Nov 082018
 

Jet tempur siluman F-35 sedang melaksanakan Air Refueling © US Air Force via National Interest modified by JakartaGreater.com

JakartaGreater.com – Pidato Wakil Presiden AS Mike Pence di Institut Hudson bulan lalu merupakan titik balik dalam sejarah hubungan AS dan China. Pence mengeluh apa yang sudah jelas akhir-akhir ini, bahwa hubungan telah bergeser dari persaingan bercampur dengan keterlibatan yang dijaga tetapi meluas hingga persaingan strategis. Jujur, pidato itu sedikit mendorong, termasuk Partai Demokrat. Sebaliknya, itu tampak menangkap zeitgeist dari konsensus yang berkembang di Washington bahwa sudah waktunya untuk lebih tegas kepada China, tulis John S. Van Oudenaren di majalah National Interest.

Frustrasinya Bipartisan dengan Beijing

Awal tahun ini, Kurt Campbell, yang menjabat sebagai Asisten Menteri Luar Negeri untuk Urusan Asia Timur dan Pasifik selama empat setengah tahun pertama di pemerintahan Obama termasuk Ely Ratner sebagai Wakil Penasihat Keamanan Nasional untuk Wakil Presiden Biden, menerbitkan sanggahan diluar negeri yang mereka klaim sebagai asumsi AS yang sudah berlangsung lama bahwa keterlibatan berkelanjutan dengan Beijing akan menempatkan China pada jalur yang lebih liberal.

Sementara Campbell dan Ratner mengkritik pemerintahan Trump atas tindakan sepihak pada perdagangan, mempertanyakan nilai aliansi dan kurangnya perhatian terhadap hak asasi manusia, mereka akhirnya menentukan bahwa Strategi Keamanan Nasional 2017, yang mencap China sebagai “pesaing strategis” adalah “langkah ke arah yang benar”.

Pendekatan Trump yang lebih keras ke China mencerminkan meningkatnya rasa frustrasi para bipartisan dengan Beijing di Washington. Sebagaimana yang dikemukakan oleh ahli geologi George Washington University, David Shambaugh, “sekarang ini ada konsensus bipartisan yang cukup kuat untuk mengejar kebijakan yang keras terhadap China”.

Ia mencatat bahwa ini terlihat jelas di Kongres dimana “teman-teman yang aneh” telah melewati batas partainya untuk membuat undang-undang yang menargetkan China. Misalnya pada bulan Februari sekelompok senator yang berbeda: Diane Feinstein (D-CA), Patrick Leahy (D-VT), Marco Rubio (R-Fl) dan Ted Cruz (R-TX) telah mensponsori sebuah resolusi untuk memperingati ulang tahun 1959 Pemberontakan Tibet dan telah mendesak China untuk menghormati hak asasi manusia dan kebebasan beragama dari orang-orang Tibet.

Lebih penting lagi, legislasi bipartisan untuk meningkatkan penyaringan investasi China pada industri teknologi tinggi dengan memperluas otoritas pengawasan Komite Investasi Asing di Amerika Serikat (CFIUS) telah dimasukkan ke dalam Undang-Undang Otoritas Pertahanan Nasional 2019 (NDAA) dan ditandatangani oleh Presiden Donald Trump pada Agustus lalu.

Secara khusus, undang-undang itu memperluas pengawasan untuk usaha patungan dan investasi saham minoritas, termasuk memperluas definisi teknologi kritis yang memicu tinjauan CFIUS. Menurut John Cornyn (R-TX), tujuannya adalah untuk mencegah China memperoleh “pengetahuan tentang kekayaan intelektual yang mereka butuhkan untuk mendapatkan akses ke teknologi mutakhir dan penggunaan ganda ini” dengan potensi untuk merugikan kepentingan dan keamanan nasional AS.

Sulitnya Berjualan di Asia

Di Asia, pemerintahan Donald J. Trump telah secara akurat mendiagnosis masalah yang ditimbulkan oleh China dari merkantilisme kepada menggertak tetangga yang lebih kecil (bullying). Namun, kebijakan pemerintah China telah dikacaukan oleh isu-isu yang sama yang telah melumpuhkan pendekatan kebijakan luar negerinya secara keseluruhan.

