Sep 192014
 

Saab is offering “100% technology transfer” in its bid to supply the Indonesian Air Force (Tentara Nasional Indonesia Angkatan Udara – TNI-AU) with its JAS 39 Gripen combat aircraft, a company executive has told IHS Jane’s .


SAAB Swedia tawarkan JAS-39 C/D Gripen kepada Indonesia (photo: SAAB)

SAAB Swedia tawarkan JAS-39 C/D Gripen kepada Indonesia (photo: SAAB)


SAAB Swedia menawarkan “transfer teknologi 100 persen” jika TNI AU mau mengambil pesawat tempur Gripen JAS 39, ujar seorang eksekutif SAAB kepada IHS Jane.

TNI-AU sedang mempertimbangkan pesawat tempur Gripen bersama pesawat lainnya, termasuk Boeing F / A-18 Super Hornet dan Sukhoi Su-35, untuk menggantikan armada Northrop F-5E Tiger II yang sudah tua, sebelum akhir dekade.

Program pengadaan pesawat TNI AU tersebut akan mencari 16 pesawat dengan proyeksi budget bernilai lebih dari USD1 miliar.

Berbicara kepada IHS Jane 15 September 2014, Kepala pemasaran dan penjualan SAAB Asia Pasifik, Kaj Rosander mengatakan, perusahaannya telah melakukan “sejumlah diskusi” dengan TNI-AU dan pemerintah Indonesia di mana SAAB siap “berbagi kemampuan” dari Gripen E, varian single seat dari JAS 39 Gripen NG (two-seat). (Janes.com).

*nb: persoalannya adalah, seberapa besar teknologi yang dimiliki SAAB atas pesawat tempur Gripen.

Bagikan:

  134 Responses to “SAAB Tawarkan ToT Gripen 100 %”

  1.  

    Bungkus saja.

  2.  

    Selamat Pagi….

    ToT yang menarik…, apakah akan ada tindak lanjut?

  3.  

    Huraaaaaa popo

  4.  

    gripennnnn

    buset gc bngt bung mirza

  5.  

    bila it mnguntungkn murni bisnis tnpa embel2 ambil aj.

  6.  

    apakah TOT(100% Gripen) sama dengan Karoseri? atau berupa Offset?

  7.  

    tetep SU35, jgn tergoda.

  8.  

    TOT sangat di butuhkan industri dalam negri, serahkan kepada USER saja berharap yang terbaik. salam kenal warjagers semua.

  9.  

    Bungkus aja langsung

  10.  

    sy yakin kl yg d ksh tot su35 ga ada yg bkalan nolak,,,,

    nb: masalahnya apa rusia mau kasih tuh tot …

    kekeke,,,,,,lanjut nyangkul,

  11.  

    wuiiihhh JAS Grippen tebar pesona….!!! Tp maaf AU ga tertarik….hehehehe mendingan Jin Rafa

  12.  

    Nah lho makin bingung Kita nih. pilih ToT yang mana ya (Gripen / Thypoon / Rafale)

    Semoga melalui pertimbangan yang sangat matang. Kita tunggu keputusan pemerintahan pak Jokowi. Semoga dengan history kedekatan bu Mega dengan rusia bisa memilih SU-35 minimum 16 unit. plus lontong Kilo/Amur plus korvet Steregushchy/Tigr class yang dulu batal.

    Gripen E/NG mantap juga diambil namun sebagai tambahan diluar pengganti F-5 Tiger dengan pertimbangan utk dapat teknologi pengembangan IFX. pelan-pelan jumlah ditambah sebagai antisipasi kalau IFX lama selesai dan F-16 + Hawk sudah makin tua kita tetap ada kombinasi maut Sukhoi (heavy) + Gripen (medium) + Golden Eagle (light).

  13.  

    Layak dipertimbangkan, teknologinya bisa digunakan untuk pengembangan LSX PTDI. Jangan hanya ngandalin KFX yang kita sendiri belum tau kapan akan selesai dan seberapa banyak teknologi yang di Share ke kita

  14.  

    Sales Jin Rafa kagak bakalan mao ngalah pasti bung πŸ™‚
    persoalan ini dah lama dibahas di JKGR, Gripen merupakan pilihan paling terakhir, pernah sih mencuat kepermukaan, tapi sales Jin Rafa balik dengan proposal yang lebih menggiurkan hehehehehe….

