Mar 222018
 

Pesawat Patroli Maritim “Swordfish” buatan Saab © Saab via Youtube

JakartaGreater.com – Saab, sebuah perusahaan pertahanan Swedia, Rabu mengatakan bahwa Pesawat Patroli Maritim atau Maritime Patrol Aircraft (MPA) Swordfish adalah model optimal untuk digunakan oleh Angkatan Laut Korea Selatan, yang kini berusaha meningkatkan kemampuannya untuk melawan kapal selam Korea Utara, beberapa di antaranya dilengkapi dengan rudal balistik, seperti dilansir dari Yonhap.

Angkatan Laut Korsel ingin memperkenalkan MPA tingkat lanjut untuk menambah armada P-3C dan P-3CK yang saat ini dalam pelayanan untuk menjangkau  perairan di sekitar semenanjung.

Administrasi Program Akuisisi Pertahanan (DAPA), badan senjata Korea Selatan, akan segera meluncurkan proses akuisisi yang lama tertunda dengan pengumuman bahwa mereka akan membeli MPA dari kontraktor asing. Program tersebut dilaporkan bernilai W 1,94 triliun atau sekitar $ 1,81 miliar.

DAPA sedang mengkaji informasi dasar tentang calon pesawat sebelum mengeluarkan permintaan formal untuk proposal kepada penawar potensial. Awalnya pesawat Boeing P-8 Poseidon dianggap sebagai favorit untuk memenangkan kontrak.

Namun Saab telah membuat publik tertarik dengan tawaran tersebut ditengah laporan bahwa Airbus dan beberapa perusahaan asing lainnya juga turut serta dalam kompetisi itu.

Saab membuat gebrakan melalui Swordfish, yang masih dalam pembuatan, menjadikan kerugian yang jelas atas Poseidon, yang dikenal sebagai MPA terbaik yang ada di dunia saat ini.

Para pejabat Saab mendeskripsikan Swordfish sebagai pesawat “real” bukan “imajiner”, karena didasarkan pada pesawat peringatan dini dan kendali udara Saab GlobalEye, yang baru-baru ini dikembangkan berbasis pesawat jet bisnis Global 6000 produksi Bombardier.

Ini memiliki “70 persen kesamaan” sistem dengan berbagai produk Saab lainnya, lewat keahlian selama puluhan tahun. Sisanya 30 persen adalah tentang mengintegrasikan persenjataan dan sistem lain, kata mereka.

“Ini akan memakan waktu sekitar 36 bulan dari pesanan hingga pengiriman”, kata Wakil Presiden Robert Hewson, kepala komunikasi Saab untuk Asia Pasifik, dalam konferensi pers di Seoul, meskipun jadwal pasti akan ditentukan kebutuhan spesifik pelanggan.

Pesawat Patroli Maritim (MPA) Boeing P-8A Poseidon © US Navy via Wikimedia Commons

Robert Hewson mengklaim bahwa Swordfish akan lebih murah untuk memperoleh dan memiliki kemampuan yang sama dibandingkan dengan Poseidon, itu adalah “kira-kira 2/3 biaya akuisisi dan 50 persen biaya operasional selama masa hidup”, katanya.

“Anda akan dapat membeli lebih banyak pesawat dengan jumlah uang yang tetap. Dan biaya untuk operasional jauh lebih penting daripada biaya untuk membeli”, jelasnya.

Harga pesawat P-8 Poseidon diketahui antara W 250 – 280 miliar atau $ 232 – 260 juta. Itu berarti Korea Selatan hanya akan dapat memperoleh 5-6 unit jika memilih pesawat P-8 Poseidon. Namun bila memilih pesawat Swordfish, jumlahnya meningkat menjadi sekitar 10 unit.

Saab Bersedia Mentransfer Beberapa Teknologi ke Korea Selatan

Namun demikian, Hewson coba menghindari jawaban yang jelas ketika ditanya apakah teknologi radar Active Electronically Scanned Array (AESA) akan disertakan. Swordfish akan dilengkapi dengan radar AESA yang memiliki kemampuan deteksi 360 derajat.

