Des 152018
 

Sistem pertahanan udara Rusia S-400 dan Pantsir. © Russian Federation MoD

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu telah mengadakan “diskusi intensif” dengan mitra India di New Delhi, di mana mereka mencapai kerja sama militer dan teknis yang “belum pernah terjadi sebelumnya”, meskipun tekanan meningkat dari Amerika Serikat.

Shoigu bahas hubungan pertahanan dan proyek manufaktur bersama dengan Nirmala Sitharaman di Komisi Kerjasama Antar-Pemerintah Militer India-Rusia (IRIGC-MTC) ke-18 di ibukota India pada hari Kamis.

“Diskusi intensif diadakan pada proyek-proyek manufaktur bersama, termasuk helikopter Kamov-226, frigate angkatan laut dan proyek-proyek yang terkait dengan land system,” kata pernyataan Kementerian Pertahanan Rusia.

“Intensitas dan kedalaman kerja sama militer dan teknis berbicara tentang tingkat kepercayaan yang belum pernah terjadi sebelumnya antara negara-negara kami,” kata Shoigu pada pertemuan dengan Sitharaman.

Dia mengatakan dirinya yakin bahwa “tidak ada negara lain yang bekerja sama dengan India di bidang transfer persenjataan dan teknologi produksi perangkat keras militer sedekat Rusia.”

“Kerja sama kami menyebar ke bidang yang paling sensitif,” kata Shoigu, mengutip kontrak yang sebelumnya ditandatangani untuk pengiriman lima sistem pertahanan S-400 Triumph dan frigate Project 11356.

“Kami siap untuk kerja sama lebih lanjut di bidang militer dan militer-teknis pada basis yang direncanakan dan jangka panjang,” katanya.

Pada bulan Oktober, Presiden Rusia Vladimir Putin melakukan kunjungan dua hari ke India, di mana ia menandatangani kesepakatan dengan Perdana Menteri India Narendra Modi senilai 5 miliar USD atas pembelian sistem pertahanan udara dan juga setuju untuk bersama-sama mengembangkan enam pembangkit listrik tenaga nuklir.

India telah menerima peringatan dari Washington tentang membeli senjata Rusia. Di bawah aturan saat ini melawan Moskow, Washington dapat mengenakan sanksi pada negara-negara pihak ketiga jika mereka bertransaksi dengan pertahanan Rusia atau sektor intelijen.

Seorang mantan penasihat keuangan pada akuisisi pertahanan Kementerian Pertahanan India, Amit Cowshish, mengatakan bahwa pada saat itu “tidak ada alasan bagi India untuk tunduk di bawah tekanan AS untuk mengembalikan pengadaan perangkat keras dari Rusia.”

S-400 buatan Rusia mampu mencegat dan menghancurkan target udara pada jarak hingga 400 kilometer (250 mil) dan secara bersamaan terlibat hingga enam target.

Rusia akan mengirimkan sistem rudal pertama pada akhir 2020.

Sementara itu, India mengadakan latihan militer bersama bersamaan dengan Amerika Serikat dan Rusia di sektor timur dan barat negara masing-masing.

Militer India memulai latihannya dengan pasukan Rusia di pangkalan udara barat di Jodhpur, Rajasthan, pada hari Senin dan akan berlanjut sampai 21 Desember.

Angkatan Udara India menegaskan bahwa latihan bersama dengan Rusia berfokus pada operasi kontraterorisme.

Latihan militer dengan Angkatan Udara AS dimulai pada 3 Desember di Kalaikunda, Bengal Barat, dan akan berakhir pada hari Jumat.

Sumber: presstv.com

  3 Responses to “Selain dengan AS, India Jalin Kerja Sama Militer dengan Rusia”

  1.  

    “dan juga setuju untuk bersama-sama mengembangkan enam pembangkit listrik tenaga nuklir”.

    selain arab saudi ternyata india juga mengembangkan pltn bersama dengan rusia. seharusnya Indonesia juga bekerja sama pengembangan pltn dengan rusia agar negara indonesia semakin maju di bidang energi, industri maupun proyek proyek besar masa depan

  2.  

    Dua negara besar yg saling berseberangan terpukau dan terpesona dendang dan goyang bolywood India dan tentu saja anggaran militer India yg menggiurkan!he3.