Kebijakan tersebut termasuk kelicikan, kecenderungan untuk bertindak secara sepihak, kurangnya kerangka strategis yang jelas, dan kurangnya sumber daya instrumen non-militer asing atas kebijakan AS.

Ini bermasalah bagi sekutu utama Amerika Serikat dikawasan Asia, yang khawatir bakal dijadikan jaminan secara sepihak oleh AS-China. Seperti yang Van Jackson amati dalam sepotong judul “Persaingan dengan China bukan Strategi”: oposisi terhadap pelanggaran China versus AS dan masyarakat internasional telah lama tertunda akan tetapi itu terus berbicara sulit tentang China tanpa memajukan lapangan yang lebih rinci.

Berhadapan secara efektif dengan China di lingkungan geostrategis Asia Timur saat ini membutuhkan kebijakan luar negeri yang lebih halus dan fleksibel daripada yang telah diambil oleh pemerintahan Trump.

Dalam pidatonya, Pence mengutip pernyataan Michael Pillsbury bahwa “Tiongkok telah menentang tindakan dan tujuan pemerintah AS” dan “membangun hubungannya sendiri dengan sekutu dan musuh Amerika yang bertentangan dengan niat damai atau produktif dari Beijing”.

Pola pikir bahwa sekutu dan mitra Amerika di Asia tidak memiliki kepentingan otonomi yang sah dalam mempertahankan hubungan mereka sendiri dengan China, dan bahwa semua hubungan semacam itu sekarang harus dilihat hanya melalui prisma persaingan AS-China.

Sikap ini, yang tersebar luas di Washington, terbang dihadapan pengunduran yang sering terdengar dari negara-negara Asia, yaitu bahwa mereka “tidak ingin harus memilih salah satu pihak” antara Amerika Serikat dan China. Namun demikian, saya telah mendengar secara pribadi dari beberapa pejabat pemerintah yang berbeda pada tema “tidak memilih adalah pilihan”.

Pemerintahan Trump memaksa mitra dagang Amerika Utara, Kanada dan juga Meksiko, untuk memilih. Ketentuan yang penting, namun itu tidak dilaporkan dari Perjanjian AS-Meksiko-Kanada (USMCA) yang baru-baru ini ditandatangani sebagai suatu klausul yang menghalangi negosiasi perdagangan dengan “negara non-pasar ” (eufemisme China).

Ini semua dapat berlaku di Amerika Utara karena ekonomi Kanada dan Meksiko sangat bergantung kepada Amerika Serikat, pada tahun 2016 sekitar 74 persen ekspor Meksiko dan Kanada masing-masing adalah untuk pasar AS. Namun itu semua tidak akan berhasil di Asia, di mana China secara ekonomi lebih integral dengan kawasan tersebut daripada Amerika Serikat. Kecuali mereka merasakan ancaman eksistensial, negara-negara Asia tidak akan mengorbankan peluang perdagangan yang menguntungkan dengan China.

Jet tempur Shenyang J-11B alias Flanker-L yang ditugaskan di Armada Laut China Selatan © Gao Hongwei via China Military

Diplomat asal Singapura Bilahari Kausikan menyesalkan kecenderungan Amerika untuk “melihat interaksi diplomatik seolah-olah mereka adalah peristiwa olahraga dimana satu negara harus berada di satu sisi atau lainnya, dan dimana suatu pihak menang dan yang lain kalah”.

Seperti yang dicatat Bilahari, pendekatan kebijakan luar negeri omnidirectional di Asia Tenggara tidak didasarkan pada sentimen, tetapi pada realisme yang menguntungkan diri sendiri yang diinformasikan oleh “pengalaman panjang dan pahit” yang mana telah mengajarkan wilayah tersebut bahwa strategi terbaik adalah menggunakan kompetisi besar “untuk memajukan kepentingan sendiri” dan mempertahankan “sebanyak mungkin otonomi”.

Daripada berlomba ikut Perang Dingin Jilid 2.0, sekutu dan mitra Amerika di Asia lebih melanjutkan kebijakan melindung nilai lama mereka, menjaga hubungan ekonominya dengan China sambil mempertahankan hubungan keamanan yang ketat dengan Amerika Serikat. Kasus ini tidak hanya untuk negara-negara Asia Tenggara yang memiliki sejarah panjang dan terombang-ambing dia antara kekuatan global, tetapi juga bagi sekutu AS yang sudah lama di Asia Timur Laut, seperti Korea Selatan dan Jepang.

