Jun 232019
 

Puing drone RQ-4 Global Hawk AS yang ditembak Iran. (@Meghdad Madadi – Tasnimnews.com)

Washington, Jakartagreater.com  –  Ketegangan antara Iran dan Amerika Serikat hampir meningkat menjadi konfrontasi langsung yang berbahaya pada hari Kamis 20-6-2019 ketika Presiden Donald Trump menyetujui serangan udara terhadap Teheran menyusul jatuhnya pesawat pengintai mata-mata AS oleh Korps Revolusi Iran, namun Trump tiba-tiba mundur dari keputusannya, dirilis Sputniknews.com pada Sabtu 22-6-2019.

Presiden AS Donald Trump menerima saran dari salah satu Presenter Fox News favoritnya, Tucker Carlson, sebelum membatalkan serangan di Iran awal pekan ini, The New York Times melaporkan.

Menurut surat kabar itu, saat para penasihat Trump menyerukan serangan militer terhadap Iran sebagai tanggapan atas jatuhnya pesawat tak berawak Amerika yang menurut Teheran melanggar wilayah udaranya, Carlson mengatakan kepada POTUS bahwa penggunaan kekuatan akan menjadi suatu “kegilaan”.

Presenter saluran TV kesayangan Trump dilaporkan meyakinkannya bahwa “Hawk” di pemerintahan AS tidak memiliki kepentingan terbaik untuk presiden, dan jika Trump melepaskan perang di Teheran, Trump dapat mencium peluangnya pada pemilihan umum tahun 2020 sebagai ucapan selamat tinggal.

NYT menunjukkan bahwa Carlson bukan satu-satunya orang yang mengajukan pandangan kepada Trump, tetapi tidak menyebutkan pula pendapat siapa yang meyakinkan kepala negara untuk membatalkan serangan pada saat terakhir.

Ketika presiden AS membatalkan misi itu, ia diduga menyalakan TV-nya di Gedung Putih untuk menonton acara Carlson, di mana presenter menyatakan bahwa “perang asing telah berakhir dalam kegagalan suram untuk Amerika Serikat”.

Meskipun keputusan itu belum diumumkan kepada publik, Carlson memuji Trump karena menentang intervensi militer di Iran. “Orang yang sama yang memikat kami ke dalam rawa Irak 16 tahun lalu menuntut perang baru, ini dengan Iran. Presiden, dengan penghargaan besar, tampaknya skeptis dengan ini – sangat skeptis”, Carlson mengatakan di layar.

Dalam wawancara hari Jumat 21-6-2019 dengan NBC, Presiden Trump membahas proses pengambilan keputusan yang membawanya pada akhirnya membatalkan serangan ke Teheran, mengatakan bahwa ia belum memberikan persetujuan akhir untuk operasi militer dan menambahkan bahwa tidak ada pesawat di udara.

POTUS (Presiden AS) menjelaskan bahwa dia telah meminta Jenderalnya untuk memperkirakan korban jika terjadi serangan dan menyadari bahwa hilangnya nyawa tidak sebanding dengan jatuhnya pesawat tak berawak AS yang tak berawak.

“Saya memikirkannya sebentar dan saya berkata, Anda tahu, mereka menembak jatuh pesawat tak berawak, pesawat, apa pun yang Anda ingin menyebutnya, dan di sini kami duduk dengan 150 orang yang tewas yang mungkin terjadi dalam suatu setengah jam setelah saya bilang maju. Dan saya tidak suka, saya tidak berpikir, saya tidak berpikir itu proporsional “, katanya kepada NBC’s Chuck Todd.

Sebelum wawancara, Trump menulis di Twitter untuk mengumumkan bahwa ia menghentikan serangan militer terhadap 3 situs di Iran 10 menit sebelum dijadwalkan dilakukan setelah mengetahui bahwa sekitar 150 warga Iran akan tewas dalam serangan itu.

  9 Responses to “Siapa yang Menghentikan Trump Agar Tidak Menyerang Iran?”

  1.  

    Banyak gaya aja asu nie.. Giliran lawan negara kuat main spionase trus..

  2.  

    Yang menghentikan kalau gak istri nya ya selingkuhanya hmm sudah kuduga

  3.  

    lumayan dapet rongsok drone canggih as, iran bisa minta tolong china dan rusia untuk ngoprek ini drone, ngak hancur hancur banget..selamat yo ran, setidaknya anda telah menunjukkan pd dunia, iran masih mampu dan perlu dipertimbangkan…

  4.  

    Faktanya Iran punya rudal anti pswt yg mampu menyengat drone high altitude …
    Mungkin Amrik mikir dulu, rudal apa yg dimiliki Iran … secara teknis rudal Iran mampu jg menjangkau ketinggian B52 jika seandainya dipakai Amrik mem bom Iran.
    Setelah dpt antidote rudal Iran, kemungkinan nya Amrik tetep nyerbu Iran di bln Juli 2019, kalo Amrik berani nyerbu akan terjadi perang besar dg korban bejibun dikedua pihak.

  5.  

    Yang terpenting adalah bahwa perintah Trump membatalkan untuk menyerang Iran adalah keputusan yang bijak dan semoga menjadi ketetapan permanen toh Iran juga sudah memberikan statement bahwa mereka juga sangat tidak ingin berperang dengan AS. Alasan diplomatis apapun dari AS perihal pembatalan bukanlah sesuatu hal yang memalukan bagi harga diri AS justru dunia akan bersimpati terlebih jika AS menarik tentara dan peralatan perangnya dari teluk, dan kembali bersahabat dengan Iran seperti yg telah dilakukan pendahulunya Trump yaitu Obama, berdialog dalam kondisi damai dan bersahabat justru membuahkan lebih banyak hasil komitment positif nyata dan menguntungkan semua pihak tanpa kecuali…

  6.  

    Senjata amerika hanya sanksi kepada negara yg punya ketergantungan ke amerika, krna trump tdk menginginkn perang angkat senjata & hanya menginginkn perang dagang, krna amerika punya hutang yg makin menumpuk,
    Lagian jk trjd perang amerika mlwn iran? Sebagian anggota nato tdk akan ambil bagian,

    Tpi ada yg mengatakn perang amerika vs iran hanya perang sandiwara sj utk mnjaga langganan senjata amerika yaitu arab saudi yg mmng arab saudi dgn iran lg tdk brsahabat
    😆 😆