Nov 062018
 

Jet tempur siluman F-35I Adir di Pangkalan Udara Nevatim, Israel, 12 Desember 2016 © Tech. Sgt. Brigitte N. Brantley of U.S. Air Force

JakartaGreater.com – Suriah baru saja mengkonfirmasi untuk pertama kalinya, bahwa Angkatan Udara Israel belum berani meluncurkan serangan udara ke wilayah Suriah sejak Rusia mentransfer sistem rudal anti-pesawat S-300, seperti dilansir dari laman Bao Dat Viet.

Tidak Berani Terbang ke Suriah

Angkatan Udara Israel belum berani menggunakan jet tempur generasi kelima F-35i di Damaskus setelah tertembaknya Il-20 dan setelah Rusia menyerahkan sistem pertahanan udara S-300 kepada Suriah, menurut keterangan Kementerian Pertahanan Suriah.

Walau, dalam beberapa hari terakhir, Angkatan Udara Israel mencoba menggunakan F-35i untuk terbang di dekat perbatasan Lebanon Timur, namun kemudian itu kembali ke pangkalannya tanpa berani melanggar wilayah udara Suriah.

Seperti diketahui sebelumnya bahwa Suriah secara resmi mengkonfirmasi tidak ada serangan udara Israel selama hampir dua bulan terakhir, majalah asal Jerman juga membahas tentang masalah ini.

Situs rudal S-300P di gurun Nevada, Amerika Serikat © Google Maps

Menurut majalah Jerman tersebut, Angkatan Udara Suriah tak pernah lagi membalas serangan dari Angkatan Udara Israel di wilayah Suriah. Menurut majalah itu, tampaknya Israel agak takut dengan sistem S-300 yang baru yang ditransfer Rusia kepada Suriah.

Dan memang kenyataannya, sejak terjadinya insiden dengan Il-20 Rusia pada 17 September, tidak ada informasi resmi dari Israel yang menunjukkan bahwa Angkatan Udaranya telah melancarkan operasi yang diarahkan ke Suriah.

Berdasarkan informasi ini terungkap kebenarannya, bahwa serangan udara Israel terhadap Suriah di pagi hari tanggal 30 Oktober mungkin hanya informasi palsu. Dan keheningan Angkatan Udara Israel selama lebih dari sebulan ini telah dikaitkan dengan hadirnya pertahanan udara jarak jauh S-300 disana.

F-35 Akan Ditembak Jatuh oleh S-300

Dengan tindakan pencegahan Israel terhadap sistem pertahanan udara Suriah, majalah National Interest juga menerbitkan sebuah makalah yang membahas mengenai ancaman terhadap F-35i jika Israel berani menyerang di wilayah udara Suriah.

Salah satu misi utama jet tempur F-35 adalah untuk menekan dan menghancurkan peralatan anti-pesawat musuh yang canggih, termasuk S-300. F-35 akan menjadi senjata yang lebih menggelegar melalui upgrade sistem Blok 3 dan instalasi Blok 4.

Peluncuran rudal dari sistem S-300 Rusia dalam latihan Vostok 2018 © Kemhan Rusia via Youtube

Namun National Interest mengatakan bahwa tidak ada jaminan bahwa para pejuang yang tangguh tidak akan ditembak jatuh oleh S-300. Selain itu, Israel pun tak akan berani menyerangnya secara langsung terhadap unit anti-pesawat tersebut.

Kehati-hatian Israel disorot oleh ahli militer terkenal Mikhail Khadarenok dalam wawancara baru-baru ini dengan stasiun radio VestiFM bahwa Tel Aviv kurang percaya diri dalam konfrontasi baru melawan sistem S-300 dengan F-35i walaupun kemampuan siluman buatan Amerika hampir tidak dapat disangkal.

Mengingat bahwa Israel telah melakukan latihan gabungan dengan Ukraina di wilayahnya. Latihan ini disebut Clear Sky-2018, merupakan latihan terbesar sejak Ukraina memenangkan kemerdekaan. Dalam latihan Clear Sky 2018 yang berlangsung dari 8 – 19 Oktober di Khmelnytsky dan Vinnitsa, di barat Ukraina, Israel dan AS juga berlatih cara menghadapi sistem S-300.

Dari latihan tersebut media Israel melaporkan bahwa Israel telah menganalisis semua kemampuan jet tempur siluman F-35i dalam menghadapi S-300 Rusia di Suriah. Namun ahli Rusia Khadarenok mengatakan bahwa analisis Israel tidak masuk akal untuk menganggapnya mampu bertarung satu lawan satu antara F-35i dan S-300 dapat terjadi di Suriah.

