May 272018
 

Jet tempur multiperan generasi kelima Su-57 buatan Rusia. © Dmitry Terekhov via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Rusia dan China sama-sama mengembangkan jet tempur generasi kelima saat keduanya berjuang melawan dominasi Amerika dari sistem internasional. Namun, kedua kekuatan besar ini punya pendekatan berbeda untuk mengembangkan mesin generasi baru ini.

Seperti dilansir dari laman National Interest, perbedaan itu didorong sejumlah faktor antara lain termasuk persepsi dan persyaratan ancaman serta akses ke teknologi dan sumber daya keuangan.

Dalam hal kinerja kinematik secara keseluruhan, kemungkinan Su-57 Rusia merupakan pemain yang lebih unggul dibandingkan dengan J-20 China. Dengan kemampuan daya dorong vectoring tiga dimensi dan daya dorong yang banyak, Su-57 cenderung punya kemampuan manuver serangan sempurna dalam kecepatan rendah dan bahkan dengan mesin afterburning turbofan Saturn AL-41F1 saat ini, yang masing-masing mempunyai daya dorong 32.500 pon.

Jet tempur siluman Su-57 Rusia ini juga memiliki kinerja supersonik yang sangat baik, dengan beberapa tingkat kemampuan jelajah supersonik bahkan dengan mesin AL-41F1 saat ini.

Namun, setelah Su-57 menerima mesin Saturn izdeliye 30, diharapkan ini akan mampu memberikan sekitar 28.000 pon daya dorong kering serta 42.000 pon daya dorong afterburning, PAK-FA akan mampu mencapai kinerja kinematik, termasuk manuver dan jelajah supersonik setara dengan Lockheed Martin F-22 Raptor.

Menurut pensiunan pejabat militer dengan pengalaman tempur generasi kelima yang luas beberapa waktu lalu mengatakan bahwa “Kinerja cerdas Su-57 itu jelas terlihat untuk bersaing dengan F-22 Raptor”.

Sementara Su-57 memiliki desain aerodinamis yang sangat baik, menjadikan jet Rusia jauh lebih siluman daripada Chengdu J-20 China, apalagi bila dibandingkan jet siluman Amerika seperti F-22 atau F-35.

Jet tempur siluman generasi kelima Chengdu J-20 buatan China. © V587wiki via Wikimedia Commons

Baik J-20 maupun Su-57 ini secara khusus tak terdeteksi dibandingkan dengan pesawat tempur generasi kelima buatan Amerika, pesawat siluman China ini lebih menekankan pada pengurangan ukuran penampang radar daripada jet siluman Rusia.

Su-57 Rusia ini memiliki banyak hotspot penampang radar yang jelas termasuk sensor elektro-optiknya yang bulat, sambungan tepi terdepan yang dapat dipindah-pindahkan, di mana tepi flap bagian depan memenuhi bagian luar sayap, desain intake mesin dan sejumlah area lainnya. Singkatnya, Rusia secara sadar memilih untuk tak menegaskan desain siluman dalam Su-57.

Sebagai perbandingan, J-20 China tampaknya sangat bergantung pada teknologi F-22 dan F-35, membuatnya lebih banyak upaya terutama pengurangan penampang radar secara frontal.

Sementara beberapa analis membuat “argumen palsu” bahwa canards tidak kompatibel dengan “stealth”, Anda perlu tahu bahwa ada banyak konsep pesawat “stealth” Amerika dan demonstran teknologi yang telah menggunakan fitur aerodinamis seperti proposal Northrop Grumman untuk Naval Advanced Tactical Fighter dan juga Lockheed Martin Joint Advanced Strike Technology (JAST) yang akhirnya berevolusi menjadi F-35.

Telah dikatakan bahwa J-20 China memang memiliki beberapa “hotspot” penampang radar yang jelas, khususnya pada bagian belakang badan pesawat. Meskipun demikian, China telah memasukkan fitur “stealth” canggih seperti “faceting” pada konsep housing sensor penargetan elektro-optik/infra merah (EOTS) yang meminjam dari desain F-35.