  15.  

    Ass wr wb. Salam kenal buat seluruh sesepuh. Kalau saya pilih. LANJUTKAN..

  16.  

    Bungkus

  17.  

    Gripen NG (The Next Generation Fighter)
    The World’s Most Advanced Multi-Role Fighter

    Equipped with the most advanced sensors and weapons wings can bear, we struggle to prevent the conflict from spreading further.
    Our radar is superior.
    We have the world’s most advanced tactical link.
    What one seas, all of us know.

    S: http://www.youtube.com/watch?v=5vl8Uah1Exk.

  18.  

    masih bagusan S35 serinya begitu ketemu diudara musuh akan ngeper duluan…
    http://www.youtube.com/watch?v=b-VNSJMiNt0

  19.  

    alhamdulillah… satu per satu info dari jkgr dikonfirmasi ihs jane.. πŸ™‚

  20.  

    Jin rafa aja deh..

  21.  

    di bungkus aja 1 ska gripen 1 ska jin rafa 1 sk su35

  22.  

    kenapa di obral ampe 100% ToT nya ya ?
    di lain pihak negara-negara lain pada pelit ngasih walau cuma 30%..

    •  

      Visbi bung masak lupa. Kan dikasih klewang sama pasir besi. Lagian mereka juga nyolong desainnya kfx jadi paling di palak sama kita hehehe. Cuman yang jin rafa ini yang bingun kalo gripen di ambil masak ngambil active cancelation nya doang. Masak di kasih. Kalo radar saya pilih zhuk dah punyanya mig 35

      •  

        gagal paham bung freax.. sebetulnya makin banyak pililihan memang makin bagus, cuman waktu dan dan dana untuk study satu persatu kan juga berlipat, kira-kira yang mo di ambil tot yang bagian mana kalo buat pengembangan ifx mungkin dr jin rafa ama tiphon sudah bisa, ( sudah betel propen belum sih nih pesawat…. yang latihan di sonotan kemarin, thailand kaga kedengaran gimana bocorannya )

        @bung PR, saya setuju soal program beli barang refurbis sudah cukup, di hentikan saja. mau di bikin selevel ama yang baru pun namanya juga barang bekas…ya tetep barang bekas

        •  

          Bukan itunya bung. Kan yang mau di ambil dari sabeni kan unmaned fighter aircraft hehehe. Mereka udah bisa terbangin tuh cuman prosesornya kurang kenceng jadinya cuman takeoff landing doang. Suatu saat nanti dalam 1 flight hanya satu orang pilot manusia, 2 ato 3 wingmannya drone semua

      •  

        ular bermuka sales( mbayangno piye rupane)…hmmm…lebih bahaya dari h sukri nih…hehe

      •  

        Amin Ya Robbal ‘Alamien. Jadi ngga di ambil nih si gripen. Bung PR bisa ngga itu leher angsanya si jin rafa di besarin terus mesinnya ganti ej 200. Biar bisa terbang tinggi plus 2,2 mach. Ngayal ifx nanti. Ditunggu ya 2016 prototipe nya. Kan cuman setahun. Gen4,5 upgradeable to gen 5. 200NM radar range S band, rcs 0,001, high speed NOE capability, lantirn, active cancelation, independent AI system, quantum processor 1 tera flop 1024 bit with jade cooler, all weather omnirole. 3D TVC, Programable Radar Emitter Material, terus apalagi ya hehehe ngayal bolehkan

  23.  

    Tinggal dilihat dari Budget seperti yg disebutkan di artikel diatas lebih dari USD 1 Milyar, tinggal mana yang masuk kriteria Thypoon, Rafale atau Gripen. Seandainya semua masuk ke budget tinggal pilih mana yang mau ngasih ToT lebih. Tapi Gripen Bagus untuk Patroli, hemat BBM πŸ˜€

  24.  

    Ass.Aku rasa msh bisa dipertimbangkan.Kita bisa coba main di 2 kaki.ifx prog 1 utk psr asia-afrika,saabindo prog 2 utk pasar asia,afrika&amerika latin.Kloningan program 1 ke 2, 2 ke 1.Mslh tinggal apakah bener 100% ++ ato 100% karoseri.Barat susah pegang janji.sori cuma pendapat sales krupuk,taunya untung aja..he..he..he..

