Sep 072018
 

Jet tempur F-16D Angkatan Udara Kerajaan Saudi bersiap untuk lepas landas © Dave 1185 via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Pemerintah Spanyol pada hari Senin mengumumkan bahwa pihaknya telah membatalkan kesepakatan dengan Arab Saudi untuk memasok 400 unit bom presisi dan segera mengembalikan uang € 9,2 juta yang dibayarkan oleh Riyadh, seperti dilansir dari El Mundo.

Keputusan tersebut diambil oleh pemerintah Spanyol ditengah-tengah kekhawatiran bahwa bom itu dapat digunakan untuk menargetkan warga sipil dalam kampanye pemboman yang dipimpin Saudi dalam perang Yaman.

Serangan pada tanggal 9 Agustus terhadap sebuah bus yang membawa pelajar di Yaman, telah menewaskan 51 orang termasuk 40 anak-anak, yang mendorong Menteri Pertahanan Spanyol Margarita Robles untuk meninjau semua kesepakatan senjata dengan kerajaan Arab Saudi. Dan pembatalan kontrak penjualan bom adalah sebagai tahap pertama dari proses revisi tersebut.

Spanyol adalah eksportir senjata keempat terbesar untuk rezim Saudi. Dalam salah satu kontrak terbaru, perusahaan galangan kapal milik negara Spanyol, Navantia, telah menandatangani pula kesepakatan senilai € 1,8 miliar untuk menjual 5 kapal perang kecil ke Arab Saudi.

Kesepakatan itu ditandatangani pada bulan April 2018 silam oleh Pangeran Mahkota Saudi dan Menteri Pertahanan Mohammed bin Salman setelah pertemuannya dengan rekannya di Spanyol Cospedal di Madrid.

Keputusan dari Menhan Spanyol untuk menghentikan kesepakatan senjata yang telah di teken sebelumnya dengan Kerajaan Saudi, akan membuka pintu bagi kemungkinan bahwa Spanyol akan bergabung dengan negara-negara seperti Swedia, Kanada, Finlandia, Norwegia, Belgia atau Jerman, yang telah menangguhkan ekspor senjata mereka kepada pasukan koalisi yang dipimpin Arab Saudi.

Amnesti Internasional telah menyebutkan bahwa antara tahun 2015-2017, Spanyol mengekspor peralatan militer senilai € 1,2 miliar euro kepada pasukan koalisi yang berperang di Yaman yang mencakup UEA, Mesir dan Bahrain.

“Ada bukti luas bahwa senjata yang tidak bertanggung jawab mengalir ke koalisi pimpinan Arab Saudi telah mengakibatkan kerugian besar bagi warga sipil Yaman”, sebut laporan Amnesti Internasional.

Tetapi peristiwa tersebut tidak menghalangi Amerika Serikat, Inggris dan negara-negara lain, termasuk Prancis, Spanyol dan Italia, dari melanjutkan transfer senjata bernilai miliaran dolar. Sebagaimana kehidupan sipil yang hancur, ini membuat ejekan dari Perjanjian Perdagangan Senjata global, menurut laporan terbaru oleh Amnesti Internasional.

Arab Saudi dan sekutu-sekutunya telah melancarkan perang di Yaman pada Maret 2015 untuk mendirikan ulang pemerintahan sebelumnya yang bersekutu dengan Riyadh. Agresi militer pun sejauh ini telah menewaskan lebih dari 14.000 orang Yaman dan membuat jutaan orang lainnya di ambang kelaparan. Ini juga menyebabkan wabah mematikan seperti kolera.

Sementara itu, Perwakilan Tetap Arab Saudi untuk Duta Besar PBB Abdullah Al-Mouallimi mengatakan di New York bahwa tindakan militer yang sah telah diambil pada hari Kamis 9 Agustus ketika para pemimpin Houthi menjadi sasaran di kantor Saada.

Al-Mouallimi seperti dikutip oleh Saudi Gazzette bahwa para pemimpin Houthi yang ditargetkan bertanggung jawab untuk merekrut dan melatih anak-anak muda dan mengirimkan mereka ke medan perang. Aksi militer juga menargetkan salah satu pelatih senjata yang paling terkemuka dan seorang pelatih sniper.

Berbagi

  2 Responses to “Spanyol Batal Menjual Senjata ke Arab Saudi”

  1.  

    Beli saja dari China….
    Atau yang lain…
    Kalau anggota NATO bersikap seperti itu kepada Saudi Arabia….tentunya Tidak kaget….

  2.  

    nsnti yh.mbatslkan perjsnjian juga akannrugi sendiri.
    bagi saudi arab us tinggal beli lagi di tempat lain.
    dan pasti akan di catat sp sj yg pernah membatslksn janji pasti nanti alan di catat dlm buku pitih arsb saudi

 Leave a Reply