Des 172018
 

Nimitz Class Aircraft Carrier USS John C. Stennis (CVN 74). (credit: US Navy)

Jakartagreater.com – 11 kapal induk super Angkatan Laut AS bisa dikatakan mewakili kecemburuan dunia dalam hal kekuatan dan proyeksi Angkatan Laut, tetapi status kultus yang mereka capai dan kebangkitan Armada Rudal Rusia dan Cina bisa membuat AS kehilangan supremasi pada perang berikutnya, dirilis businessinsider.sg, pada Sabtu 15-12-2018.

Mitos kapal induk menyatakan bahwa pada saat krisis, pertanyaan pertama yang diajukan seorang presiden adalah: Di mana kapal induk?

Kapal induk pesawat kelas Nimitz Angkatan Laut AS berada di atas sebagian besar bangunan dengan ketinggian 130 kaki di atas permukaan air. Lebih dari 1.000 kaki panjangnya menggantikan 100.000 ton air, mereka melampaui gagasan kapal dan menjadi kota mengambang, atau lapangan terbang mobile.

Sekitar 80 pesawat dan 7.000 pelaut, marinir, dan pilot tinggal di kapal saat reaktor nuklirnya mendorongnya di lautan dunia dengan klip yang luar biasa. Salah satu operator ini menelan biaya sekitar $ 5 miliar. Adanya pesawat di atas kapal induk ini menelan biaya miliaran lagi atau lebih.

Kehidupan awak kapal dan pentingnya kapal induk ini bagi pemahaman AS tentang kekuatan nasionalnya tak ternilai harganya.

Jerry Hendrix, mantan kapten Angkatan Laut AS yang bekerja dengan ketua panel eksekutif operasi Angkatan Laut pada penerbangan Angkatan Laut dan pertahanan Rudal memperingatkan di sebuah pembicaraan Heritage Foundation pada hari Selasa bahwa kapal induk mungkin terlalu mitologis untuk bertarung.

“Operator telah melampaui platform laut hanya untuk menjadi simbol mistik kekuatan nasional Amerika,” kata Hendrix. “Mereka adalah simbol bangsa, kebesaran, dalam cara mereka dianggap sebagai aset prestise nasional.” Jika AS membeli semua satu operator dalam satu tahun, itu akan memakan 80% dari total anggaran pembangunan kapal, kata Hendrix.

Tetapi dengan menjamurnya Rudal pembunuh kapal induk dari Cina dan Rusia, yang berarti Rudal-Rudal yang dibangun khusus untuk menenggelamkan kapal-kapal induk di laut dari jarak jauh di luar Rudal terjauh dari Jet terbang terjauh dari dek kapal induk, maka kini tidak jelas bagaimana kapal-kapal besar ini dapat membawa kekuatan mengesankan mereka untuk diandalkan.

Operator berlayar dengan kelompok penyerang kapal perang khusus yang dapat menangani kapal selam, Rudal, pesawat terbang, dan petarung permukaan lainnya.

Bryan Clarke, mantan asisten khusus untuk kepala operasi angkatan laut yang juga berbicara di Heritage, mengatakan bahwa dalam skenario kasus terbaik, kelompok penyerang dapat membawa 450 Rudal. Sementara Cina mungkin bisa mengumpulkan 600 Rudal dalam serangan sekitar 1.000 mil di lepas pantai mereka.

Jadi, singkatnya beberapa revolusi dalam persenjataan atau taktik kelompok penyerang, Cina tampaknya memiliki peluang kuat untuk menenggelamkan kapal induk mistis itu.

  4 Responses to “Senja Kala Kejayaan Kapal Induk Amerika Serikat”

  1.  

    Kala senja dek…

  2.  

    Kalau China bisa menenggelamkan, artinya….ceketer ini kapal

  3.  

    dari jaman kapan itu ya 🙄 , waktu mesir berhasil tenggelamkan destro eilat punya isreal……
    kehancuran destro eilat membawa efek deteran bagi amerika khususnya armada kapal induk…… 🙁
    lalu dari situ berkembang paham atau think thank, bahwa kapal induk sudah mulai mencapai turning point….. 😐
    artinya percuma punya kapal induk…..
    tpi sampai sekarang amrik masih enjoy aja tuh….
    apalagi setelah mengupgrade armada F/A-18 nya jadi F-35 beberapa gap mungkin bisa ditutup oleh F-35 dan F/A-18 sebagai support…. 😉

  4.  

    Dan akhirnya amer nangis lagi, jika kapal induk
    tenggelam kena rudal malah bakal nangis sambil guling-guling, maklumlah 80 pespur turut terkubur

    😎 huehuehue