  25.  

    ini pertanyaan yg keren… πŸ™‚

    *nb: persoalannya adalah, seberapa besar teknologi yang dimiliki SAAB atas pesawat tempur Gripen.

    diteliti sampai bugil dah…

  26.  

    Yang melibas dtikungan tuk jadi pemenang TYPHOON…tp mga tetep impian mempunyai flanker series terbaru tetep ada..

  27.  

    tot 100%?? perlu dicermati juga,
    kalau tot 100% bisa dapat dari lisensi,blueprint sampai sparepart,
    saya rasa pemerintah melalui kemenhan
    perlu tindakan diplomasi taktis dan strategis dalam upaya daya tawar terhadap jin rafa sama sukri 35 untuk mengejar tot juga.
    apakah diperlukan langkah :

    1.tetap ambil gripen tot100% dan mengurangi porsi si rafa/sukri(bila rafa/sukri tdk dpt tot) mengingat program ifx on progress mengejar pespur made in indonesia dimasa datang

    atau

    2.tdk ambil gripen tot100% tp tetap ambil porsi penuh rafa/sukri 35dgn WAJIB diikuti tot

    atau

    3.ambil rafa dan sukri 35 dgn porsi 50:50 bila tdk dpt tot dan
    disesuaikan dgn penempatan pada ancaman masa akan datang,bila bersifat urgent mengingat tetangga sdg membangun otot2 angkatan udaranya

    tentunya sesuaikan dgn anggaran dan prioritasnya.

    cuma uneg2
    maaf cucu lancang

  28.  

    semoga semuanya bisa diakuisisi baik Sukhoi, Typoon, Rafale, gripen..

    tapi saya yakin kalo petinggi kita dah memikirkan masak masak baik untuk deterennya.. pengembangannya.. dll..

  29.  

    TOT 100% ambil brp pesawat..?? Jangan2 ambil 100 pesawat lg..:)

  30.  

    kalo pedagang sampe nawarin tot 100%, pembeli harusnya mikir… ADA APAAA DENGAN MU!!
    WOOOOOW…WOOOOOOOW..

  31.  

    mendingan ambil hibah dr ASU drpd ambil sabeni nanggung F35 1 skd langsung bath pertama

  32.  

    setiap tawaran yang diberikan harus di cermati poin-poin perjanjiannya
    jangan sampai kita terjebak dengan kemudahn yang di berikan.
    salam hangat warga JKGR

  33.  

    jadi yg mau diambil apa ? dibikin poling aja.

  34.  

    Mumpung belum diputuskan…mungkin…ayo dibabar sampai detail, saya setia utk menyimak pencerahannya sambil jualan ayam di pasar.

  35.  

    su 35 lebih co”k buat TNI AU,…………

  36.  

    Kalo menurut saya kalo ngejar tot mending ambil rafa aja. Gripen masih banyak koponen yg dari luar saab.

  37.  

    Gak bakalan ada pabrik yang memberikan cara pembuatan dari a sampai z
    ini hanya bahasa seorang sales

  38.  

    bung BM
    kayaknya apa yg saya mau omongin sudah keburu anda tulis semua hehehee…
    salam persahabatan bung

  39.  

    pokok’e su-35 aeeeeeeeee.

  40.  

    Cari produsen yg buat mesinnya sendiri…bagian tersulit dr pesawat tempur adalah suplai mesin…

    Dulu mesir pernah punya imoian sama buat pespur sendiri…tahun 60 an mereka beli desain pespur dr Hispano Aviacion spanyol rancangan sang maestro willy messerschmits (dah pd kenal kan?).pesawat itu menyingkat waktu penelitian mesir karena sdh siap 75 % Kecuali satu…mesin.rencananya mesir akan beli mesin sm bristol dah dah teken kontrak tp karena tekanan inggris dan israel akibat nasionalisasi terusan suez oleh mesir maka bristol ngeles sepihak…upaya messerschmits membuat mesin berbasis mesin jumo yg dipake jet jerman era PD2 gagal karena mesir akhirnya terlibat six day war dan keabisan duit…akhirnya willy meninggal di mesir dlm tekanan batin karena proyek impiannya gagal dan mesir mengubur impiannya punya jet sendiri…

