Agu 042019
 

Pesawat tempur su-57 rusia. (@ Russian MoD)

Jakartagreater.com – Untuk pertama kalinya, delegasi asing akan diberi kesempatan untuk melihat jet tempur generasi ke-5 Rusia terbaru tidak hanya saat mengudara, tetapi juga dalam format pameran statis. Pesawat tempur multiguna Su-57 dalam waktu dekat akan mulai memasuki Angkatan Udara Rusia. Jet pertama kemungkinan mulai beroperasi sebelum akhir 2019.

Perwakilan dari Rosoboronexport berbicara tentang fitur tampilan Su-57 di MAKS-2019: pesawat akan dipertunjukkan baik di langit maupun di darat selama pertunjukan udara internasional, dirilis situs Topwar.ru, 03/08/2019. Ditambahkan bahwa, bersama dengan Su-57, pengunjung akan memiliki kesempatan untuk melihat dalam pameran statis pembawa transportasi militer baru Il-112V. MAKS-2019 akan diadakan di Zhukovsky dari 27 Agustus hingga 1 September.

Harus diingat bahwa sebelumnya jet tempur generasi kelima Su-57 hanya dapat dilihat secara eksklusif di langit – ketika melakukan demonstrasi atau uji coba penerbangan.

Seri produksi Su-57 saat ini sedang diluncurkan. Batch pertama pesawat untuk Pasukan Aerospace Rusia akan dikirim dengan mesin yang disebut tahap 1. Secara total, Kementerian Pertahanan berencana untuk membeli 76 peswat, yang sebagian besar sudah menggunakan mesin baru.

Sebelumnya ditekankan bahwa Su-57 memiliki potensi ekspor yang signifikan. Secara khusus, setelah Washington menarik Turki keluar dari program F-35, Ankara mengumumkan kemungkinan diskusi tentang gagasan memperoleh pesawat tempur Rusia generasi ke-5.

Sejarah Pesawat Su-57

Pesawat tempur generasi kelima pertama Rusia, Sukhoi Su-57, terlihat pertama kali pada tahun 2010. Jet tempur Su-57 adalah desain yang sebelumnya tidak dikenal dan penampilannya mengejutkan Barat. Su-57 digambarkan sebagai “pesawat tempur generasi kelima,” sebuah istilah yang mengacu pada generasi kelima dari jet tempur pasca Perang Dunia II.

Jet tempur generasi kelima biasanya mencakup desain tersembunyi, kemampuan untuk menjelajah (cruise) dengan kecepatan Mach 1 atau lebih besar, radar yang kuat dan kemampuan untuk mengirim dan menerima data dengan pasukan teman lewat jaringan (network).

Su-57 secara teknis adalah pesawat tempur multi-peran, dengan kemampuan untuk rudal udara-ke-udara dan udara-ke-darat. Pesawat tempur itu juga akan menjadi platform peluncuran untuk rudal hipersonik Kinzhal (“Belati”). Para ahli percaya Kinzhal adalah rudal balistik jarak dekat 9K720 Iskander yang dimodifikasi untuk dibawa di bawah pesawat terbang. Kinzhal memiliki kecepatan tertinggi Mach 10 dan dan jangkauan 1.242 mil.

Tapi kejutan awal dunia tentang keberadaan Su-57 telah ditangguhkan oleh penundaan yang lama. Pesawat, sebelumnya dikenal sebagai T-50, pertama kali terbang pada 29 Januari 2010.

Pada 2012, kepala Angkatan Udara Rusia mengklaim produksi pesawat akan dimulai pada 2015. Itu tidak pernah terjadi. India, mitra awal dalam program tersebut, keluar setelah penundaan berulang-ulang, menuntut agar India berkontribusi lebih banyak uang untuk program tersebut, dan penolakan oleh Rusia untuk berbagi kode sumber perangkat lunak.

Menurut TASS, sumber media pemerintah Rusia, Moskow menandatangani kontrak untuk 76 Su-57 Juni lalu. Pada saat itu, Rusia hanya berkomitmen untuk membeli 16 jet tempur. United Aircraft Corporation, perusahaan induk biro Sukhoi, entah bagaimana mampu membuat jet dua puluh persen lebih murah, sehingga mendorong pembelian yang lebih besar.

Pertanyaan besar adalah bagaimana Su-57 secara ajaib menjadi lebih murah?. Saat ini ada sembilan prototip Su-57 yang terbang, semuanya ditenagai oleh mesin AL-41FM1.

Mesin AL-41FM1 menghasilkan daya dorong 32.000 pon, dan Su-57 besar dilengkapi dengan dua di antaranya. Namun, Su-57 seharusnya dilengkapi dengan mesin Item 30 yang lebih kuat dan dilaporkan tidak dapat melaju di Mach 1 atau lebih cepat tanpa mesin itu. Mesin Item 30 cukup sulit untuk dikembangkan meskipun Su-57 akhirnya terbang bersama mesin itu pada tahun 2017. Apakah harga yang lebih murah mencerminkan penggunaan mesin yang lebih tua dan kurang bertenaga? Jika tidak, apakah UAC mengambil jalan pintas pada aspek lain dari desain pesawat?, tulis Popularmechanics.com, 31/07/2019.

Terlepas dari seberapa mampu Su-57 Rusia, pesawat itu akan kalah jumlah oleh jet tempur generasi kelima yang diterjunkan oleh musuh potensial negara itu. Produksi F-35 mendekati seratus pesawat per tahun, yang mana militer AS memesan 2.400 jet, dan bahkan negara-negara seperti AS dan Jepang masing-masing membeli lebih dari seratus.

Pada 2028, ketika pesanan Moskow yang ada untuk Su-57 akan dipenuhi, AS dan sekutunya akan mengirimkan 187 jet tempur F-22 Raptor dan sekitar 1400 jet tempurF-35.