Soal PLTN, Rusia Tunggu Indonesia Siap

53
91
Energi nuklir sipil  (Foto: Reuters)
Energi nuklir sipil (Foto: Reuters)

Jakarta – Dalam konferensi pers yang digelar di kediaman Duta Besar Federasi Rusia untuk Indonesia, Mikhail Galuzin menyebutkan pihaknya tak bisa mengomentari penolakan tawaran pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir di Indonesia.

“Itu hak pemerintah Indonesia,” kata Galuzin (19/1/2015).

Namun, Galuzin menyebutkan bahwa Rusia akan selalu siap membantu saat Indonesia telah merasa membutuhkan kehadiran Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir. “Kapan pun Indonesia siap, kami akan selalu ada. Tentu kami juga dapat menjamin keamanan operasional PLTN tersebut, mengingat kami sangat berpengalaman di bidang nuklir,” terang sang duta besar.

Seperti dikutip oleh Kompas.com, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Sofyan Djalil menyatakan pemerintah Indonesia menolak tawaran dari Rusia untuk mengembangkan pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN). Menurut Sofyan, sumber energi tenaga nuklir masih mengundang pro-kontra di Indonesia. “Pihak Rusia mengusulkan proyek kapasitas listrik nuklir. Saya bilang itu masih jauh, kita belum memikirkan hal itu,” kata Sofyan, Senin (22/12).

Rusia sendiri telah memiliki teknologi yang sangat baik di bidang nuklir dan telah membantu pembangunan PLTN di berbagai negara. Belum lama ini, Rusia telah menandatangani kontrak pembangunan PLTN di India dan Vietnam untuk meningkatkan kerja sama penggunaan nuklir secara damai.

Sementara, meski dinyatakan belum siap, rencana pembangunan PLTN di Indonesia telah tertuang dalam UU Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025. Berdasarkan UU tersebut, pada 2019 Indonesia harus sudah memiliki PLTN. (RBTH Indonesia).

53 KOMENTAR

    • Diartikel sebelum artikel ini lg panas, melebihi panasnya kantor pak B dan pak B..,
      Komen disini aja..agak dingin..

      Komen apa yaa.., mmm..rusia strong aja dweehh..

      Buat Masha kalo udah besar main ke Indonesia doonk, tolong bawain nuklir 4 biji ajaaa..biar bisa ditaruh di timur 2 biji..dan di barat 2 biji..

    • percuma ditawarin kalo ngak ada totnya,
      india, china, vietnam saja beli ks dri rusia banyak, ngak dikasih tot,
      apalagi kita yang cuma mau beli 2-3 unit.
      dan su 35 nanggung bro, lebih baik pakfa langsung tapi belinya di tahun 2020 atau mef fase 3, ok.
      kalo sekarang gripen aja, dan pt di buka asembly line buat kawasan, itu lebih bagus.

        • mana yang di kasih tot, tu kilo yang dipake semua oleh india, china, ama vietnam semuanya dibuat di st. petersburg bro, mana yang loe sebut ada totnya.
          su 35 gwe suka, tapi kalo beli cuman 1 sk juga percuma, ngak bakalan diberi tot, coba loe pikir, kalo loe jadi rusia, apa loe mau beri tot, bila cuman 1 sk yang dibeli????
          ya maaf gwe beda ama loe, gwe kepengen negeri kita juga bisa buat fighter bro, ngak cuman beli.
          alesan gwe pilih gripen, ya karena udah ada contohnya, pengen tau contohnya brasil bro, mereka buat assembly line di embraer dari kesepakatan totnya,
          pt di pun juga ngak kalah ama embraer.

    • kalo kita pada tahun 2019 harus punya pltn, kenapa ngak dibangun 10 tahun sebelumnya, pada tahun 2009 gitu, UU nya lo terbitnya tahun 2007, kenapa ngak di realisasikan secepatnya pada waktu itu, ada jangka waktu 7 tahun dimasa pak sby untuk bangun tu pltn, lha pemerintah sekarang jadi klabakan kan cuman ada waktu 5 tahun tuk membangun tu pltn.
      jadi rakyatnya yang bisanya cuman nuntut, berpikiran negatif terus ama pemerintahan yang sekarang soal pembuatan pltn,
      gue juga suka kalo kita punya kita pltn, yang menandakan bahwa negara kita juga punya pltn ngak cuman negara sebelah, tapi banyak masyarakat yang menolak di tempat yang mau dibangun pltn, yang harus disadarkan itu, masyarakat yang menolak itu.
      jangan berpikiran negatif terus ta sama pemerintah, mereka tu juga sudah bekerja keras mas bro…

  1. Menolak krn pro kontra tp 4 tahun lg sudah harus punya PLTN.
    Apa pembangunan PLTN bisa jadi dlm waktu 4 tahun?.
    Alasan pro kontra tersebut apa sudah mewakili seluruh rakyat, atau hanya mewakili golongan tertentu saja yg mengatas namakan rakyat, ataukah karena Negara Rusia yg menawari bkn dari Negara Amerika?.
    Kalau memang mau membangun dgn wawasan 50 sampau 100 tahunan kedepan, sepertinya kok tong kosong nyaring bunyinya.