Selain itu, J-20 China juga sama-sama bekerja untuk menyembunyikan sensor-sensor aperture terdistribusi (DAS) / sistem peringatan rudal (MWS) dengan cara yang mirip dengan desain F-22 dan F-35. Jet siluman buatan China juga menggabungkan “inlet” diverterless bergaya F-35, yang agak “mengorbankan” kinerja aerodinamis, tapi lebih kondusif untuk siluman dan kemudahan pembuatan serta pemeliharaan.

Secara keseluruhan, bentuk badan pesawat J-20 China jauh lebih kondusif untuk jadi siluman daripada desain pesawat tempur Su-57 Rusia.

Jet tempur siluman Su-57 buatan Rusia

Chengdu J-20 China ini mungkin berada jauh dibelakang Su-57 Rusia dalam hal kinerja kinematis, baik dalam hal kemampuan manuver atau pun kecepatan jelajah supersonik. Masalah yang dihadapi China adalah bahwa Beijing tidak memiliki mesin jet yang dapat secara memadai menggerakkan J-20.

Saat ini, J-20 tampaknya didukung oleh mesin Salyut AL-31FN buatan Rusia, yang bisa menyediakan masing-masing sekitar 32.500 pon daya dorong afterburning. Namun, beberapa laporan menunjukkan bahwa China telah melengkapi pesawat J-20 produksi awal dengan “thrust vektor” WS-10G yang dikembangkan China dari AL-31FN.

WS-15 lebih kuat lagi, dengan daya dorong 40.000 pon dan lebih sesuai saat ini sedang dalam pengembangan, tapi tidak dijelaskan kapan China dapat secara konsisten untuk memproduksi mesin itu secara massal.

Secara teoritis, dengan mesin barunya nanti, J-20 China harus dapat menjelajah secara supersonik, bahkan pada saat itu mungkin tidak akan memiliki kemampuan manuver seperti halnya Su-57 Rusia.

Dalam hal sensor, tidak jelas pesawat mana yang lebih maju namun yang pasti adalah bahwa Rusia dan China memiliki konsep operasi yang berbeda. Jet tempur Su-57 tidak pernah dirancang sebagai pesawat siluman murni dan ini memiliki suite sensor yang dirancang untuk menetralisir pesawat siluman Barat.

Rusia berharap sensor-sensor Su-57 yang mencakup radar array L-band N036L-1-01 akan memperingatkan pilotnya apabila berada di sekitar jet tempur siluman musuh seperti Raptor.

Pesawat siluman berukuran jet tempur taktis harus dioptimalkan untuk mengalahkan pita frekuensi tinggi seperti pita C, X dan Ku sebagai masalah fisika. Pesawat-pesawat tersebut muncul di radar yang beroperasi pada gelombang frekuensi yang lebih panjang seperti L-band, namun lintasannya tidak cukup tepat untuk melibatkan target dengan rudal.

Jet tempur siluman Chengdu J-20 dalam Zuhai Airshow 2016. © Alert5 via Wikimedia Commons

Namun, radar L-band yang merupakan bagian dari Radar Byelka N036 mempersempit area pencarian sehingga Su-57 dapat memindai volume ruang yang lebih kecil dengan radar AESA X-band N036-1-01 dan N036B-1-01. Radar ini ditambah lagi dengan sistem penargetan elektro-optik 101KS Atoll dan L402 Himalayas electronic countermeasure suite, akan membantu lebih lanjut memperbaiki lintasan dari radar L-band.

Idenya adalah bahwa pencarian terfokus oleh sensor Su-57 lainnya akan menghasilkan jalur kualitas senjata untuk melibatkan pejuang generasi kelima seperti F-22. Ini adalah teori yang bagus, tetapi jauh dari pasti bahwa itu akan berhasil dalam prakteknya.

