Mei 272019
 

Jet tempur F-5 dikembangkan oleh Northrop untuk ekspor melalui Program Bantuan Militer (Military Assistance Program – MAP) pada bulan Februari 1965. Pesawat ini awalnya ditawarkan sebagai calon pesawat tempur ringan AS, tetapi menjadi sangat populer sebagai ekspor yang menemukan ceruknya di pasar luar negeri .

Pada bulan Desember 1970, Northrop memulai pengembangan dan produksi pada F-5A-21, desain pesawat yang lebih menekankan pada kemampuan manuver daripada kecepatan tinggi dan secara resmi diklasifikasikan sebagai F-5E.

Pesawat ini dan masih digunakan secara luas oleh Angkatan Udara Swiss yang saat ini menerbangkan total 22 unit F-5E dan empat pesawat F-5F, turun dari puncaknya 98 unit F-5E dan 12 F-5F pada tahun 1981. Jet tempur tersebut dibeli oleh Swiss karena kinerja yang luar biasa, sesuai untuk misi Angkatan Udara Swiss yang unik, dan biaya perawatannya yang relatif rendah per jam penerbangannya.

Tiger juga pesawat yang sangat kokoh seperti dijelaskan oleh Urs Ramel, pilot F-5 Angkatan Udara Swiss dalam buku Peter Lewis, Swiss Tiger Parallel Flight:

“Setelah menerbangkan dua misi pagi selama sesi pelatihan dari Dubendorf, saya tahu bahwa ada curah hujan seperti badai dan turbulensi yang kuat tertanam dalam formasi awan 8000 meter.

“Selama rehat kopi saat makan siang, diskusi dimulai tentang bagaimana sambaran petir bisa menembus kokpit Tiger dan mengenai pilot di pahanya tepat sebelum tengah hari. Saya telah diperingatkan … Setelah misi intersepsi “di atas” pada ketinggian 30.000 kaki, kami mengikuti pendekatan GCA (Ground-controlled approach) dalam formasi melalui beragam kepadatan awan. Sambil mengurangi kecepatan, kami mengalami turbulensi yang kuat dan hujan yang sangat deras.

Derasnya curah hujan membuat pilot Ramel bahkan tidak bisa melihat wingman yang duduk di belakang dari cermin di depan kokpit, dan tepat di sepuluh mil terakhir, dan menurunkan kecepatan, pilot merasakan pukulan berat, seolah-olah di pukul palu pada paha sebelah kiri. Dalam sepersekian detik, pilot melihat garis petir vertikal seperti pensil di depannya di kokpit.

Sambil ketakutan, dan dalam setengah menit berikutnya pilot Ramel membutuhkan seluruh konsentrasinya untuk fokus pada instrumen kokpit agar tetap dalam batas.

“Pandangan sekilas ke sekeliling kokpit menegaskan bahwa semuanya tampak baik-baik saja dan ketika aku melihat ke wingman-ku, aku lega melihat bahwa dia masih terpaku pada ujung sayapku sebagaimana seharusnya dan menganggukkan kepalanya.”

“Saya melaporkan status saya ke operator dan kami melanjutkan penurunan pesawat tanpa masalah lebih lanjut untuk pendaratan yang sukses. Wingman saya mencatat sambaran petir juga mengenainya seperti pukulan keras .. teredam, dan menghantam tepat di atas mata kirinya. Pesawat F-5 memiliki beberapa titik masuk dan keluar kilat, dengan paku keling yang tampak seperti telah disolder.”

“Tepat setelah penerbangan kami dibawa ke Pusat Medis Angkatan Udara (FAI) untuk diperiksa. Kami berdua memiliki lima memar seukuran koin Franc yang menyakitkan, wingmanku ada luka memar di dahinya, sedangkan aku di pahaku. Memar kita mungkin telah menghilang dalam satu jam, tetapi hari itu – 21 Maret 1986 – telah meninggalkan bekas dalam ingatan kita selamanya. ”

Saat itu seorang pilot Angkatan Udara Swiss F-5 disambar sebuah petir di pahanya yang menembus kokpit Tiger-nya

TheaviationGeekclub

  2 Responses to “Saat Petir Menyambar Kokpit F-5 Tiger Swiss”

  1.  

    Maih untung disambar petir, bukan disambar rudal.

  2.  

    Mirip dengan koswar milik Iran….serupa tapi sama