  2. Selamat pagi warjager..penolakan sebagian masyarakat pd pltn mgkn krn informasi yg salah ato kurang ttg nuklir..andai kemudian indonesia pny pltn mgkn TDL turun perekonomian meningkat dan masyarakat yg kontra jd setuju..pengalaman sy wkt tinggal dijepang selama 3th tidak prnh mati listrik dan bbm jg tdk naik selama 3th..dan yg mgkn jg bs berkurang adalah orang”yg minta jatah pd penjual minyak dan batubara utk pemangkit liistrik saat ini

  3. Dah yg aman pake panas bumi aja…….
    Ga pake ribet……..
    Sumber daya alam melimpah kayak gitu ko ga dimanfaatkan nuklir di serpong aja uda yg kecil2 aja …….sekalian buat sumbu roket ga usah buat pltn …….buat pertanian ama kedokteran malah lebih bijak
    Yg penting aman ……

  4. UU tlh dibuat. Batas wktnya sdh ditentukan, yaitu smp 2019 hrs punya PLTN.
    Jadi presiden diera skrg ini yg hrs membangunnya, klu tdk dia bersalah. Ingatlah! Rakyat tdk suka terhadap presiden yg tdk mau patuh terhadap UU.
    Mmg sih tdk dihrskn lgsg punya PLTN besar. Artinya membangun PLTN yg berkapasitas 1000 MW jg sdh memenuhi UU.
    Majulah Indonesia!

  5. UU tlh dibuat. Batas wktnya sdh ditentukan, yaitu smp 2019 hrs punya PLTN.
    Jadi presiden diera skrg ini yg hrs membangunnya, klu tdk dia bersalah. Ingatlah! Rakyat tdk suka terhadap presiden yg tdk mau patuh terhadap UU.
    Mmg sih tdk dihrskn lgsg punya PLTN besar. Artinya membangun PLTN yg berkapasitas 1000 MW jg sdh memenuhi tuntutan UU.
    Majulah Indonesia!

  6. Bung riayadi@ dari artikel mau baca debalik jg saya g nemu tuh kata pemerintah kita takut ngambil resiko ,n mslah terleasisasikan hee banyak banyak saja maen ke pln pasti bakalan terkejut menndengar brapa jumlah pembangkit listrik yang bru dibuat mulai dari zaman pak SBY sampe skarang. . .

  7. Krisis energi, industri didaerah tidak bisa bergerak. Selamat datang kehancuran. Kita butuh pemimpin yg berani punya misi dan visi jauh kedepan (100 th kedepan) utk anak cucu kita. Sudah selayaknya di coba vietnam saja yg negaranya morat marit berani, karena pemimpin mereka punya misi, selamat datang ketertinggalan.

  8. Para pemimpin bngsa Indonesia slalu plin-plan.,tnaga dn waktu habis hanya untuk Perdebatan yg ga ada ujungnya., Sebentar setuju lain waktu menolak., sementara jaman trus berputar.,energi nuklir utk kebutuhan listrik sdh umum., ga usah paranoi..,Emboh maneh klo paranoid ga bisa dapat duit lgi dari proyek”yg biasa mreka nikmati slama ini,

  9. Seharusnya yang bidang/lembaga menguasai hajat hidup orang banyak

    DIMILIKI 100% OLEH NEGARA DARI SEKTOR HULU dan HILIR,

    DALAM UUD 1945
    Penjelasan pasal 33 menyebutkan bahwa “dalam pasal 33 tercantum dasar demokrasi ekonomi, produksi dikerjakan oleh semua, untuk semua dibawah pimpinan atau penilikan anggota-anggota masyarakat. Kemakmuran masyarakat-lah yang diutamakan, bukan kemakmuran orang seorang”. Selanjutnya dikatakan bahwa “Bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung dalam bumi adalah pokok-pokok kemakmuran rakyat. Sebab itu harus dikuasai oleh Negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat”.

  10. heran hari gini masih ada aj yg gk paham atau memang hater sama pemerintah,,
    Kan sudah d jelaskan pemerintah lewat media:
    1. bangun PLTN butuh waktu 8-9 tahun
    2 .bangun PLTU,PLTA,LISTRIK PANAS BUMI hanya butuh waktu 4-5 tahun
    Maka pemerintah ambil opsi yg kedua.karna sekarang negara dalam keadaan darurat listrik….
    Mikir….

  11. Bngun nuklir dong.. kalo saya pribadi ya.. bangun aja nuklir soalnya negara kita membutuhkan energi yang banyak.. kalo tar negara tetanga seperti malaysia bisa bangun nuklir trus dia buat masalah trus ancem indonesiapake bomnuklir kan brabe jdnya..terkucilkan lagilah indonesia..