Boeing mengatakan bahwa pesawat Swedia masih belum teruji, dan Swordfish bukan tandingan bagi Poseidon yang telah beroperasi di berbagai belahan dunia.

“P-8 telah terbukti dan dapat diandalkan. Ini memiliki performa terbaik untuk mendukung perang anti kapal selam Angkatan Laut Republik Korea. Harga adalah masalah negosiasi setelah program berjalan dengan serius”, kata seorang pejabat Boeing.

Berat lepas landas maksimum P-8 Poseidon hampir dua kali lipat dari Swordfish, dan itu berarti bahwa Poseidon mampu membawa lebih banyak sonobuoy, sistem senjata dan awak pesawat.

Sementara itu, pejabat Angkatan Laut Korea Selatan secara terbuka mengatakan bahwa mereka berharap untuk memperoleh MPA sekelas P-8. Mereka ingin interoperabilitas MPA dengan aset buatan AS lainnya yang digunakan oleh militer Korea Selatan.

Pejabat Saab berkata bahwa Swordfish memang lebih kecil tapi tak sekecil itu.

“Ini cukup besar untuk melakukan apa yang perlu Anda lakukan untuk membawa senjata, membawa sistem, muatan besar. Ini melebihi pesawat yang lebih besar”, kata Hewson. Produk Saab juga tidak memiliki masalah dalam hal interoperabilitas dengan sistem senjata NATO, tambahnya.

Bagikan:

  32 Responses to “Saab Klaim Pesawat ASW Barunya Lebih Superior”

  1.  

    Kalo boleh pilih, saya lebih condong ke P8 Poseidon……

  2.  

    Berat lepas landas maksimum P-8 Poseidon hampir dua kali lipat dari Swordfish, dan itu berarti bahwa Poseidon mampu membawa lebih banyak sonobuoy, sistem senjata dan awak pesawat.

    Walah kok dejavu yah kek penyakitnya si gripik xixixi…

    Pejabat Saab berkata bahwa Swordfish memang lebih kecil tapi tak sekecil itu.

    Jadi Saab sukanya yg kecil toh… Lolicon??

  3.  

    Badan boleh kecil yang penting rudalnya gede 😀 😀 😀 😀
    untuk apa badan gede kalau Invoten ( 😀 😀 😀 😀 )

  4.  

    Hehehe namanya juga promosi.

    Gue sih lebih naksir Poseidon, 8 unit aja.

    Jadi 8 kapal selam akan dibantu oleh 8 Poseidon. Klop deh. Nggak ada yang bakal berani menyusup di bawah laut lagi.

  5.  

    Menarik dan salut dgn kegigihan SAAB menawarkan produknya! Klu AS dan Eropa selalu memakai nama2 Dewa mitologi mereka terutama Dewa2 Yunani dlm penamaan Alutsista2 strategis mereka, coba RI jg sdh mampu membuat berbagai Alutsista yg berkualitas jg dan memberi nama2 Dewa2 dan Kesatria dlm legenda pewayangan dan mitologi2 Nusantara lainnya maka rakyat NKRI akan sangat bangga dgn negara dan semangat Nasionalismenya!he3.

  6.  

    makin canggih pemburu kasel, makin canggih jg kasel varian terbaru, saling berlomba siapa yg bisa mencari menemukan menghancurkan kasel, jadi mahal pula harga senjata buat buru kasel, demikian pula harga kasel terbaru terus meningkat … malah kasel terbaru punya kemampuan menyerang balik pesawat yg memburunya.

  7.  

    Salam Kenal Bung,
    Warga baru dimari

  8.  

    Ealah baca dari atas sampe bawah minta nya yang bagus, anggaran dolo baru milih, beli kapal kargo aja kurang terus anggaran pemerintah minta pesawat yang bisa terbang sampe matahari,awas ada cerita anak manjat pohon maksa tapi jatuh katanya sakit wkwkwkk

  9.  

    Lagi-2 Klaim Tk Berdasar Oleh SAAB. 😆 Inget Pak Buskhe Itu Masih Konsep Dan Barang Masih Belum Ada Dan Teruji. 😛

    #Jadi Inget ”Gripen The Biggest Scare Of Sukhoi Pilots” (Klaimnya DR)

 Leave a Reply