Terjebak di tengah-tengah

Korea Selatan dan Jepang sangatlah bergantung pada Amerika Serikat sebagai penjamin keamanan, tetapi penting untuk tidak meremehkan sejauh mana negara-negara ini secara ekonomi bergantung pada China, terutama sebagai pasar ekspor dan juga sebagai simpul dalam rantai pasokan manufaktur.

Pengalaman Tokyo pada tahun 2012 ketika ketegangan dengan Beijing meningkat seiring nasionalisasi Jepang atas Kepulauan Senkaku yang disengketakan dan Kepulauan Diaoyu adalah sebagai contohnya.

China menanggapi dengan boikot konsumen terhadap produk-produk Jepang, dan pada tahun berikutnya, ekspor mobil Jepang ke China yang merupakan tujuan ekspor terbesar kedua setelah Amerika Serikat anjlok hingga 32 persen atau senilai US $ 1,9 miliar.

Korea Selatan juga mengalami pengalaman serupa setelah menerapkan sistem THAAD Amerika Serikat, padahal semua dimaksudkan untuk melindungi terhadap agresi Korea Utara, tetapi klaim China bahwa itu dapat merusak kemampuan pencegahan nuklirnya.

Sistem peluncur rudal THAAD Amerika Serikat. © U.S. Army via Wikimedia Commons

China menanggapinya dengan tindakan ekonomi yang bersifat menghukum, termasuk memangkas pariwisata ke Korea Selatan, serta menghambat kemampuan perusahaan Korea Selatan untuk beroperasi di China secara defacto memangkas tingkat pertumbuhan Seoul pada tahun 2017.

Setelah pengalamannya dengan pemaksaan ekonomi China di tahun 2012–2013, Jepang bersusah payah untuk mengurangi ketergantungan ekonominya pada Tiongkok, namun, upaya ini sebagian besar sia-sia belaka. Menurut CNBC, selama 8 bulan pertama di tahun 2018, ekspor Jepang ke China meningkat 14 persen, dan menjadi pendorong utama dari “tingkat pertumbuhan ekonomi 1 persen yang sepenuhnya didorong oleh ekspor negara itu”. Perdagangan bilateral Jepang dengan China dari Januari hingga Agustus adalah US $ 206,1 miliar sementara dengan Amerika Serikat hanya mencapai US $ 143,8 miliar.

Ketika meningkat ketegangan antara Washington dan Beijing, Jepang dan China telah mengalami hubungan pemanasan. Akhir bulan lalu, Perdana Menteri Shinzo Abe menjadi pemimpin Jepang pertama yang melakukan kunjungan resminya ke China dalam tujuh tahun terakhir.

Berbeda dengan retorika yang bersaingan yang berasal dari Washington, Shinzo Abe pun menjanjikan “era baru” dalam hubungan China-Jepang yang menyatakan bahwa saat ini hubungan telah bergeser “dari kompetisi menjadi koeksistensi”. PM Abe dan Presiden Xi menandatangani 50 penawaran proyek mulai dari energi hingga perawatan kesehatan.

Ini adalah sebuah indikasi bahwa Shinzo Abe tidak melihat hubungan ekonomi yang kuat dengan Amerika Serikat dan lebih melihat China sebagai satu-satunya yang “eksklusif”, kedua pemimpin tersebut bahkan membahas mengurangi hambatan perdagangan pada ekspor pertanian Jepang ke China.

Menuju Strategi yang Bermanfaat?

Perubahan pemerintahan Trump ke arah pendekatan yang lebih kompetitif dengan China telah mendapat dukungan bipartisan. Namun demikian, setelah mengisyaratkan adanya pergeseran besar yang sedang terjadi dengan China, pemerintahan jelas masih bergulat untuk menemukan strategi yang koheren.

