Sistem Rudal S-350E Vityaz, Murah dan All in One

S-350E_Vityaz (wikipedia)

Kubinka – Rusia tahun depan akan menawarkan sistem rudal anti-pesawat terbaru (SAMs) S-350E “Vityaz”, yang dikembangkan dengan partisipasi Korea Selatan. Sistem ini lebih kompak dan lebih murah daripada S-400, tapi memiliki semua kemampuan S-300 dan pada saat yang sama dapat mandiri (stand alone) untuk diri mereka sendiri dalam pertempuran jarak dekat tanpa pelapis tambahan oleh “Shield”. Para ahli memprediksi bahwa setelah selesainya pengujian dan adopsi “Vityazi”, sistem ini akan menekan penjualan sistem “Buk” family di pasar luar negeri.

Almaz-Antey menghadirkan versi ekspor dari kompleks pertahanan udara domestik S-350 Vityaz di forum Army-2017, yang berakhir 27/8/2017. Wakil Direktur Jenderal Urusan Ekonomi Luar Negeri Vyacheslav Dzirkaln mengatakan, bermaksud untuk menyelesaikan uji coba negara SAM ini. Kini spesialis perusahaan mendapatkan statistik tentang peluncuran tempur dengan intersepsi target sebenarnya dalam berbagai kondisi. Secara paralel, tiga rudal baru anti-pesawat terbang untuk kompleks ini hampir selesai.

Saat mengembangkan sistem rudal S-350, pengalaman yang didapat dari pengembangan rudal anti-pesawat RM-SAM untuk Korea Selatan, telah digunakan. Secara khusus, spesialis Rusia mendapatkan akses ke teknologi asing dan basis dasar. Kompleks sistem rudal Korea dalam arsitekturnya hampir identik dengan “Vityaz” dan menggunakan radar yang sama, namun orang Korea memiliki rudal dan peluncur sendiri.

Untuk memastikan bahwa cadangan tidak terbuang, sistem domestik diciptakan, kekompakan dan fleksibilitas yang dengan cepat dihargai oleh para pelaut. Armada tersebut memerintahkan sebuah sistem rudal anti-pesawat yang membawa kapal yang disebut Polimen-Redut, yang ditujukan untuk instalasi pada kapal fregat dari zona laut yang jauh.

Sistem “Vityaz” yang berbasis di darat dirancang untuk bjek pertahanan udara – penjaga markas, pusat administrasi, pabrik. Sistem ini tidak menembak saat bergerak, tapi waktu penyebarannya hanya lima menit. Ia bisa meladeni target aerodinamis, rudal pesawat terbang atau jelajah, pada jarak 60 km dan pada ketinggian 10 m sampai 30 km. Target rudal balistik dapat dihancurkan pada jarak hingga 30 km dan ketinggian hingga 25 km.

S-350E_Vityaz (wikipedia)

Dalam konfigurasi dasar, “Vityaz” terdiri dari pos kontrol tempur, radar multifungsi 50?6? dan peluncur. Semua ini dipasang pada chassis beroda yang dapat melintasi medan berat. Kelebihan S-350 adalah kekompakannya dan sejumlah besar rudal pada satu peluncur – 12. Selain itu, instalasi semacam itu dalam satu divisi bisa sampai delapan.

Selain itu, “Vityaz” tidak membutuhkan penutup, karena dia sendiri bisa mengatasi segala cara serangan udara. Untuk melakukan ini, ia memiliki tiga jenis rudal – kisaran kecil, medium dan intermediate. Pada saat yang sama, kompleks tersebut dapat menargetkan hingga 32 rudal (di hadapan radar kedua). Untuk menjamin keamanan perhitungan, direncanakan untuk menempatkan unsur-unsur kompleks rudal ini pada jarak dua kilometer, antara satu kompleks dengan yang lain.

Operasional tempur S-350E – hanya tiga orang. Pekerjaan itu benar-benar otomatis. Perhitungan hanya mempersiapkan SAM untuk pekerjaan dan mengendalikan jalannya pertempuran, yang mengurangi persyaratan untuk tingkat pelatihan kru.

“Vityaz” bisa sangat menarik bagi pelanggan asing. Karena melebihi karakteristik kompleks S-300 yang populer. Dan dalam kasus ini, satu SAM benar-benar memberikan penciptaan pertahanan udara secara keseluruhan.

Andrei Frolov, pemimpin redaksi majalah “Export of Arms” mengatakan kepada Izvestia bahwa setelah selesainya uji coba negara dan adopsi senjata, Vityaz bisa menjadi komoditas yang diinginkan bagi pembeli asing dan akan bersaing dengan kompleks keluarga Buk.

“The Knight” adalah kompleks baru yang fundamental, bukan modernisasi sistem Soviet. S-350E bahkan melampaui Buk-M3, “kata ahli tersebut. – Selain itu, sistem ini jelas akan lebih murah daripada S -400. Semua ini bisa menarik pembeli serius.

Menurut Andrei Frolov, “Vityaz” mungkin dimintai negara-negara yang takut akan serangan dengan menggunakan pesawat tak berawak, rudal jelajah, namun memiliki dana terbatas.

“Pembeli akan menerima kompleks pertahanan jarak menengah dan pendek yang kompak dengan kemampuan pertahanan rudal,” kata spesialis tersebut. – Ini relevan untuk negara-negara yang ingin menciptakan sistem pertahanan rudal pertahanan udara penuh dan untuk menghindari pengeluaran besar. Pembeli bisa jadi India, Aljazair, Armenia, Vietnam dan negara-negara Timur Tengah yang tidak memiliki uang untuk S-400.

Perkembangan Vityaz S-350 dimulai pada tahun 2007 ketika ada kebutuhan untuk SAM baru untuk pasukan darat dan Angkatan Laut. Untuk pertama kalinya sistem tersebut diperlihatkan ke publik pada 2013. Namun, karena kesulitan dalam pengembangan rudal baru, penyampaian kompleks tersebut sempat tertunda.(IZ.ru).

Tinggalkan komentar