    Saran ane pilih typhoon atau rafale…mereka nawarin tot dan mereka buat mesin sendiri…kalo typhoon emang penghalangnya inggris sang sekutu abadi ASU…mesin typhoon dr dia…tp kalo bs mengandeng perancis maka aman sdh…perancis terkenal gak reseh…kalo mau aman rafale yg 100 % Perancis…tp harganya itu loh…

    •  

      nice bung wehr

    •  

      prancis sy msh agak khawatir bung. mistral aja hampir mereka batalkan pengirimannya, untung yg pesan mistral termasuk negara adidaya,coba kalau bukan uda batal pasti pengiriman mistral dgn berbagai alasan. bung gmn klu tot mesin yg qt minta di swedia ambil dr yg merek volvo aero, lumayan untuk para tekhnisi qt yg baru belajar untuk membuat mesin pesawat. sy kira opsi ini lebih msuk akal

      •  

        Itu karena rusia musuh bersama eropa barat bung…kalau kita paling Inggris dan ASU yg gak suka…negara eropa lain…boleh dibilang sahabat kita…

        Kalau dgn belanda memang agak unik…bs dibilang hubungan benci benci tp rindu…benci karena hrs kehilangan jajahan yg dikipasi trs oleh belanda kulit berwarna yg kabur dr nusantara karena jd persona non grata berkat ulah makarnya….rindu karena sedikit banyak uang kita menggerakkan industri dan ekonomi mereka…

        •  

          iya juga sih bung. hanya masalahnya kedua negara inilah (as dan inggris) yg bisa dikatakan sebagai empunya eropa selain jerman tentunya. secara pribadi sy masih lebih percaya ama jerman dibandingkan sm prancis. walaupun sy juga sngat mengagumi produk alutsista asal prancis yg menurut pandangan awam saya memiliki kualitas yg lumayan mumpuni.

          tawaran dr grippen kykx bolehlah dipikirkan smbil memikirkan untuk penambahan sku baru untuk heavy fighter,apalagi sy dngr sukhoi juga memberikan penawaran yg lumayan bagus walaupun itemx tdk sebanyak penawaran dr negara eropa

      •  

        Perancis dulu jamannya Giscard d’estaing termasuk non block, karena berani menyatakan diri keluar dari NATO. dan mereka memperkuat negaranya sendiri setara dengan Inggris, dimana secara sejarah mereka berdua adalah musuh bebuyutan.

        Namun semenjak para penggantinya, mereka akhirnya bergabung kembali dengan NATO. Kejerian Perancis terhadap US pernah ditunjukkan menjelang naiknya PM Nicolas Sarcozi, dimana terjadi kerusuhan agama dan etnis yang sempat membakar kota Paris. Semenjak itu mereka jadi jeri dengan US.

        Makanya kasus pesanan Mistral itu sempat ditunda penyerahannya karena tekanan US. Mungkin ada perjanjian rahasia & juga ancaman balik dari Russia, yang ditunjukkan dengan demo besar2an para pekerja kapal. Sehingga akhirnya Perancis mau menyerahkan kapal pesanan Russia tersebut.

    •  

      apirmatip

    •  

      bukannya SU-35 mesinnya juga dibuat sendiri bung wehr .. ini pesawat favorit user loh :mrgreen:

    •  

      mesin dari barat emang bandel, katanya lho ini, jd saya rasa duit gede no problem, minjem istilah bung wehr, investasi, hehe, ya gak bung, yg pasti kalo beli barang dari satu negara dengan kemampuan bisa buat peswat tempur kumplit, ya mesin, frame, afionik, senjatanya, itu enak, ibarat beli material ke toko bangunan kalo belinya beraneka ragam pasti dapet diskon, hehe, urusane juga gak “mbulet” kaya benang ruwet. karena jadi satu tempat, satu negara, prancis, setuju ama bung wehr. cmiw.

  41.  

    Su 35 BM harga mati

  42.  

    Dilihat,
    Diraba,
    Diterawang…
    Kalo memang bagus silakan diambil, kalo tidak ya tidak usah to.. Wong harganya juga gak murah je.. πŸ˜€
    Lanjutkan saja rencana awal, yang heavy, yang setrooong untuk menjaga NKRI tercinta y Su 35 setrong + jin Rafa… πŸ˜€
    “Salam NKRI” dari pengail devisa di negeri 1001 malam…

  43.  

    ayo sales rusia ajukan penawaran investasi besar2an di bidang tambang sebagai pengganti pembelian su-35. dan bantu asistensi pembuatan sam dan ks.

