May 292018
 

Su-30MKI India. (photo: Venkat Mangudi via commons.wikimedia.org)

New Delhi, Jakartagreater.com – India telah memutuskan untuk merancang dan mengembangkan sistem pencarian dan track imaging inframerah dual-band berjangkauan jauh (IRST) yang akan memperkuat kemampuan Su-30MKI dalam mendeteksi pesawat Ultra-Stealth seperti F-22 dan Chengdu J-20.

Baru tahun lalu, Cina mengoperasionalkan Jet tempur J-20 yang terdiri dari bahan penyerap radar yang seharusnya membuatnya sulit untuk dideteksi pada jarak jauh, dirilis Sputniknews.com, 29-5-2018.

“Defense Acquisition Council (DAC) memberikan persetujuan untuk melakukan desain dan pengembangan Long Range Dual Band Infrared Imaging Search dan Track System (IRST) untuk pesawat SU-30 MKI di bawah sub kategori ‘Make II’ dan kemudian, untuk pengadaan dari sedikitnya 100 IRST di bawah kategori ‘Beli (India-IDDM). Sistem ini akan dapat beroperasi dalam kondisi siang dan malam dan secara substansial akan meningkatkan kemampuan pesawat,’ ‘pernyataan yang dikeluarkan oleh kementerian pertahanan India.

Kementerian pertahanan India menginginkan setidaknya 40% konten yang diproduksi di dalam negeri dalam sistem yang akan diproduksi di setiap fasilitas India. Sistem ini akan diintegrasikan ke dalam garis depan pesawat India tanpa membuat perubahan struktural. Tahun lalu, Angkatan Udara India (IAF) saat menetapkan persyaratan teknisnya, telah mengajukan 30 pertanyaan kepada calon vendor.

“Apakah peralatan akan menjadi konfigurasi single dome? Apakah peralatan memiliki kemampuan menyimpan? Dapatkah peralatan itu dicocokkan dengan perangkat lunak komputer misi pesawat? Apa persyaratan ICD dari peralatan untuk memastikan eksploitasi penuh kemampuan peralatan?” tanya IAF.

Sistem IRST adalah bagian penting dari pesawat generasi kelima yang modern karena memainkan peran penting dalam mendeteksi Rudal yang menyembunyikan panas serta menemukan dan menghancurkan target musuh di lingkungan yang ditolak radar.

Secara keseluruhan, Defense Acquisition Council (DAC), yang diketuai oleh Menteri Pertahanan India Nirmala Sitharaman, pada hari Senin 28 Mei 2018 memberikan persetujuan untuk pengadaan peralatan untuk pasukan pertahanan senilai lebih dari satu miliar dolar. DAC juga menyetujui pengadaan pemotretan pemandangan termal (TI) malam untuk peluncur roket yang digunakan oleh Angkatan Darat India dan IAF dari vendor lokal.

Penjejak TI untuk peluncur roket 84 mm akan digunakan oleh pasukan dalam operasi untuk memfasilitasi keterlibatan yang akurat dan berkelanjutan dari target musuh yang bergerak maupun statis dan penghancuran benteng lapangan (bunker) selama jam kegelapan total.

“Pemandangan akan memungkinkan pasukan kami untuk mendeteksi dan mengenali tank musuh dan pergerakan tentara pada malam hari dan melibatkan mereka dengan efisiensi yang lebih besar. Selanjutnya, efek kamuflase dan penyembunyian akan berkurang drastis karena peluncur roket akan dapat memastikan lokasi musuh yang berlindung di balik dedaunan dan konstruksi berdinding tipis dengan lebih mudah, “bunyi pernyataan menteri pertahanan.

Berbagi

  11 Responses to “Sebentar Lagi Su-30MKI India Semakin Mantap”

  1.  

    Mantap!

  2.  

    lagi musim sukhoi lagi toh om..?

  3.  

    permintaan india utk pespur su 30 mki sudah menyamai teknologi canggih su 35, blm lg india pesan mekanika quantum yg dimiliki su 57 nantinya

    hahhaahaaaa

  4.  

    India sangat mengandalkan su30mki, pesawat ini jadi canggih dan mematikan berkat kecerdikan india mencampur tehnologi militer dari dua kutub. India itu semacam “Barista Tehnologi Militer”. Kita bangsa Indonesia juga tidak kalah kreatif, mencampur tehnologi belanda pada frigate Ahmad Yani class dengan rudal Yakhont Rusia

  5.  

    Bakal gak jadi siluman lagi nih? Coba sono pinjem kolor nya mbah mien, siapa tahu masih berkhasiat … 😀

 Leave a Reply