Sementara J-20, bagaimanapun, mungkin tidak dirancang sebagai pejuang superioritas udara khusus seperti Su-57. Konsep operasinya tampaknya didasarkan pada ide-ide Amerika tentang cara mengoperasikan pesawat tempur generasi kelima.

Tidak banyak yang diketahui tentang spesifikasi dari avionik dan suite sensor J-20, tapi jet siluman China ini tampaknya menggabungkan sebuah radar AESA, EOTS dipasang di dagu pesawat, sistem kamera inframerah/elektro-optik (DAS) bundar 360 ° dan antena pasif untuk rangkaian pendukung elektronik canggih mirip dengan sistem AN/ASQ-239 pada F-35.

J-20 China juga tampaknya menggabungkan datalink canggih, avionik terintegrasi dan kokpit dengan tampilan yang mirip dengan yang ada pada F-35 AS. Memang J-20 China kemungkinan memiliki avionik yang secara umum sebanding dengan yang ditemukan pada F-22 dan F-35, namun tidak cukup mulus seperti buatan Amerika.

J-20 memiliki suite sensor yang mirip dengan F-35 karena mungkin dirancang terutama sebagai pesawat serangan jarak jauh yang dimaksudkan untuk mengancam pangkalan dan aset maritim Amerika di Pasifik.

Itu juga kemungkinan akan memiliki peran dalam mengganggu operasi udara Amerika selama masa perang dengan menyerang tanker pengisi bahan bakar udara AS dan aset udara seperti E-3 AWACS, E-8 JSTARS atau E2D Hawkeye dan pesawat pendukung lainnya dengan rudal udara-ke-udara jarak jauh menggunakan kombinasi kecepatan serta  kemampuan siluman.

Tampaknya J-20 China tidak dirancang untuk secara langsung berhadapan dengan jet tempur generasi kelima Amerika seperti F-22 atau F-35 melainkan digunakan hanya untuk membela diri.

Sebaliknya, Su-57 Rusia adalah mesin superioritas udara khusus yang dirancang untuk memburu pesawat tempur siluman Amerika seperti F-22 dan F-35, apakah itu berhasil atau tidak adalah pertanyaan lain.

Intinya adalah bahwa Rusia dan China memiliki persyaratan dan prioritas desain yang berbeda sehingga menyebabkan mereka untuk membuat pengorbanan yang berbeda ketika mengembangkan jet tempur generasi kelimanya masing-masing.

  19 Responses to “Siluman J-20 VS Su-57 Mematikan, Siapa Yang Unggul?”

  1.  

    masak teknologi kw mau di lawankan teknologi betulan ada2 sj.

  2.  

    konsep pespur su 57 dgn proyek mesin izdeliye 130 tanpa ab dgn menyemburkan energi 42 000 pon tanpa menghamburkan gelombang elektromagnetik sendiri & menyerap gelombang elektromagnetik dari luar yg mengenai su57, yg artinya jk target sudah diketahui maka su 57 tanpa ab akan mendekati target tanpa diketahui kemudian menyiapkan rudal jarak dekat atau menembak dgn peluru saja.

    klu dibandingkan dgn j20? mungkin j20 perlu diuji tiongkok dgn su 35

    hahhaahaaaa

  3.  

    j20, f35 & f22 kan blm ada konsepnya bagai mana cara mendetek pespur yg sama sama menggunakan ram aktif atau sama2 menggunakan slumun2

    hahhaahaaaaa

  4.  

    j20, f35 & f22 kan blm ada konsepnya bagai mana cara mendetek pespur yg sama sama menggunakan ram aktif atau sama2 menggunakan slumun2

    hahhaahaaaaa

  5.  

    Jd su57 unggul di fisik mesin
    Rabaan saya tuk elektroniknya saya lbh menjagokan j20..