  44.  

    Ukh kang Satrio cs masi ngambek? ditunggu babaranya kang πŸ˜€

  45.  

    sy sbgai pecinta SU 35 tentu senang dgn opsi pembelian grippen,dgn adanya opsi ini maka keberlangsungan keluarga sukhoi di Indonesia masih ada harapan.

    yg harus diingat bahwa baik typhoon,rafa ataupun grippen memasukkan klausul tot dengan syarat pembelian paling tdk mencapai 3 sku (grippen sktr 2 sku). artinya jika yg memenangkan tender penggantian F 5 adalah typhon atau rafa maka kedepan heavy fighter kita akan menjadi 4 sku. peningkatan kekuatan yg sangat besar namun membahayakan posisi sukhoi di indonesia, karena cpt atau lmbt kita pasti akan melakukan penyederhanaan jenis pespur jika program KFX telah selesai, dan otomatis sukhoilah yg akan tersingkir sebagai heavy fighter kita karena jumlahnya yg paling sdkit.

    grippen dengan mesin tunggalnya bisa dijadikan sebagai workhouse menemani F 16 sekalian juga sbagai persiapan untuk mengganti hawk 100/200

  46.  

    Bung Erich neh yg tau tentang Rafale, mana ya Bung Erich muncul dong!

  47.  

    mending SU-35 dan trus berkarya mengembngkn jet tempur pertama indonesia IFX, bli produk rusia terjamin handalnya dan tnpa embargo karena Rusia Sahabat Sejati Indonesia

  48.  

    Grippen diambil aja untuk program light fighter indonesia full mandiri
    IFX tetep jalan karena ini medium fighter, joint production dgn korea
    Heavy fighter with/without stealth ga bisa buat sendiri, tetep beli dr luar, dan top priority harusnya tetep SU35

  49.  

    Tni ayolah borong SU 35 jangan mau iming – imingi tot gripen gak ada apa – apanya lagian kayak pesawat latih..
    SU 35 HARGA MATI MERDEKAA

  50.  

    Kalau dimisalkan mau beli pakain JAS (pesawat tempur) yg berkualitas maka belilah SU35 tapi kalau mau punya JAS(pesawat tempur) dan skalian diajarin menjahit maka belilah GRiPEN

    Apapun pesawatnya yg penting anggaranya ada dan tidak mengurangi program pemerintah tentang subsidi pendidikan dan pertanian/nelayan

  51.  

    Su 35 bm, itulah yg pada saat ini sangat dibutuhkan tni au, sebab untuk mengimbangi f 35 aus dan singo,karena kalau kita pelajari dari australia aja, pada saat f 18 hornet nya kalah pada saat adu kuat sama sukoi kita,mereka udah pada pusing terus buru buru minta akusisi f 35 lightning dari asu, sebab superioritas di udara mereka tidak mau kalah sama kita indonesia,oleh sebab itulah kita tetap harus mempunyai effec deteren di udara jgn sampai tuh f35 nya aus lalu lalang di wilayah udara kita, kita hanya bisa gigit jari dan saling salah menyalahkan antara kita, karena semua fighter kita kalah kelas sama aus dan singo,silahkan ada tawaran tot,tit,tut, tapi superior kita di udara harus di utamakan terlebih dahulu,

    Assalamu’alaikum semua warga jak.

  52.  

    Kalo kita belum ngambil hibah F-16 dri US mungkin gripen menarik utk diakusisi dan jadi stop gap sebelum program IFX hadir..krn F-16 sudah diambil maka bila mengakuisisi gripen sia-sia krn fungsi dan tugasnya sudah bisa lakukan oleh F-16 dan dan jenis Pespur TNI-AU akan makin banyak dan makin repot nanti…Lha Sukhoinya TNI-AU saja sudah beragam jenisnya SU-27SK/SU-27SKM/SU-30MK/SU-30MK2 belum lagi kalo kita jadi mengakuisisi SU-35

    •  

      Menurut saya bung ryan,kita memang udah banyak jenis sukoi itu malah lebih bagus jadi teknisi kita semakin femiliar sama sukoi dan kalau udah ahli maka tinggal ambil tuh enggineering sukoi dari om ruski, terus di padukan sama ifx kita tehnologinya sukoi dan kita tetap jalankan tuh proyek ifx tapi dasar tehnologi om ruski. Dan aus juga mikir kalau mau main main selundupkan senjata sama opm karena kita bisa intersep tuh f 35 nya aus.