Situasi seperti itu tidak mungkin terjadi di zaman modern. Situasi ketika sebuah jet tempur siluman digunakan untuk menghadapi sistem pertahanan udara modern tidak realistis. Jadi menganalisis pertarungan F-35i untuk melawan S-300 dalam hal ini tidak perlu.

Para ahli mencatat bahwa, terlepas dari kualitas peralatan yang ada pada F-35i, mereka tidak baik terhadap serangan udara balasan. Untuk mampu memerangi S-300, ada kebutuhan kepada sistem pertahanan secara penuh dengan pertahanan berlapis dan berbeda.

Sistem persenjataan ini bekerja dengan sistem anti-pesawat, dan jelas F-35i termasuk jet tempur, rekayasa radio, dan peralatan perang elektronika yang semuanya terkait erat dan berpotensi untuk menyerang balik dalam menanggapi pembom, rudal dan sarana serangan lainnya.

Artinya, ketika perang pecah, setiap tingkat sistem pertahanan udara tunggal akan menjadi butiran pasir dalam melawan kekuatan militer suatu bangsa, tekan Khadarenok.

Sistem S-300 ini dapat dihancurkan oleh F-35I di bawah skenario hanya jika Suriah memutuskan untuk meninggalkan kompleks ini sendirian di padang pasir, tanpa perlu dijaga oleh peralatan atau sistem pertahanan lainnya dan tidak dioperasikan oleh kru yang berpengalaman.

Dalam hal ini, kemungkinan usaha jet siluman F-35 Israel kemungkinan besar akan bisa tercapai. Namun situasi ini tidak akan pernah terjadi ketika S-300 dikerahkan secara padat dan ini terjalin dengan banyak senjata lainnya dilapangan.

Jadi itu semua diterapkan dilapangan, maka peluang untuk F-35 Israel hampir tidak ada.

Bagikan:

  20 Responses to “Suriah Tegaskan Israel Belum Berani Melakukan Serangan Udara”

  1.  

    F35i Adir – the Unique Modifications of F-35A Lightning II

    https://www.youtube.com/watch?v=OO_UKMC_wd0&t=4s

  2.  

    “maka peluang untuk F-35 Israel hampir tidak ada”
    ___________________________________________

    Sungguh suatu ironi bagi sang slumun yg canggih dan mahal bingit…..weekk…weeekkk…weeekkkk

  3.  

    Sam jarak jauh > Sam jarak menengah> Sam jarak pendek plus Ciws > sama2 harus tetap On dan tetap melek 7×24 jam

  4.  

    ???????? ,,, uji nyali,, jika F 35 tumbang, pamor F 35 turun drastis, jika s 300 yg tumbang.. Ya pamor S 300 akan menurun

  5.  

    hayo sekrang gantian suriah nyerang israel, masa suriah jd tuan rumah bombardir terus

  6.  

    why was it even notified, immediately attacked back, instead invited to chat … wk wk wk

  7.  

    maklum fansboy yg baru lulus dari akademi troll karbitan cepat sekali ambil kesimpulan klo F-35 kgk bisa berdaya melawan S-300.

    Sistem S-300 ini dapat dihancurkan oleh F-35I di bawah skenario hanya jika Suriah memutuskan untuk meninggalkan kompleks ini sendirian di padang pasir, tanpa perlu dijaga oleh peralatan atau sistem pertahanan lainnya dan tidak dioperasikan oleh kru yang berpengalaman.

  8.  

    Kekuatan batere S-300 ada di pertahanan berlapisnya.tampa itu smua…S-300 mudah dihancurkan.

  9.  

    baru S300 saja sudah takut belom S400 wkwkwk

  10.  

    maklum fansboy yg baru lulus dari akademi troll karbitan cepat sekali ambil kesimpulan klo F-35 tidak ada tandinganya, selalu yg paling canggih, tanpa cacat, tak terkalahkan, dan tidak akan pernah ter lock oleh radar jenis apapun di dunia ini (super stealthl).

    Sungguh fansboy yg tidak mau menerima kenyataan.

  11.  

    Aseline Israel yo takut….biar ndak malu-maluin….info ke media bahwa belum sempat menguji kemampuan tempur F35i

  12.  

    Yg buat sekutu berhati2 menyerang Suriah bukan hy s300 tapi pamor negara pemilik teknologinya yg menjadi sekutu Asad.he3. Apa mau jd ww3.

  13.  

    Ulasan artikel di paling akhir, jadi bikin ngakak … hahaha

 Leave a Reply