Mendengar kembali rencana Perang Dingin, beberapa orang telah menganjurkan untuk “strategi penahanan abad ke-20” yang berusaha untuk mengisolasi China. Tetapi seperti yang dijelaskan diatas, bagaimana strategi seperti itu mungkin berharap untuk berhasil, ketika sekutu dekat seperti Jepang, Korea Selatan yang melihat China sebagai tantangan geopolitik utamanya, tidak ingin untuk Perang Dingin Jilid 2.0,

Penahanan bekerja karena sekutu AS di Eropa dan tempat lain bersedia bekerja dengan Washington untuk mengisolasi Uni Soviet. Namun, tidak ada kecenderungan seperti itu saat ini dikawasan Asia.

Kebijakan jangka panjang Amerika Serikat (pra-Trump) terhadap China dapat dianggap sebagai “pendekatan plus melindung nilai”. Selama pendekatan adalah elemen utama dari strategi ini, itu akan menjadi sumbang dengan konsensus domestik untuk garis yang lebih keras ke China.

Namun, cara pemerintahan Trump untuk menyesuaikan dan menerapkan strategi China yang bisa diterapkan dan cocok, baik di dalam negeri maupun di Asia, adalah menggeser bobot relatif strategi ini dari pendekatan kepada mempertahankan nilai.

Strategi ini perlu mengadopsi pagar yang lebih kuat terhadap China ditambah dengan pendekatan yang berkelanjutan, meskipun lebih terbatas. Tapi, pada dasarnya, daripada menerapkan perbaikan strategis secara besar-besaran, pemerintahan Trump harus fokus pada bekerja dengan sekutu untuk melindung nilai-nilai terhadap potensi konflik dengan China, sambil mempertahankan keterlibatan selektif dengan Beijing kepada isu-isu yang menjadi perhatian bersama, misalnya Korea Utara.

Ini, bukanlah strategi menekang yang dihidupkan kembali namun tidak selaras dengan realitas kontemporer di Asia, adalah cara terbaik bagi Washington untuk memanfaatkan jaringan aliansi dan kemitraan yang luas di kawasan Asia-Pasifik dalam melawan China.

  12 Responses to “Sekutu AS di Asia Tidak Siap Perang Dingin VS China”

  1.  

    perang dingin = perang yg tidak pernah terjadi. ketika sudah mulai panas kemudian disiram dengan air dingin….supaya dingin kembali.

  2.  

    Akhirnya AS kelimpungan jg menghadapi Asia karena pertumbuhan pesat ekonomi di Asia bs memajukan ekonomi dunia secara global, terutama China sebagai raksasa baru Asia.

  3.  

    para pendukung kebijakan neoliberal dulu telah bertaruh dgn membuka ekonomi china dgn ekonomi sistem ekonomi neoliberal dgn partai komunis china melalui trade dependency, iklim kebergantungan ekonomi, mereka mampu mengurangi keagresifan china sendiri dgn negara2 tetangganya dan perlahan memasukkan ide2 demokrasi yg berujung pada Tiananmen 1989.
    pertaruhan tersebut gagal mengenai perubahan institusional politik china dgn nilai2 demokratis namun iklim ekonomi kebergantungan antara china dn negara2 tetangga tetap berlanjut menyebabkan praktek isolasi dan taktik zero sum game tidak bisa diterapkan ke china seperti masa uni soviet belum lagi keagresifan china sendiri makin menjadi2 akibat kompor2 nasionalisme kepda rakyat china sendiri yg dinyalakan setelah phobia tiananmen 1989 dgn isu2 yg ditujukan kepada negara2 tetangganya sebgai disinformasi supaya rakyat china tetap nasionalis dn tidak mengganggu gugat pemerintahan partai komunis.

    perang dagang dan tarif Trump sepertinya utk menyeret china ke meja diplomasi perdagangan mengenai prinsip perdagangan bebas dan perlindungan kekayaan intelektual perusahaan2 teknologi As yg berinvestasi disana dimana mereka harus menyerahkan teknologi2 di bawah hukum Tot yg malah digunakan utk memproduksi barang2 yg sama dgn harga yg lebih rendah.

    •  

      jAh mana ada itu pikiran dan niatan barat kayak gitu,yang ada juga semua demi keuntungan dan kepentingan mereka.
      Yang ada itu mirip mirip kita era 70an.untuk lepas dari pengaruh sovyet secara keseluruhan.,segala macam bantuan yang ujung ujung melilit keher sendiri.alias bunuh diri.
      Bedanya cina mampu memanfaatkan nya dengan sebaik mungkin,bisa dilihat dari ketegasan cina menegak kan hukum bagi koruptor,bunuh,lalu jarah seluruh harta nya.
      Kalo kita bagai mana ?.

