Agu 262018
 

Stratolaunch. (Stratolaunch -Facebook)

Jakartagreater.com – Sebuah proyek Stratolaunch selama 7 tahun telah dirancang untuk meluncurkan satelit ke luar angkasa namun pesawat itu dilaporkan bisa membuktikan dirinya berguna bagi komunitas intelijen, dirilis Sputniknews.com, Jumat, 24-08-2018.

Pada Agustus 2018, 20 perusahaan yang berbasis di AS Stratolaunch menerbitkan pernyataan yang menjadwalkan uji terbang pertama pada musim gugur 2018 dari pesawat terbesar dalam hal lebar sayap dalam sejarah penerbangan sipil. Namun, penggunaan pesawat mungkin tidak sepenuhnya sipil, jurnal Popular Mechanics mengatakan.

Pesawat terbesar di dunia dengan lebar sayap, 385 kaki (117 meter) adalah anak dari perjanjian antara 2 tokoh terkenal: miliarder Microsoft Paul Allen dan ikon kedirgantaraan Burt Rutan. Tim yang bekerja di pesawat terbesar dalam sejarah hanya terdiri dari 47 pekerja – namun di bawah kepemimpinan Rutan, mereka bertujuan untuk mempersiapkan Stratolaunch untuk penerbangan resmi pertamanya pada tahun 2020.

Ide awal di belakang Stratolaunch adalah meluncurkan roket dan satelit dengan biaya yang jauh lebih murah. Tag harga tinggi yang diluncurkan sebenarnya masih merupakan masalah yang mempengaruhi seluruh industri ruang angkasa.

Sementara SpaceX mencoba untuk mengurangi biaya dengan roket yang dapat digunakan kembali, pabrikan satelit berusaha mengurangi berat dan biaya produk mereka, Stratolaunch mengklaim bahwa pendekatan unik mereka dapat membantu menghindari “waktu tunggu yang lama, tag harga tinggi dan penundaan yang mahal.”

Konsep peluncuran roket pembawa satelit untuk menghindari kondisi seperti cuaca dan lalu lintas, yang mungkin menunda penerbangan, tidak benar-benar baru, namun itu mahal. Sebagai contoh, harga untuk meluncurkan satelit setengah-ton menggunakan roket Pegasus dari pesawat Lockheed memiliki banderol harga sekitar $ 40 juta.

Stratolaunch. (Stratolaunch -Facebook)

Dengan pesaing seperti SpaceX dan Blue Origin sudah memotong jumlah ini lebih dari setengah, Stratolaunch mungkin menemukan kesulitan untuk menemukan klien. Popular Mechanics berspekulasi bahwa pesawat terbesar di dunia mungkin sebenarnya adalah proyek militer tersembunyi. Itu akan tetap menjadi spekulasi belaka jika bukan karena preseden “Glomar Explorer”.

Jurnal itu mengingatkan kembali bahwa proyek Departemen Pertahanan untuk kapal pengeboran laut dalam yang besar yang diduga dirancang untuk memanen bijih mangan dari dasar lautan. Itu adalah proyek yang tersembunyi di depan mata karena ukurannya yang sangat besar. Tujuan sebenarnya dari pesawat itu adalah untuk menyelamatkan kapal selam nuklir Soviet yang tenggelam di Samudra Pasifik. Rincian proyek itu baru terungkap pada tahun 2012, setelah beberapa permintaan ke Departemen Pertahanan.

Ada beberapa alasan mengapa Stratolaunch bisa muncul sebagai cerita sampul yang mirip, Popular Mechanics memperkirakannya. Wakil Presiden AS Mike Pence dan Sekretaris Angkatan Udara Heather Wilson, dua-duanya mengunjungi fasilitas perusahaan selama proses konstruksi.

Angkatan Udara AS sudah memiliki kesepakatan dengan maskapai penerbangan besar Amerika bahwa selama krisis militer, pesawat sipil akan dikonsep ke dalam dinas militer, sehingga masuk akal untuk mengasumsikan bahwa proposisi yang sama akan dibuat untuk Stratolaunch.

Kemampuan Stratolaunch akan memungkinkannya untuk membawa senjata anti-satelit dan meluncurkannya tanpa pemberitahuan apapun soal kondisi cuaca. Selain itu, sebagaimana dinyatakan jurnal Quartz, militer AS mengatakan akan memberikan $ 10 juta kepada setiap perusahaan yang berhasil meluncurkan satelit dengan pemberitahuan singkat, yang merupakan tujuan utama Stratolaunch. Namun, raksasa udara ini tidak akan dapat bersaing dalam penawaran ini karena kedaluwarsa pada 2019 – setahun sebelum penerbangan resmi pertama Stratolaunch yang dijadwalkan.

Cara lain yang mungkin bahwa Stratolaunch dapat digunakan untuk tujuan militer adalah melalui teknologi “Dual-Use” onboard. Menurut Perjanjian Revisi Kontrol Rudal Teknologi 2006, pesawat AS mungkin dapat menampilkan sistem navigasi “Penggunaan Ganda” yang dapat diaktifkan untuk tujuan militer seperti dalam kasus serangan teroris.

Bagikan:

 Leave a Reply