Jan 102016
 
Tejas India

Tejas India

Jet tempur ringan India, Tejas mungkin tidak pernah menembakkan tembakan kemarahan ke lawannya dari Pakistan, JF-17 Thunder. Namun, kedua jet tempur itu akan bertemu di Bahrain International Air Show 2016. Untuk itu jet tempur Tejas India ini akan melipatgandakan kemampuannya dalam aerobatik, di hadapan JF-17 Thunder yang juga akan berada di Bahrain International Air Show. Mengapa harus mengusung seluruh kemampuannya, karena orang orang akan mengukur dan menakar kemampuan dari kedua pesawat ini, saat demo aerobatik nanti.

Tim Tejas datang ke Bahrain, ditujukan untuk mengesankan para ahli dalam debut internasionalnya. Badan Pembangunan Aeronautika India, yang mengawasi pengembangan Tejas, telah mengumpulkan detil terbang rutin Tejas, yang “secara signifikan melampaui setiap penampilan aerobatik tempur yang disajikan sebelumnya.”

“Sejauh ini, kami selalu terbang dengan margin keamanan yang besar. Di Bahrain nanti, kami akan menunjukkan kepada penonton apa yang benar-benar dapat dilakukan Tejas, berapa banyak energi tempur yang dimiliki”, kata seorang pejabat India terkait erat dengan persiapan.

“Pada Bahrain International Air Show akan diuji batas vertical climbs, high-speed runs, tight turns dan kemampuannya dalam terbang pelan.

Dalam uji penerbangan baru-baru ini, Tejas melakukan manuver 8G bergantian, atraksi di Bahrain nanti akan mencakup dua gerakan 8G di depan penonton. “Kami tidak bermaksud kembali ke India dengan merasa kita tidak bisa berbuat lebih banyak. Kami akan membuatnya bernilai,” kata pejabat India.

Dua pesawat Tejas akan terbang ke Bahrain untuk pertunjukan udara pada 21-23 Januari 2016. Mereka beragkat, bersama dengan tiga pilot, yang berada di pangkalan udara di Gujarat. Mereka berlatih rutin dalam kondisi permukaan laut mirip dengan Bahrain. Pada pertengahan Januari, mereka akan terbang ke Muscat, dan kemudian ke Bahrain.

Tejas, bagaimanapun, akan menyajikan “demonstrasi produk”, yang menampilkan kepada pelanggan aspek kinerja yang membuatnya menjadi pesawat tempur yang baik – seperti kemampuan untuk mendaki dengan cepat dan berbelok dengan cepat.

“Produk demonstrasi’ harus menerjemahkan kemampuan statistik menjadi kinerja terbang yang sebenarnya yang membuat dampak pada pelanggan potensial”, ujar veteran pilot India.

Pilot Tejas akan menanggung stres selama beberapa minggu. “Tejas sering dikritik karena terlalu berat. Tapi itu juga membuat pesawat memiliki struktural yang kuat, dengan banyak kekuatan cadangan untuk mendorong kinerja pesawat,” kata seorang veteran uji coba Tejas.

 Tejas MK-1 India

Tejas MK-1 India

“Perusahaan kedirgantaraan besar seperti Boeing, Lockheed Martin dan Dassault memiliki tim media sendiri, yang membuat produk berkualitas tinggi, rekaman profesional pertunjukan pesawat mereka. India masih cacat dalam hal ini”, ujar seorang pejabat.

JF-17 Thunder yang sudah melengkapi tiga skuadron Angkatan Udara Pakistan (PAF), menikmati kepemimpinannya dalam beberapa tahun mengalahkan Tejas. Sejumlah laporan pers menunjukkan bahwa Sri Lanka telah berniat untuk membeli pesawat tempur Paksitan tersebut, meskipun Colombo membantahnya.

JF-17 juga lebih terlihat secara internasional. Debut pertamanya pada tahun 2010 di layar statis di Farnborough Air Show, Inggris, dan telah diterbangkan di beberapa pameran udara, terakhir di Paris di Juli 2015.

Namun, Tejas generasi keempat adalah teknologi yang lebih tinggi dari JF-17 generasi ketiga. Dibangun dari bahan komposit, Tejas lebih bermanuver, memiliki avionik yang lebih baik dan dapat membawa lebih banyak bahan bakar dan senjata. Akhirnya, bagaimanapun, pelanggan mencari produk dan pengiriman yang terjamin, dan faktanya JF-17 masih berada di depan. Pabrik Kamra Pakistan telah menyerahkan 66 pesawat tempur ke PAF, dirakit bersama sebagian besar komponen dari China. Sementara Hindustan Aeronautics Ltd hanya mengirim satu pesawat Tejas untuk Angkatan Udara India.

Business-standard.com

  10 Responses to “Strategi India Memasarkan Pesawat Tempur Tejas”

  1. Hmm semoga laku dah nih pesawat buatan India.

  2. India lagi…

  3. Mmm….

  4. Kita Tunggu Saja, Siapa Yang Kelak Bakal Laris Di Pasaran, Apakah JF 17 Pakistan ? Atau TEJAS India ? Mungkin Hanya Waktu Yang Bisa Menjawabnya

    • IFX juga ikutan ngeramein pasar Bung, hheee

      • Tejas, bukti nyata minimnya konsep dan perencanaan, eksekusi nya menjadi kurang bagus.
        Tergesa-gesa di tahap konsep dan perencanaan menyebabkan tergerusnya teknologi dan kemungkinan pengembangan berbanding dengan waktu pengerjaannya.
        Beberapa yg pesimistis dengan KFX/IFX terutama masalah lamanya tahap konsep dan perencanaannya, dapat berkaca pada kasusnya Tejas ini.
        CMIIW

        • Tergesa-gesa? Tejas itu perencanaannya udah dari tahun 1990 bung. Prototype pertamanya mulai terbang tahun 2001, sampe akhirnya difinalisasi sekarang tahun 2015. Jadi udah ada rentang 25 tahun dalam pengembangan.

  5. Tanpa thrust vector tanpa canard wing = kurang manuverr

  6. kayaknya sih nih pesawat masih banyak kekurangan, tapi salut buat kemandiriannya.

  7. Mununggu IFX bisa terbang dan show di pameran spt ini.

 Leave a Reply