    Skrg masalahnya di jarak tembak siapa yg lbh dulu terlihat di radar dan daya jangkau rudalll…

    Dugaan saya su57 yg kelock duluan
    Karena j20 datang dari samping dan belakang..

    Ha ha ha

    •  

      klo di artikelnya justru menjagokan J-20, krn lebih stealth drpd Su-57, itu dikarenakan lebih banyak konsep dan desain yg dicolong dr amrik ketimbang mengaplikasikan punya rusyah…

      Su-57 juga ditulis diatas kgk punya stealth yg memumpuni, tetapi punya mesin yg gahar. dr desain su-57 lebih mudah dideteksi dibanding j-20.

      •  

        Sepertinya anda baru baca sebagian 😆

        Tampaknya J-20 China tidak dirancang untuk secara langsung berhadapan dengan jet tempur generasi kelima Amerika seperti F-22 atau F-35 melainkan digunakan hanya untuk membela diri.
        Sebaliknya, Su-57 Rusia adalah mesin superioritas udara khusus yang dirancang untuk memburu pesawat tempur siluman Amerika seperti F-22 dan F-35, apakah itu berhasil atau tidak adalah pertanyaan lain.

        Itu artikelnya membahas pemburu pespur siluman lho…

        •  

          anda memang aneh, tidak membaca judul, dan isi artikel atau ada lebih 6 buah paragraf menyajikan J-20 lebih mengikuti desain pespur barat sprt F-22 dan F-35.

          baca saja semuanya, nanti juga paham, lagipula sumbernya adalah NI amrik yg lebih condong ke berpihakan kpd amrik.

          •  

            Berarti anda gak paham tentang NI klo begitu, disana itu ada beberapa rubrik, dan salah satunya adalah “skeptis”… mungkin anda perlu pelajari apa arti kata skeptis dan membaca langsung artikel dr rubrik tersebut 😀

  6.  

    Ndak Tau Saya, Mungkin F-35

  7.  

    Cheng?u J-20 designnya eneh lebih ke pesawat pencegat bukan super manufer seperti su 57..klo mau bersaing J-20 ditingkatkan mesinnya dengan mesin domfeng baru setara dengan F22 dalam mimpi Loe hahhahhahha.

  8.  

    Klu mau bukti konkrit tgl diadu aja lgsg duel udara gak pake duel diatas kertas dan adu bacot, tapi masalahnya mau gak China, Rusia dan AS adu tanding.he3.

  9.  

    Ini performance J-20

    https://youtu.be/HNGRdgXg7VA

  10.  

    Su-57 vs F-22 Raptor

    https://youtu.be/x_WWhl_EGAQ

  11.  

    Logika Gampangnya Itu J-20 Basicnya Dari Mig-1.44 Yg Dibeli Chino Blueprintnya Dari Mikoyan Dan Jg Cuma Ditambah Beberapa Fitur Biar Bisa Mengikuti Perkembangan Jaman Dan Menyempurnakan Beberapa Kelemahan Dari Basic Awalnya Dan Pasti Rusia Sudah Tau Konsekuensinya Sebab Dan Akibat Sekaligus Sudah Tau Cara Mengantisipasinya.

  12.  

    Yang pasti itu su 57 jika dibidik maka yg mmbidik akan dibidik balik dgn manuver su 57 dgn energi yg dimilikinya tanpa ab dgn tv 3 dimensi mendekati target tanpa diketahui.

    Ini lah konsep ketika sluman ketemu siluman yg akan mendeteksi slumun walau ramnya aktif

    Hahhaahaaaa

  13.  

    Su 57 Sudah diajak mondar mandir di suriah sedangkan f22, f35, j20 takut melintas disana, arti nya su 57 lebih bagus, gitu aja kok repot

    😀

    •  

      lah gimana nggak atuutt..baru muter sbntaran..udah ke lock sama payung S-family..tambah lagi ada su-family ngeronda teruss..sluman slumun slimin ..jadinya sleman..xixixixii

 Leave a Reply