  53.  

    Setuju Bung

  54.  

    Gimana dg MIG 35? Koq sprtinya tdk ada yg slera ya? Tuh pabrik mo tutup.Bagusan kita join produksi&sale. 50:50.

  55.  

    Sukhoi Su-35
    Su-35 / Su-27M
    A modernized Su-35S of the Russian Air Force
    Role
    Multirole Air superiority fighter
    National origin
    Soviet Union
    Russia
    Design group
    Sukhoi
    Built by
    Komsomolsk-on-Amur Aircraft Production
    Association
    (KnAAPO)
    First flight
    Su-27M: 28 June 1988
    Su-35: 19 February 2008
    Status
    In service [1]
    Primary user
    Russian Air Force
    Produced
    Su-27M: 1988–1995
    Su-35: 2007–present
    Number built
    Su-27M: 15 [2]
    Su-35S: 34[3][4][5]
    Unit cost
    US$40 million[6] to $65 million (estimated) [7][8]
    Developed from
    Sukhoi Su-27
    Variants
    Sukhoi Su-37

  56.  

    mesin dari barat emang bandel, katanya lho ini, jd saya rasa duit gede no problem, minjem istilah bung wehr, investasi, hehe, ya gak bung, yg pasti kalo beli barang dari satu negara dengan kemampuan bisa buat peswat tempur kumplit, ya mesin, frame, afionik, senjatanya, itu enak, ibarat beli material ke toko bangunan kalo belinya beraneka ragam pasti dapet diskon, hehe, urusane juga gak “mbulet” kaya benang ruwet. karena jadi satu tempat, satu negara, prancis, setuju ama bung wehr. cmiw.

  57.  

    Tq bung sonic imfonya, soal fighter kita harus pilih yg kayak su 35bm, soalnya kalau di udara kita kalah sama aus dan sonora, kita tidak bisa tegakkan wibawa dan keutuhan terotorial kita harus menjadi penguasa du udara,darat dan laut kita, sebab harga diri bangsa dan negara di atas segalanya.

  58.  

    saya sih libih tertarik dari Pak Bear SU-35, lebih GAHAR klu buat tadingan (Aus apa Upil Sing yg punya F35nya) biar kata Cak Lontong MIKIRRRRRRRRRR……………

  59.  

    Segala jenis ToT seharusnya yang mendukug terwujudnya IFX sbg backbone kemandirian industri alutsista dalam negeri.

    http://jakartagreater.com/polemik-tot-saab-gripen-ng/

    •  

      sy sepakat bung WH,yg harus diidentifikasi saat ini adalah ilmu apalagi yg dibutuhkan oleh para engineer kita untuk menyelesaikan proyek IFX sekaligus mengantisipasi jika proyek ini macet maka para engineer kita tetap bisa melanjutkan proyek ini secara mandiri.

  60.  

    Sudahlah ambil SU 35 nya jangan bimbang dan ragu karena Sonora,Sonotan,Upil,pada minder …sudah aku arungi nih pesawat* di youtube yg paling battle proven hanya Sukhoi serinya…lagian tidak pusing para pengajar pilotnya satukan tekad mendapatkan SU 35 serinya beserta pensilnya…
    Kalau ambil gripen RI hanya dikadalin saja…

  61.  

    Untuk urusan ToT Typhoon sdh diresponds oleh PT DI.Ga usah dgn SAAB sbb engine cap perancis.SU35BM? Beli 80 biji dulu br ada ToT.

    •  

      setuju bung, saya jg mendukung typhoon, mesinnya itu lho,, potensial tuk ifx,,

      •  

        Bila diukur dari Anggaran Militer 90-150 trilyun rasanya berat kita ngambil SU35BM dan Rafale,untuk pensyaratan ToT Su35BM dan Rafale setidaknya TNI AU hrs ngambil sekurang2nya 96 Pesawat. Sedangkan Typhoon cukup 16 biji saja,SAAB gripen jg sama dan sangat murah tp single engine.dari segi Diterrent Typhoon lg gahar dan double engine maknyusss! Yg jadi kendala embargo skor 60% untuk Typhoon dan 40% untuk SAAB gripen.cmiiiw