      •  

        masih berpikiran barat bgai organisasi seiya sekata dan serasa.

        ini akibatnya klo mental orba masih tertanam dimna dulu informasi yg sahih kebenarannya hnya lewat departemen penerangan dn dimakan mentah2 oleh rakyat
        kontrol arus informasi oleh pemerintahan otoriter hanya menyebabkan penyelewengan kekuasaan

        ketegasan hukum tentang korupsi china beriringan dgn naiknya xi jinping sbgai presiden china dan diangkatnya dia sebgai presiden seumur hidup,menyingkirkan lawan politik dgn tuduhan korupsi bukan ketegasan
        anda terlalu mudah percaya media massa tanpa analisis lebih lanjut

        china tak ada mirip2nya dgn kita di tahun 70an aplgi berhubungan dgn uni soviet, ketika normalisasi hubungan dgn china terjadi di tahun 90an diplomat kita meminta china utk menghentikan ambisi hegemoni baik perdagangan maupun politik melalui proxy2 individual di asia tenggara demi keberlangsungan perdagangan bebas nyatanya mereka mempraktikkan merkatilisme dumping produk mengakibatkan defisit ekonomi negara dan proteksionis disaat mempraktekkan perdagangan bebas

        pragmatis lah dlm berpandangan politik hanya karena memakai produk suatu negara, berhubungan bisnis dgn mereka sebgai importir atau yg lain,
        langsung sukarela jadi partisan tak ubahnya dgn bot2 hasil coding.

        •  

          Ahh itu kan menurut pandangan barat.
          Pake masih ngeles segala lagi.
          Bukti nya barat sekarang malah kebakaran jengot tuh,menghapus uni sovyet malahan muncul negara adi daya baru xixixixi.
          Hidup cina karna mampu mengunakan senjata lawan menghadapi lawan itu sendiri,kelicikan dan kecurangan barat melempem kayak kerupuk tersiram air xixixixi.
          😳 😆

          •  

            ngeles?

            coba lihat komentar situ tipikal troll mendorong sebuah narasi ketika dihadapkan sebuah argumentasi

            apa kamu masih ngeles klo perdagangan kita dgn china defisit akibat praktek merkantilis mereka standar ganda dlm perdagan bebas?

            tapi bagi kalian ora penting toh yg penting untung
            nationalism by profit

          •  

            Ah jelas ngeles kamu kok,perdangan bebas itu kan proyek barat dan aturan juga barat yang buat,kenapa cina jadi sasaran ?apa karna barat devisit ? Padahal baru cina ikut pasar bebas,bisa dibilang paling akhir mereka jadi peserta, malahan duluan rusia.
            Lagian puluhan tahun barat nikmati surplus perdagangan sedang cina baru belasan tahun,kok malah bilang curang,masuk akal engak sih ?

    •  

      sudahlah bung Anu dan bung Aming 😀 toh saat ini kita bakal kembali seperti masa lalu…

      Pasal 1 Pemimpin selalu benar
      Pasal 2 Klo pemimpin salah, silahkan lihat pasal 1

      😀 demikian yang diterapkan aparat penegak hukum saat ini 😀 mau aman, silahkan mendekat ke sumbu kekuasaan, mau uji nyali 😀 silahkan tentang penguasa

      •  

        Tipe pemikiran barat biasa bung kalo menang sombong bilang orang lain bodoh tapi kalo kalah bilang orang lain sekilit dan curang.
        Saya bukan aming lee bung,bung anu tau kok biasa nya saya ngetrol aja kok.

      •  

        Tipe pemikiran barat biasa bung kalo menang sombong bilang orang lain bodo tapi kalo kalah bilang orang lain sekilit dan curang.
        Saya bukan aming lee bung,bung anu tau kok biasa nya saya ngetrol aja kok.

      •  

        Aming lg merahasiakn pria trsebut, klu tidak demikian? Bakalan ancor cita² aming krna tdk diakui, oleh karna itu msh dirahasiakn sambil menunggu istri sipria & keluarganya tdk ada lg kalleee
        😆 😆

 Leave a Reply