Mar 232018
 

Latihan SPEAR IRON 2018, Paskhas TNI AU dengan CCT Special Force AS. (photo: TNI AU)

Manado – Diskenariokan “Sebuah pesawat tempur kita tertembak dan jatuh di daerah musuh, (Tompaso Minahasa) dalam sebuah operasi tempur“. Pilot sempat keluar dari pesawat menggunakan kursi lontar (Ejection seat) sesaat sebelum pesawatnya hancur menghantam bumi.

Setelah mendapat laporan dan berkoordinasi dengan Pimpinan maka segera dibentuk tim penyelamat gabungan antara Paskhas TNI AU dan CCT Special Force dari Amerika Serikat untuk mencari dan menyelamatkan personil dan materil yang ikut jatuh bersama pesawat agar jangan sampai jatuh ke tangan musuh.

Untuk itu, pada Selasa, 21 Maret 2018, malam hari pukul 19.00 Wita segera tim gabungaan Paskhas TNI AU dan CCT Spesial Force, di terjunkan di area Drop Zone menggunakan pesawat CN-295 di Tompaso, Minahasa. Setelah mendarat dalam keadaan senyap dan aman, tim melakukan kompas malam dan melanjutkan pencarian pesawat dan pilot yang jatuh di daerah musuh.

Setelah menemukan korban pilot, tim selanjutnya mengevakuasi ke daerah aman di luar garis musuh (safe zone). Selanjutnya pada pagi hari, tim gabungan mengarahkan dan menuntun pesawat tempur F-16 US Air Force dan TNI AU, untuk melancarkan penembakan dan membombardir daerah musuh.

Tim Gabungan melaksanakan operasi dengan mendatangkan Helikopter EC-725 untuk mengevakuasi pilot ke daerah aman di home base. Demikian sekilas skenario yang dilaksanakan dalam Latihan bersama antara PASKHAS TNI AU dan CCT Special Force dari Amerika Serikat, bersandi “SPEAR IRON 2018“ di Lanud Sam Ratulangi, Manado, Sulawesi Utara, yang dirilis situs TNI AU.

Latihan bersama antara TNI AU dan US PACAF ini dimulai sejak tanggal 12 Maret sampai dengan 23 Maret 2018. Latihan penerjunan malam yang dilaksanakan di daerah Tompaso Minahasa ini mendapat apresiasi dan perhatian dari masyarakat sekitarnya.

Masyarakat berbondong – bondong ingin menyaksikan operasi penerjunan di malam hari yang hampir tidak pernah di lakukan sebelumnya di daerah ini. Dalam latihan ini di terjunkan dari paskhas TNI AU sebanyak 15 personil sedangkan dari CCT special Force sebanyak 9 personil. Latihan berahir pada siang harinya pukul 10.00 Wita.

Kegiatan latihan ini turut didukung oleh pemerintah setempat, baik kepala desa, camat, unsur satuan samping dari Koramil Kakas, pihak kepolisian dan dinas kesehatan Minahasa.

Bagikan :

  4 Responses to “Spear Iron 2018: Latihan Paskhas dan CCT Special Force”

  1.  

    Tahniah atas exercisenya

  2.  

    RI-AS selalu berkelanjutan latmanya ya? Kira2 kapan melakukan hal yg sama dgn negara yg berseberangan dgn AS seperti Rusia dan China kan kita non blok harus berimbang jg porsi latihannya, kira2 apa reaksi AS ya?he3

  3.  

    .. paskhas membuka diri

 Leave a Reply