Jul 222019
 

doc. Unit 26th Marine Expeditionary AS di Selat Hormuz. (@ Cpl. Joshua Brown – commons.wikimedia)

Pentagon, Jakartagreater.com  –  Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran pada hari Jumat,19-7-2019 mengatakan bahwa mereka telah menangkap tanker minyak berbendera Inggris Stena Impero di Selat Hormuz.

Amerika Serikat akan mengambil keuntungan dari kejengkelan situasi di Selat Hormuz untuk memperkuat kehadiran militernya di kawasan itu, kata Ketua Komite Urusan Internasional Dewan Federasi Majelis Federal Federasi Rusia, Konstantin Kosachev, dirilis Sputniknews.com, 20-7-2019.

“Sudah jelas siapa sebenarnya yang akan mengambil keuntungan dari memperburuknya situasi di Selat Hormuz dan di Timur Tengah secara keseluruhan:  baru saja menyetujui pemindahan pasukan ke Arab Saudi. Amerika Serikat juga mengumumkan pengembangan operasi internasional untuk melindungi pengiriman di Timur Tengah wilayah Teluk “, tulis Kosachev di Facebook.

Anggota parlemen Rusia ini mencatat bahwa Pentagon berencana untuk mempersiapkan operasi maritim internasional, yang dijuluki “Guardian”, untuk memastikan keamanan di saluran air utama di Timur Tengah.

“Fakta bahwa perkembangannya diumumkan dengan cepat menegaskan asumsi bahwa Amerika Serikat hanya menunggu alasan untuk memperkuat kehadiran militernya di wilayah itu dan mereka menunggu,” tegas Kosachev.

Kapal tanker minyak berbendera Inggris, Stena Imperio, ditahan oleh militer Iran pada hari Jumat 19-7-2019 saat melewati Selat Hormuz sewaktu berada di perairan internasional. Menurut pemilik kapal kargo Stena Bulk, ada 23 kru di atas kapal yang disita. Namun menurut militer Iran, kapal tanker itu melanggar peraturan maritim internasional ketika melintasi Selat Hormuz di Teluk Persia.

Menteri Luar Negeri Inggris Jeremy Hunt menyebut situasi itu “tidak dapat diterima”, menambahkan bahwa ia “sangat prihatin” dengan tindakan yang dilakukan oleh negara Iran di Selat Hormuz.

Pada tanggal 4 Juli 2019, otoritas Marinir dan Gibraltar Inggris menahan kapal super Grace 1 karena dituduh mengangkut minyak mentah ke Suriah. Menurut Ketua Menteri Gibraltar Fabian Picardo, langkah-langkah tersebut diambil karena “informasi yang memberi alasan masuk akal bagi pemerintah Gibraltar untuk menganggap bahwa Grace 1 bertindak menentang sanksi UE terhadap Suriah.”

Pada gilirannya, Iran membantah semua tuduhan. Situasi keamanan di Teluk Persia dan daerah sekitarnya terus memburuk selama beberapa bulan terakhir. Pada Mei, 4 kapal tanker minyak menjadi sasaran serangan sabotase di lepas pantai UEA.  Pada Juni 2019, dua lagi tanker minyak dilanda ledakan di Selat Hormuz, yang menghubungkan Teluk Oman dengan Teluk Persia.

Tak lama setelah itu, IRGC mengklaim telah menjatuhkan pesawat pengintai AS di wilayah udara di atas provinsi Hormozgan di pesisir. Komando Pusat AS mengatakan bahwa Drone telah beroperasi dan ditembak jatuh ketika transit wilayah udara internasional di Selat Hormuz.

Bagikan: