Nov 132018
 

Model pesawat tempur IFX di Indo Defence 2018, Jakarta

Jakartagreater.com – Mendaratnya dua pesawat pertama dari 11 Sukhoi Su-35S ‘Flanker-Es’, atau ‘Super Flankers’, di Indonesia pada bulan Agustus tahun depan akan menandai tahap terbaru dalam rencana 20 tahun hingga 2024, yang dirancang untuk mengembangkan dan meningkatkan kekuatan Tentara Nasional Indonesia Angkatan Udara (TNI AU).

Bersama dengan pengiriman terbaru dari 24 Lockheed Martin F-16 Fighting Falcons, pengembangan bersama yang masih on-track dengan Korea Selatan KF-X / IF-X, dan jenis lain pada inventaris ini, pesawat super-manoeuvrable Rusia akan membentuk bagian dari delapan skadron dengan masing masing 16 jet tempur, seperti dikutip odari Kepala Staf Angkatan Udara, Marsekal Yuyu Sutisna, yang diterbitkan di Antara News.

Su-35 diakuisisi untuk menggantikan armada Northrop F-5E Tiger yang sudah tua dan mengalahkan pesaing dari Eurofighter Typhoon, Dassault Rafale, F-16 dan Saab Gripen, kemungkinan besar untuk mengkonsolidasikan keakrabannya dengan Su-27SK. dan Su-30MK2. Kontrak pembelian ditandatangani pada 14 Februari 2018. Pengiriman pertama awalnya jatuh tempo pada bulan Agustus, tetapi tanggal tersebut telah didorong kembali ke tahun depan.

Penundaan ini bukan terkait ancaman sanksi AS yang diterapkan kepada Indonesia di bawah CAATSA anti-Rusia yang baru-baru ini diimplementasikan (Countering America’s Adversaries Through Sanctions Act) yang bisa mengancam pasokan suku cadang untuk pesawat buatan Amerika Serikat, tetapi lebih kepada penundaan yang timbul dari perjanjian bagian-barter yang kompleks di mana pesawat tersebut diperoleh, setidaknya menurut Wahid Supriyadi, duta besar Indonesia di Moskow.

Untuk ditempatkan di Lanud Iswahyudi, Su-35 single-seat 4.5-generation heavy fighter ini didukung oleh dua mesin turbofan thrust-vectoring AL-37FU / 117S dengan daya dorong 142kN, kecepatan Mach 2.26 di ketinggian, ceiling 60.000 kaki dan jangkauan 3.400 km. Radar Tikhomirov NIIP Irbis-E passive phased-array dilaporkan dapat mendeteksi dan melacak hingga 30 target udara, dan secara bersamaan bisa langsung melawan hingga delapan.

Dipercaya sebagai pertandingan untuk semua jet tempur Barat, dengan pengecualian Lockheed Martin F-22 Raptor. Su-35 sedang diakuisisi melalui pengaturan barter dengan imbalan minyak sawit, kopi, dan barang pertanian lainnya, kesepakatan yang tidak dapat dicocokkan oleh para pesaing Barat.

Unsur barter menyumbang sekitar setengah dari nilai kontrak. Uang tunai, bagaimanapun, akan diperlukan untuk mengembangkan jet tempur siluman jarak menengah KF-X / IF-X dengan Korea Selatan, di mana Indonesia memiliki 20 persen saham.

Ini telah menjadi titik pelekatan hingga sekarang, dengan Indonesia dikatakan telah melewatkan tenggat pembayaran di paruh kedua tahun 2017 dan paruh pertama tahun 2018, dibawa oleh spiral ekonomi yang mengkhawatirkan yang telah melihat rupiah jatuh ke dekat semua -waktu rendah.

Sebagai ekonomi terbesar di kawasan ASEAN, ini adalah kekhawatiran utama, tetapi perkiraan ekonomi dari Dana Moneter Internasional dan OECD tetap positif. Namun demikian, Indonesia telah mengindikasikan bahwa pihaknya berusaha untuk merundingkan kembali pengaturan keuangan dengan Korea Selatan untuk mengurangi tekanan pada anggaran negara, dan untuk meninjau manfaat teknologi untuk Indonesia melalui program ini.

Korea Selatan telah mengindikasikan kesediaannya untuk merundingkan kembali kontribusi Indonesia, tetapi mensyaratkan bahwa perjanjian baru akan selesai dalam waktu 12 bulan. Kontribusi untuk biaya pengembangan, biaya produksi, transfer teknologi, hak kekayaan intelektual dan pemasaran semuanya untuk evaluasi ulang, tetapi Departemen Pertahanan menekankan bahwa program tetap di jalur dan menegaskan bahwa telah melakukan pembayaran.

