Nov 302018
 

Ilustrasi: S-300 (Mil.ru)

Suriah, Jakartagreater.com   –   Sistem pertahanan udara Suriah pada Kamis malam 29-11-2018  mencegat serangan Rudal yang dicurigai dari Israel terhadap sasaran militer di Suriah Utara, demikian laporan media lokal, dirilis Antara pada Jumat 30-11-2018.

Stasiun televisi resmi Suriah melaporkan pasukan udara Suriah menembakkan Rudal anti-serangan udara sebagai tanggapan terhadap serangan itu. Ditambahkannya, semua sasaran musuh dihancurkan dan serangan negara asing tersebut gagal mengenai sasarannya. Serangan itu, katanya, terjadi di atas Kota Kecil Kisweh di pinggir selatan Ibu Kota Suriah, Damaskus.

Meskipun media resmi Suriah mengisyaratkan bahwa Israel berada di belakang serangan tersebut, satu kelompok pemantau perang yang berpusat di Inggris, secara jelas menyatakan Israel melancarkan serangan ke pinggir Selatan dan Barat-Daya Damaskus di dekat perbatasan administratif dengan Provinsi Quneitra di Suriah Selatan.

Kelompok pengawas itu mengatakan sistem pertahanan udara Suriah menembakkan sejumlah Rudal untuk mencegat Rudal Israel tersebut. Sementara itu, stasiun radio pro-pemerintah Sham FM, sebagaimana dikutip Xinhua, yang dipantau Antara pada Jumat siang di Jakarta, menyatakan 2 suara ledakan terdengar di sekitar Kota Kecil Ad-Dimass di pinggir Barat Damaskus bersamaan dengan serangan Rudal di Damaskus Selatan.

Israel telah berulangkali mengincar posisi militer di Suriah, termasuk di Kisweh. Jika Israel terbukti berada di belakang serangan tersebut, itu akan menjadi serangan pertamanya terhadap sasaran di Suriah sejak September 2018, ketika Tel Aviv menyerang lokasi militer di Suriah dan mengakibatkan jatuhnya satu pesawat pengawas Rusia oleh Rudal yang secara keliru ditembakkan oleh pasukan udara Suriah sebagai reaksi terhadap serangan Israel itu.

Setelah serangan September, saat 15 personel militer Rusia tewas, Moskow dan Pemerintah Suriah menyalahkan Israel atas jatuhnya pesawat Rusia, dan Moskow dengan cepat memperlengkapi Damaskus dengan sistem pertahanan udara canggih S-300.

Wakil Menteri Luar Negeri Suriah Faisal Mekdad mengatakan kepada Xinhua pada September 2018 bahwa kedatangan sistem pertahanan S-300 Rusia di Suriah akan mendorong Israel berfikir dua-kali sebelum menyerang Suriah lagi.

Israel biasanya mengklaim bahwa serangannya “ditujukan ke posisi atau senjata Iran di Suriah, yang bisa jatuh ke tangan petempur Hizbullah di Lebanon.

Bagikan:

  6 Responses to “Suriah Akui Cegat Rudal yang Ditembakkan ke Wilayah Utara”

  1.  

    S-300 Long Range Surface to Air Defence Missile System

    https://www.youtube.com/watch?v=Nrtm1dKjrAo

  2.  

    coba kl kejadiannya kebalikannya rudal suriah menuju israel
    hmmmm pasti si amer and the gang menyerang suriah.
    pbb cm bs bengong

  3.  

    Katanya pesawat israel juga ikut tertembak jatuh, tapi hanya menantikan konfirmasi resmi israel saja
    😆 😆

  4.  

    Agatoshi….. wkwkwkwkwkww

  5.  

    Saya gak paham kenapa israel selalu perbuatan nya dianggap benar, bahkan invasi ke palestina pun malah dapat dukungan amrik dan aussie

    •  

      Amrik/Aussie/UK itu sepaket bung… Israel sendiri juga sepaket, sejarah hadirnya kembali Israel di kawasan timur tengah juga dari andil UK… sedangkan Russia sendiri juga sebenarnya punya hubungan dengan Israel, terbukti dengan cukup terbukanya Suriah bagi serangan dari Israel… bahkan Russia tidak mencegah atau memprotes, hanya saja Russia cukup diplomatis dengan membantu kemampuan pertahanan Suriah yang semakin baik saat ini… Bahkan insiden jatuhnya Il-20 sekalipun tidak membuat Russia melakukan sangsi keras kepada Israel, berbeda dengan ketika Turki terlibat insiden dengan pespur Russia…
      Lagian jika bukan karena hubungan yang spesial antara Israel dengan yang saya sebut diatas, pasti Israel sulit bertahan di timur tengah sampai saat ini…

 Leave a Reply