      •  

        dengan memainkan peran china saya kira jaman embargo sudah berlalu, china dipiara supaya tetep mengklaim lcs, situasi ini bisa menghindarkan indonesia dari embargo gerombolan si berat,,

        •  

          Naif bgt bung kunyit, emang apa yg bisa diberikan China klu Indonesia di embargo? Menurut saya, Indonesia jangan terlalu menggantungkan masa depan pada keadaan, keadaan memang lg menguntungkan, maka manfaatkan lah dengan sebaik2 nya demi mencapai cita2 kemandirian dimasa depan. Ini hanya masalah waktu bagi negara2 besar untuk membuat Indonesia menjadi insignificant, jika mereka anggap Indonesia terlalu bitchy and irreliable bagi kepentingan mereka

        •  

          mau sebagus apapun posisi kita tapi kalau kita bergantung hanya pada 1 produk maka itu juga bisa menjadi salah satu kelemahan untuk kita. bagaimana kalau tiba” genk barat mengembargo pespur kita.?apakah qt bisa langsung mendapatkan pespur pengganti dr cina or rusia.?

          yakin bung dengan hanya beli 16 typhoon kita langsung dpt TOT full.?setau sy typhoon juga mensyaratkan pembelian sekitar 3 sku loh bung,walaupun tdk semuax hrus produk baru.

          untuk masalah tot mesin sy kok lebih memilih berjalan setahap demi setahap,mngkn kita bisa memulai belajar membuat mesinjet yg kualitasx masih dibawah eurojet atau F 414.

        •  

          china emg ga memberikan apa2 bung,, tapi pengaruh klaim laut china selatannya yg membuat as ikut waspada dan gencar melakukan exercise dgn bangsa 2 asean,, as ingin indonesia jg ikut dlm barisan bersama filipina, vietnam dan malaysia,, untuk membendung pengaruh china di lcs,,

  62.  

    Jas gripen memang bagus, tapi perannya udah ada F-16 52ID..bagusan kita ambil typhoon untuk ToT nya..tp kalau terhalang bisa Rafale jd secondnya..nah untuk su-35 ckup 5-9 sj udah cukup..lah Sukro kita aja udah ada 22 unit kog..5 Su-27 & 17 su-30..hihihi
    Kabur…

  63.  

    Maaf oott, mungkin karena ada oknum yg sering NGETROL disini bung …

  64.  

    Sebaiknya ambil SU-35 BM saja, yg jelas battle proven dan kemungkinan kecil di embargo. untuk TOT ambil juga typhoon sebagai backbone pengembangan IFX kedepan.

    Hidup TNI….JAYA NKRI

  65.  

    Bebagai cara ASU dan Eropa menjerat TNi, supaya TNI berpaling dari Rusia dan China, agar mudah mendikte Indonesia

  66.  

    OJO LALI PAK PUR, 20 OKT BESOK MENHANNYA GANTI, SIAPA TAHU YANG NGIMPIIN SU35 KEPILIH JADI MENHAN, WHAT EVER WILL BE WILL BE..!
    SALAM BUAT SALES GRIPPEN, GAK ADA MATINYE…HIHHII..

  67.  

    Mau tot 100%?mimpi!kalau hanya avionik,radar,airframe industi dlm negeri juga bisa.untuk mesin dibutuhkan teknologi bahan/matrial yg tahan panas ini yg blm mampu dilakukan oleh industri dlm negeri.tantang saja pt di untuk mewujudkanya saya rasa mampu kalau cuma teknologi comot sana sini kaya saab!

  68.  

    Sadarlah…INDONESIA ! sampai kapan jadi PECUNDANG/OPERATOR/PEMAKAI kenapa engkau sia siakan pengorbanan SOEKARNO,SOEHARTO,BJ HABIBIE yg telah mengirimkan mahasiswa belajar di luar negeri untuk mendapatkan teknologi.jepang sdh melesat dgn restorasi meijinya! kita?yg kurang dari kita hanya percaya diri!

  69.  

    SUMMARY: ++====== PESAWAT JADUL ! +===========
    Missile nya Masih Digotong2 Gitu…wkakakka Kayak Pedagang Asongan :))), Jadul.Bgtz.!
    di ketawain AUsy & SIN..Ntar, . yg dah punya F35 next year..!

 Leave a Reply