Nov 032018
 

Jet tempur siluman F-35 sedang melaksanakan Air Refueling © US Air Force via National Interest modified by JakartaGreater.com

JakartaGreater.com – Faktor tunggal terbesar dalam menjaga program JSF F-35 tepat waktu dan dalam anggaran adalah kepemimpinan yang efektif dan stabil. Kepemimpinan tersebut sekarang ada pada tempatnya dan Amerika Serikat berada di tebing pengiriman teknologi pesawat tempur paling baru yang pernah ada, seperti ditulis oleh National Interest.

Jenderal Herbert “Hawk” Carlisle, Seorang Panglima Komando Tempur Udara, pekan ini menyatakan bahwa jet tempur F-35A telah siap tempur. Sementara banyak pakar dan juga politisi mempertanyakan kemampuan dari jet tempur tersebut, satu-satunya orang yang mengetahui kebenaran hakiki adalah pilot tempur itu sendiri.

Sebanyak 174 pilot AS saat ini telah dilatih untuk menerbangkan Lockheed Martin F-35A Lightning II. Sebuah Herritage Foundation telah mewawancarai 31 mantan pilot pesawat tempur mulai dari F-15C, F-15E, F-16C dan A-10. Masing-masing mengekspresikan tingkat kepercayaan yang tinggi kepada F-35A, platform generasi kelima baru mereka.

Berikut ini sembilan fakta yang diperoleh dari wawancara tersebut:

  1. Bahkan dengan pembatasan perkembangan yang membatasi respon dan kemampuan F-35A untuk melakukan manuver, setiap pilot tempur AS yang diwawancarai akan memilih F-35A daripada jet sebelumnya dalam mayoritas skenario tempur udara-ke-udara yang bisa mereka hadapi.
  2. Seorang mantan instruktur jet tempur F-15C mengatakan bahwa dia secara konsisten mengalahkan jet tempur lama dalam simulasi dogfight.
  3. Seorang mantan instruktur F-16C dan lulusan dari Instruktur Senjata Angkatan Udara (mirip dengan sekolah “Top Gun” dari Angkatan Laut) mengatakan bahwa jet tempur terkendala pada seberapa ketatnya perubahan G. Namun demikian, tikungan yang dibantu oleh kemudi luar biasa dan memberi putaran konstan 28 derajat per detik. Ketika Angkatan Udara menghapus pembatasan, jet ini akan membuat mata berair.
  4. Tiga mantan pilot F-16C Wild Weasel yang bertugas menyerang situs menggunakan rudal permukaan-ke-udara, mengatakan bahwa F-35A tunggal dapat menemukan dan menyerang situs SAM lebih cepat dan lebih efektif daripada tiga jet tempur F-16C yang bekerja bersama.
  5. Radar F-35A secara efektif dapat mematikan radar pesawat tempur musuh dan rudal permukaan-ke-udara musuh tanpa mereka sadari. Digabungkan dengan kemampuan siluman, jet ini tidak terlihat oleh radar musuh.
  6. Seorang mantan instruktur pilot A-10 mengatakan bahwa dengan bantuan kesadaran situasional yang terkait pada rangkaian sensor F-35A memungkinkan pilot untuk melaksanakan misi dukungan udara jarak dekat lebih baik daripada A-10 dalam lingkungan ancaman rendah. F-35A adalah satu-satunya platform multirole yang mampu melakukan dukungan udara jarak dekat di lingkungan yang sangat berisiko.
  7. Penelitian dan pengembangan hingga ke lapisan siluman F-35A menghilangkan persyaratan pemeliharaan tinggi dan pembatasan yang terkait dengan lapisan penyerap radar pada F-22, F117, atau B-2. Stealth tidak membatasi kemampuan F-35A untuk menerbangkan beberapa mode tempur atau latihan penyerangan setiap hari.
  8. Membawa semua sensor taktis F-35A ke dalam satu tampilan (sensor fusi) masih belum dioptimalkan dan kebanyakan pilot mengeluhkan efek “hantu” atau beberapa kontak yang ditampilkan sebagai ancaman ganda yang sama.
  9. Dalam produksi penuh, F-35A diproyeksikan akan lebih murah dari pesawat generasi empat Eurofighter Typhoon, Rafale M Prancis, atau versi terbaru F-15K Strike Eagle. Ini akan mengungguli jet-jet itu dan setiap pejuang generasi empat-plus lainnya dalam peran udara-ke-permukaan, dan tidak satu pun dari mereka akan bertarung dengan baik dalam pertempuran udara-ke-udara.

Pembangunan bersama jet tempur generasi kelima F-35A tentu saja memiliki tantangan, termasuk risiko penundaan dan pembengkakan biaya seharusnya dimasukkan dalam proses akuisisi. Namun mereka tidak.

Pengembangan komponen, sensor, dan badan pesawat (airframe) serta semuanya terjadi pada saat yang sama, dan bahkan perubahan kecil dalam berat, ukuran, kinerja dan jadwal dari setiap komponen dapat mempengaruhi berat, ukuran, kinerja dan jadwal dari seluruh sistem yang ada.

Hasil dan pelajaran kontrak yang dikumpulkan melalui pengembangan program F-35A itu secara bersamaan adalah signifikan. Pentagon perlu menerapkannya kepada setiap program akuisisi besar untuk teknologi dan sistem yang rentan terhadap penyimpanan data usang.

  7 Responses to “Sembilan Fakta Menarik Tentang Jet Tempur F-35”

  1.  

    Itu lebih seperti harapan….

  2.  

    10. Takut hujan
    11. Takut petir
    12. Takut perang
    13.
    14.
    15.

  3.  

    Poin 5 ini, dulu sempat sy terangkan tp malah ane kena bully, di f35 ada fitur on/off untuk mengaktifkan sistim anti radar elektronik bukan hanya body nya aja yg anti radar.

    Fitur ini mau diterapkan di f22 tapi tidak jadi karena kuatir ketahuan keburukan nya, jadi solusi nya adalah bikin pesawat baru biar “Nama baik f22” tetap terjaga … 😀

    Karena hal inilah f35 sistem elektronik nya sering error, berantem dgn sistem elektronik yg lain

  4.  

    Wow! Begitu super canggihkah?he3

 Leave a Reply