Apr 242018
 

Kapal penjelajah rudal USS Monterey menembakkan rudal Tomahawk di wilayah operasi Armada ke-5 AS, 14 April 2018. Foto angkatan laut oleh Letnan j.g Matthew Daniels. (U.S. Navy photo by Lt. j.g Matthew Daniels)

Damaskus, Jakartagreater.com, Dua Rudal jelajah yang ditemukan tidak meledak oleh militer Suriah setelah serangan Rudal Amerika Serikat (AS) pada 14 April 2018 telah diserahkan ke Rusia, ujar sebuah sumber di kementerian pertahanan Suriah kepada TASS pada Kamis, 19 April 2018.

“Dua Rudal jelajah yang tidak meledak selama serangan Rudal AS di Suriah semalam hingga 14 April 2018 ditemukan oleh militer Suriah. Keduanya dalam kondisi yang agak baik. Rudal-Rudal ini diserahkan kepada perwira Rusia sehari sebelum kemarin (17 April 2018), “Kata sumber itu, menambahkan bahwa keduanya” dikirim ke Rusia dengan pesawat kemarin (18 April 2018). ”

TASS tidak memiliki konfirmasi resmi mengenai informasi ini dari kementerian pertahanan Rusia. Presiden AS Donald Trump menulis di Twitter pada 11 April 2018 bahwa Rusia harus bersiap-siap untuk serangan Rudal ke Suriah, mengklaim Rudal akan “bagus dan baru dan cerdas”.

Pada tanggal 14 April 2018, Amerika Serikat, Prancis, dan Inggris Raya mengirimkan serangan besar-besaran ke sasaran-sasaran Suriah tanpa melalui Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Menurut kementerian pertahanan Rusia, serangan Rudal itu dilakukan pada pagi pagi buta pada hari Sabtu.

Kementerian melaporkan bahwa total 103 Rudal jelajah dan udara-ke-permukaan telah ditembakkan, 71 dari mereka ditembak jatuh oleh unit pertahanan udara Suriah. Tiga warga sipil terluka. Tak satu pun dari Rudal itu muncul di zona tanggung jawab sistem pertahanan udara Rusia di Tartus dan Hmeymim. Sistem pertahanan misil Rusia tidak digunakan.

Amerika Serikat, Inggris dan Prancis mengatakan serangan itu merupakan respon terhadap dugaan serangan kimia di Douma Suriah pada 7 April 2018 yang dilaporkan oleh beberapa organisasi non-pemerintah, termasuk White Helmets. Kementerian luar negeri Rusia menganggap itu sebagai berita palsu.  Kementerian pertahanan Rusia menyatakan bahwa White Helmets adalah sumber yang tidak dapat dipercaya dan menyebarkan kebohongan.

Pusat Rusia untuk rekonsiliasi pihak yang bertikai pada 9 April 2018 memeriksa Douma untuk tidak menemukan jejak senjata kimia. Sebelumnya, berbagai agen resmi Rusia berulang kali memperingatkan bahwa persiapan telah dilakukan di berbagai bagian Suriah untuk provokasi dan simulasi serangan kimia yang akan disalahkan pada pasukan pemerintah.

Inspektur OPCW tiba di Suriah pada tanggal 14 April 2018 untuk mengumpulkan sampel baik untuk mengkonfirmasi atau memberhentikan laporan tentang serangan kimia. (TASS).

Bagikan :

  19 Responses to “Suriah Serahkan Rudal Serangan AS yang Tak Meledak ke Rusia”

  1.  

    Mungkin rudalnya melempem karena sumbunya basah. Jd gak bisa meleduk….kasian….beli mahal2 kok gak bisa meleduk.

  2.  

    Ada yang tau itu jenis rudal apa yang gagal meleduk? Kalo dibilang rudal jelajah apakah itu tomahawk ya?

  3.  

    hoax, no foto = hoax….
    setahu gw yg kesebar di medsos baru serpihan rudal mdcn, sama serpihan storm shadow.

    amrik sudah cukup pintar lha, menggunakan proximity target dan fuse yg pintar utk diledak kan di udara (airburst)

  4.  

    Saking cerdasnya smpe.. Ga iso meleduk… !!!

  5.  

    Kalau dijaming rudalnya

  6.  

    lumayan 2 biji .. bisa di oprek jeroannya…huhuhuhu

  7.  

    Kalo beli rudal gituan ke BARBARIKA pasti nggak boleh, lah ini malah dapat gratisan. Pasti sebentar lagi Rusia punya rudal kayak gituan dan lebih canggih plus dengan anti dot nya.

  8.  

    Klo bener,, mungkin taun depan ada copyan rudal nya versi cina ato munkin iran,,hihihi

  9.  

    Siapapun yg berani menyerang Suriah, akan menerima balasan…

    Ishh…

  10.  

    Ternyata ada 2 rudal yang nggak meleduk toh… kena tabok jammer atau sumbunya kependekan ya sehungga nggak nyampe ke mesiunya tuh sumbu. Xixixi.

  11.  

    rudal PINTAR ya…. emmmmhhh, ya ya ya… sama aja ternyata dengan c705 kemarin hihihi

  12.  

    Rudal nya mendem karena saking canggihnya

    😎 kwokwokwok

  13.  

    Missile yg di bawa kerusia bisa dibuat risert untuk mengetahui keunggulan dan kelemahan missile… Sehingga bisa di buat penangkalnya… Wah warming tuh usa dan sekutunya kemungkinan besar missile yg di gunakan type tomahawk

 Leave a Reply