Nov 052018
 

Rudal Emad Iran. (Mohammad Agah – Tasnimnews.com)

Jakartagreater.com – Sumber-sumber militer tanpa nama, yang dikutip oleh The Washington Post, telah menyatakan kekhawatirannya atas reaksi Iran yang tak dapat diprediksi terhadap tekanan ekonomi dan diplomatik AS, dirilis Sputniknews.com, 4-11-2018.

Washington Post telah mengutip beberapa pejabat militer, yang berbicara dengan syarat anonimitas, karena menyatakan keprihatinan bahwa mengurangi kehadiran militer AS di Timur Tengah telah memberikan pukulan pada kemampuan mereka untuk bereaksi terhadap potensi ancaman Iran di tengah apa yang mereka sebut sebagai peningkatan potensi untuk konfrontasi karena sanksi.

Meskipun sumber-sumber militer tidak percaya bahwa Teheran mampu melakukan serangan berskala besar terhadap pasukan AS di wilayah yang bergejolak, mereka masih khawatir bahwa Iran dapat beralih ke Rudal balistiknya atau menutup Selat Hormuz yang strategis. .

Militer dilaporkan percaya bahwa itu adalah kebijakan pemerintah saat ini untuk menghalangi Iran, termasuk keputusan Donald Trump untuk menarik keluar dari perjanjian nuklir dan upaya untuk menghilangkan apa yang Penasihat Keamanan Nasional John Bolton dicap sebagai “ancaman Iran” di Suriah dan di wilayah itu sebagai keseluruhan yang meningkatkan kemungkinan konfrontasi militer.

Mereka juga mengklaim bahwa Komando Sentral AS, yang mengawasi operasi di Timur Tengah, telah meminta sumber daya tambahan. Laporan yang sama, bagaimanapun, menyarankan bahwa sejak USS Theodore Roosevelt kembali ke Pasifik pada Maret setelah menghabiskan empat bulan di Teluk, tidak ada kapal induk AS di Timur Tengah, yang menandai periode terpanjang dalam beberapa tahun.

Para pejabat militer juga mengklaim bahwa Washington telah menarik sebagian besar rudal Patriotnya bersama dengan beberapa pesawat tempur, seperti F-22 Raptor. Kekhawatiran tersebut dilaporkan menyusul ancaman konsisten Iran untuk menutup Selat Hormuz, sehingga memotong rute pengapalan minyak utama, sebagai pembalasan atas segala tindakan permusuhan dari Amerika Serikat.

Memperkirakan bahwa Iran dapat mengerahkan sekitar 1.000 ranjau dalam waktu kurang dari seminggu, sumber-sumber tersebut dikabarkan khawatir bahwa Iran mungkin akan menggunakan ranjau untuk menutup jalur air atau menyulitkannya transit.

“Sekarang Anda menekan mereka secara ekonomi dan diplomatis, dan tidak pasti reaksi akhir Iran apa yang akan terjadi,” kata seorang pejabat kepada The Washington Post. Kekhawatiran terus berkembang tentang kemampuan rudal Iran juga, kata laporan itu, dengan para pejabat mengajukan pertanyaan tentang kemampuan Iran untuk menyerang target yang dimaksudkan.

The Washington Post kemudian menuduh bahwa Rudal Iran, yang menghantam militan di Suriah sekitar 5 km dari posisi pasukan AS, “menunjukkan tujuannya ditingkatkan.”Dan dengan mempertimbangkan bahwa Pentagon telah mengeluarkan 4 baterai Rudal Patriot dari kawasan itu, para pejabat, menurut laporan itu, tidak merasa “percaya diri dalam kemampuan mereka untuk mengusir Rudal balistik Iran.”

Hubungan antara Iran dan AS telah memburuk setelah Presiden Trump memutuskan untuk mundur dari kesepakatan nuklir 2015 dan mengembalikan sanksi anti-Teheran.

Putaran pertama pembatasan, yang telah dicabut berdasarkan perjanjian, diberlakukan kembali pada bulan Agustus 2018; sementara sanksi baru untuk sektor energi, pengiriman, pembangunan kapal dan industri keuangan Iran akan berlaku pada 5 November 2018.

Pada saat yang sama, administrasi Trump telah membuat daftar 12 tuntutan yang harus dipatuhi Teheran untuk melihat sanksi dicabut.

  2 Responses to “Sanggupkah AS Tangkal Kemampuan Iran di Timur Tengah?”

  1.  

    Sudah waktunya US dkk Hengkang dari kawasan Timur Tengah

  2.  

    Senjata utama AS ya sangsi yg didukung sekutu2nya, ketika sudah lemah baru dikeroyok rame2 ujung2nya dia menguasai pengelolaan SDA negara2 yg jd objeknya.

 Leave a Reply