengadakan konsultasi dengan kelompok Rusia di Suriah atas semua kegiatan, tidak ada konflik yang akan muncul. Saya percaya bahwa kepemimpinan Israel akan menampilkan akal sehat untuk tidak mengulangi insiden seperti itu dan untuk menjauh keluar dari area di mana sistem kami dihidupkan, “kata Alexander Mikhailov.

Alexander Mikhailov percaya bahwa untuk meredakan ketegangan, Rusia harus mempertahankan dialog dengan Israel.

“Kita harus melakukan dialog yang saling menguntungkan dengan Israel dan mengatasinya dengan mengingatkan bahwa operasi tempur sedang berlangsung jauh dari perbatasan Rusia, tetapi dekat dengan Israel, sehingga tidak akan masuk akal untuk memperburuk situasi yang sudah rumit.Ia percaya bahwa Kementerian Pertahanan Israel akan menahan diri dari memprovokasi pertahanan udara Suriah untuk menyerang pesawat Israel, ” tambah Alexander Mikhailov.

Kecelakaan Ilyushin-20 di Mediterania

Pesawat perang pengintai Rusia dan radio-elektronik Ilyushin-20 ditembak jatuh di atas Laut Tengah pada 17 September 2018 ketika kembali ke pangkalan udara Hmeymim. Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pesawat itu jatuh dengan Rudal yang diluncurkan oleh sistem pertahanan udara Suriah S-200, yang menyerang balik 4 jet Israel F-16 selama serangan mereka terhadap target di provinsi Latakia. 15 awak Ilyushin-20 tewas dalam tragedi itu.

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu pada 24 September 2018 mengatakan bahwa hilangnya Ilyushin-20 di Suriah karena tindakan pilot udara Israel memaksa Moskow untuk mengambil langkah-langkah keamanan ekstra.

Sistem pertahanan udara Rusia S-300 akan dikerahkan di Suriah dalam waktu 2 minggu, pos komando pertahanan udara Suriah akan dilengkapi dengan sistem Rusia otomatis yang mampu mengidentifikasi pesawat Rusia dan sarana perang radio-elektronik Rusia akan menjadi penghalang serangan udara terhadap target di Suriah.

  5 Responses to “S-300 Akan Halangi Penerbangan AU Israel di Suriah”

  1.  

    Tenang saja… sirael g akan takut…. krn sirael sdh berpengalaman berhadapan dg S-300…

  2.  

    lewat !!

  3.  

    F35 israhel di patuk bangau aja dah langsung ngacir apalagi di patuk S300 bakalan njebluk tuh

    😀

  4.  

    Mungkin bisa juga, pesawatnya Israel dilacak dengan radar s300 tapi dihajar pake rudal S200

  5.  

    S-300 Long Range Surface to Air Defence Missile System

    https://www.youtube.com/watch?v=Nrtm1dKjrAo

 Leave a Reply