Oct 272018
 

Dok. Pemboman di Sana’a, Yaman. (commons.wikipedia.org)

Washington, Jakartagreater.com     –   AS mesti secepatnya meninjau hubungannya dengan Arab Saudi dan menghentikan dukungan buat Kerajaan itu dalam perangnya dengan Yaman, kata seorang senator kenamaan, dengan alasan terbunuhnya wartawan Jamal Khashoggi, dirilis Antara, Kamis 26-10-2018.

Di dalam artikel yang disirkan pada Rabu 24-10-2018 di The New York Times, Senator Vermont Bernie Sanders mengatakan kepada Arab Saudi perlu diperlihatkan bahwa Kerajaan tersebut “tidak memiliki cek kosong untuk terus melanggar hak asasi manusia”. “Satu tempat kita bisa memulai ialah dengan mengakhiri dukungan Amerika Serikat buat perang di Yaman,” katanya.

“Bukan hanya perang ini menciptakan bencana kemanusiaan di satu negara paling miskin di dunia, tapi juga keterlibatan Amerika dalam perang ini tidak mendapat pengesahan dari Kongres dan oleh karena itu tidak konstitusional,” kata Sanders. Pada 2015, Arab Saudi dan sekutu Arabnya melancarkan serangan udara besar dengan tujuan memutar-balikkan perolehannya di Yaman.

Kerusuhan telah memporak-porandakan prasarana umum di Yaman, termasuk sistem pengairan dan kebersihan, sehingga membuat PBB menggambarkan situasi itu sebagai salah satu “bencana kemanusiaan paling buruk di jaman modern”.

“Amerika Serikat terlibat sangat jauh dalam perang ini. Kita menyediakan bom yang digunakan oleh koalisi pimpinan Arab Saudi, kita memberi bahan bakar kembali buat pesawat mereka sebelum mereka menjatuhkan bom itu, dan kita membantu dengan keterangan intelijen,” tulis Sanders, sebagaimana dikutip kantor berita Anadolu yang dipantau Antara pada Jumat pagi 26-10-2018 di Jakarta.

Ia mengatakan dalam banyak kasus, warga sipil menjadi sasaran bom. “Dalam salah satu peristiwa yang paling mengerikan baru-baru ini, satu bom buatan Amerika melenyapkan satu bus sekolah yang dipenuhi anak kecil, menewaskan puluhan dan melukai banyak lagi,” ia menulis.

“Satu laporan CNN mendapati bukti bahwa senjata Amerika telah digunakan dalam serangkaian serangan mematikan semacam itu terhadap warga sipil sejak perang meletus.” Sandera menyatakan AS tak ingin membahayakan penjualan senjatanya dengan Arab Saudi, dan Presiden AS Donald Trump menjawab satu pertanyaan mengenai terbunuhnya Khashoggi serta mengatakan, “Arab Saudi mengeluarkan 110 miliar dolar AS untuk perlengkapan militer.”

Khashoggi, seorang kolumnis Washington Post, terakhir kali terlihat pada 2 Oktober 2018, ketika ia memasuki Konsulat Arab Saudi di Istanbul, Turki. Setelah berhari-hari membantah bahwa Riyadh mengetahui keberadaan wartawan tersebut, beberapa pejabat Arab Saudi pekan lalu mengakui bahwa Khashoggi tewas dalam “perkelahian” di Konsulat itu.

Sanders mengatakan pada awal tahun ini ia mendesak Kongres agar mengakhiri dukungan AS buat perang Kerajaan tersebut di Yaman. “Pada Februari 2018, bersama dengan 2 rekan saya, Mike Lee anggota Republik dari Utah dan Chris Murphy, anggota Demokrat dari Connecticut, saya mengajukan ke Senat Resolusi Gabungan 54, yang menyeru presiden agar menarik diri dari perang Arab Saudi di Yaman,” katanya.

Ia menambahkan Senat menunda pertimbangan bagi resolusi itu dengan 55 berbanding 44 suara. “Sejak itu, krisis ini bertambah parah dan kerumitan kita bahkan menjadi lebih besar,” katanya.

  3 Responses to “Senator: AS Harus Berhenti Membantu Arab Saudi di Yaman”

  1.  

    Ahhh…hypokrit saja. Klo dihentikan bakal berhenti jg pesanan senjata dr arab saudi dan teman2

  2.  

    Padahal PDB saudia cuma usd 600 juta masih kalah dengan PDB Indonesia yg usd 1 miliar tapi kok bisa mempengaruhi amrik yah?

 Leave a Reply