Indonesia dan Korea Selatan sepakat pada tahun 2014 untuk mengembangkan jet tempur, dan berdasarkan perjanjian keuangan yang ditandatangani pada tahun 2015, Indonesia berkomitmen untuk menyumbangkan 20 persen dari biaya pengembangan, yang diperkirakan sekitar USD8 miliar.

Pemerintah Korea Selatan akan mencakup 60 persen, sementara sisanya 20 persen akan disediakan oleh kontraktor utama Korea Aerospace Industries. Sebagai imbalan atas investasinya, Indonesia memiliki status pengembang bersama dan memiliki insinyur terintegrasi dari perusahaan kedirgantaraan milik negara, PT Dirgantara Indonesia ke dalam proyek di Korea Selatan.

Diperkirakan akan menghasilkan enam prototipe dan penerbangan pertama pada tahun 2022, dengan kemampuan operasi awal pada tahun 2025. Indonesia diperkirakan akan menerima setidaknya 50 pesawat.

Pesawat tempur generasi 4,5 multi-generasi canggih ini didukung oleh dua General Electric F414-KI afterburning turbofans dengan dorong 90kN plus, memberikannya kecepatan tertinggi Mach 1.97. Mesin akan dirakit, dipasang dan diintegrasikan oleh Hanwha Techwin. 10 cantelan akan membawa rudal udara-ke-udara seperti Meteor MBDA, Diehl IRIS-T, AIM-120 AMRAAM dan AIM-9 Sidewinder.

Avioniknya termasuk radar AESA (active electronically scanned array radar) oleh Hanwha Systems, pencarian dan lacak inframerah, sistem penargetan elektro-optik dan jammer frekuensi radio. IF-X Indonesia akan memiliki jangkauan yang lebih besar, sistem pengisian bahan bakar dan sebuah datalink yang berbeda untuk memungkinkan komunikasi dengan armada Su-27/30/35 ‘Flankers’ Rusia-nya.

Pada 28 Februari 2018, TNI AU menandai pengiriman terakhir 24 pesawat Lockheed Martin F-16 Fighting Falcon. 19 kursi tunggal F-16C dan lima F-16D dua-seaters diberikan oleh AS dari eks Angkatan Udara AS dan pesawat Air National Guard yang surplus. Jet-jet itu ditingkatkan dari Blok 25 ke Blok 52 di Komplek Ogden Air Logistics USAF di Utah.

Indonesia sudah mengoperasikan 10pesawat F-16 model sebelumnya. Kemurahan hati AS adalah bagian dari upaya untuk memperkuat hubungan bilateral dan melindungi ruang udara Indonesia, dengan mengawasi kemampuan militer China yang semakin meningkat dan ambisi teritorialnya di wilayah tersebut. (Indodefence Show Daily – Janes.com).

Bagikan:

  15 Responses to “Su-35 dan Perkembangan Pesawat Tempur Indonesia”

  1.  

    “Dipercaya sebagai pertandingan untuk semua jet tempur Barat, dengan pengecualian Lockheed Martin F-22 Raptor”

    Mancing maniak!!! Mantaaabs

  2.  

    SUKHOI Su-35S FLANKER Dinasti Flanker Yang Paling Mematikan

    https://militerhebatdunia.blogspot.com/2016/07/sukhoi-su-35s-flanker-dinasti-flanker.html

  3.  

    Bakal duluan datang F16V gak ya dibanding SU-35 yg terus tertunda?

  4.  

    semoga dapet tot radar AESA, Infra Red Search and Track, Optical Trageting System, Jammer dan teknologi mesinnya juga

  5.  

    Salah satu keputusan pembilian alutsista yg sya dukung sepenuhnya.

  6.  

    Kalaupun yang datang F16V duluan juga gapapa kog.
    yang penting Su 35 tetap datang.
    kan nanti di taruhnya beda di skwadron mana.
    kalau sukhoi di jawa timur
    kalau f16 v si jawa barat kan gapapa.

  7.  

    ada udang di balik batu,simpleks teorinya.

  8.  

    terima dg iklas dr pada negara tetangga yg menunjukkan minat minta brosur

  9.  

    TANPA OPSI PEMBELIAN PLODUK USA AKAN RAWAN EMBARGO……Hmmm SUDAH KUDUGA

  10.  

    Sudah dari dulu susah nya punya alutsista produk amrik bakalan kena embargo kalau tidak cocok dgn mereka …

    Kita harus mandiri dan jauhi produk amrik pelan2, jika program ifx tetap jalan sebaiknya cari alternatif produk penunjang nya dari non amrik

  11.  

    Sebagai ekonomi terbesar di kawasan ASEAN, ini adalah kekhawatiran utama, tetapi perkiraan ekonomi dari Dana Moneter Internasional dan OECD tetap positif.

    APA HUTANG LAGI…………………… Hemmm Tidak KU Duga

 Leave a Reply