Okt 012019
 

Gripen E Brasil. (@ SAAB)

Swedia menawarkan jet tempur Gripen dengan harga “separuh harga Rafale”, lengkap dengan Transfer Teknologi (TOT) penuh dan produksi lokal untuk program akuisisi 114 jet tempur Medium Multi-Role Combat Aircraft (MMRCA) India.

Chairman dan Managing Director (CMD) Ola Rignel SAAB India dalam wawancaranya dengan media The Print menyatakan, India membeli 36 jet tempur Rafale dari Prancis, disaat yang sama SAAB dan Brasil juga menandatangani kontrak pada tahun 2015 untuk penjualan dan produksi lokal 36 jet tempur Gripen dengan harga setengah dari nilai kesepakatan India. Rignell merujuk pada kesepakatan Brasil yang hanya senilai US$ 4,68 miliar dengan SAAB untuk memproduksi Gripen secara lokal, lansir The Print.

“Kami sedang menyiapkan seluruh ekosistem penerbangan di Brasil. Dan pengalaman dan pengetahuan yang diperoleh Brasil dari manufaktur ini digunakan oleh mereka untuk merancang pesawat tempur asli mereka, ”kata CMD SAAB India.

Pada 2012, Eurofighter dan Dassault Aviation’s Rafale telah muncul sebagai pemenang dari penawaran MMRCA tahun 2007, dengan Rafale yang menjadi penawar terendah. Namun negosiasi kontrak macet karena harga. Tiga tahun kemudian, pemerintah Modi membatalkan pembicaraan yang berlarut-larut dan memutuskan untuk membeli 36 Rafale ‘siap terbang’ dalam kesepakatan senilai 7,87 miliar Euro.

Sekarang, Prancis menawarkan 36 jet tempur Rafale lainnya dalam kesepakatan antar pemerintah. Tetapi angka-angka ini tidak akan mencukupi mengingat persyaratan MMRCA Angkatan Udara India (IAF).

Selama wawancara pekan lalu, Rignell berbicara tentang apa yang ditawarkan perusahaan ke India, harapannya, dan masalah seputar penjualannya ke Pakistan.

Berbicara kepada ThePrint, Ola Rignell menyoroti efisiensi pesawat tempur multi-misi SAAB bermesin tunggal berhadapan dengan Rafale, yang disebut sebagai Game Changer untuk IAF di wilayah tersebut karena paket senjatanya.

Gripen memiliki paket senjata yang sama dengan Rafale termasuk rudal udara-ke-udara Meteor, kata Rignell.

“Semua rudal NATO (Pakta Pertahanan Atlantik Utara) terintegrasi dengan Gripen. Satu-satunya yang hilang adalah SCALP karena itu adalah rudal Prancis. Tetapi jika India menginginkannya, kami dapat mengintegrasikan SCALP juga meskipun Gripen sudah memiliki pengganti, ”kata Rignell.

Dia menunjukkan bahwa pabrikan rudal MBDA Eropa, yang membuat rudal Meteor dan SCALP, sebenarnya menemukan Gripen sebagai jet tempur paling matang untuk menguji coba rudal mereka.

“MBDA‘ test beded ‘ rudal Meteor di pesawat Gripen. Mereka menemukan Gripen sebagai yang paling dewasa. Delapan puluh persen dari tes penembakan Meteor dilakukan dari Gripen, ”katanya.

Rignell menambahkan bahwa Gripen akan selalu lebih murah dibandingkan dengan Rafale dalam biaya siklus hidup juga karena menggunakan mesin tunggal.

Kepala SAAB India mengatakan mayor pertahanan menawarkan penawaran terbaik untuk negara itu, tetapi dia tidak akan terkejut jika India memilih untuk membeli 36 jet tempur Rafale lain dari Prancis.

“Aku tidak akan terkejut,” kata Ola Rignell. Tetapi dia mencatat bahwa 36 jet tambahan tidak akan memenuhi persyaratan IAF.

“36 Rafale asli dibeli ketika IAF membutuhkan 126 MMRCA. Sekarang ada RFI (Permintaan Informasi) untuk 114 pesawat. Tambahan 36 Rafale masih belum memenuhi apa yang sebenarnya IAF inginkan, ”katanya.

India dan Prancis telah berbicara tentang proposal yang terakhir untuk 36 jet Rafale tambahan, tetapi New Delhi belum mengungkapkan informasi tentang langkah tersebut.

Sementara Saab menawarkan armada pesawat tempur Gripen ke India, Saab juga menyediakan sistem pesawat peringatan dini ke Pakistan – masalah yang telah mengecewakan IAF.

Pakistan menggunakan pesawat peringatan dini yang diproduksi SAAB untuk mengoordinasikan serangannya terhadap instalasi militer India di Jammu dan Kashmir sehari setelah serangan Balakot awal Februari.

Selama kunjungannya ke Swedia pada bulan Juni tahun ini, Kepala Udara Marekal B.S. Dhanoa telah menyatakan ketidaksenangannya pada jenderal pertahanan karena memasok Pakistan dengan pesawat peringatan dini dan juga menawarkan jet tempur Gripen ke India.

New Delhi berpandangan bahwa akan sulit melakukan bisnis dengan negara yang juga mempersenjatai musuhnya.

Pakistan selain itu juga menggunakan pesawat tempur Mirage Prancis juga F-16 Amerika.

Namun, Rignell tetap tidak berkomitmen pada penjualan di masa depan ke Pakistan, mengatakan pemerintah Swedia yang memutuskan hal-hal seperti itu dan bukan perusahaan.

“Sejauh yang saya tahu, kami tidak menjual produk baru ke negara itu (Pakistan). Ada pesanan lama dan kami memenuhi kewajiban kontrak kami, ”kata Rignell.

Angkatan Udara Pakistan telah memesan tiga pesawat peringatan dini SAAB 2000 yang baru pada tahun 2017 untuk melengkapi pesawat yang dihancurkan dalam serangan teror di pangkalan udara Minhas lima tahun sebelumnya.

Rignell menambahkan bahwa dia adalah bagian dari pertemuan di Swedia ketika Dhanoa mengangkat masalah ini dan ini adalah persis apa yang dia katakan kepadanya juga.

“Kami mencoba untuk menjual AWACS terbaru (Airborne Warning and Control System) – Golden Eye – ke India. Kami telah menjualnya ke UEA. (Tapi) India sudah bekerja pada sistem buatan dalam negeri, ”katanya.

India saat ini mengoperasikan pesawat AWACS IL76 Phalcon serta pesawat peringatan dini Embraer ‘ Netra ’.

Bagikan:
 Posted by on Oktober 1, 2019

  12 Responses to “Swedia Klaim Gripen “Separuh harga” Dibandingkan Rafale”

  1.  

    Harusnya indonesia beli ini pesawat canggih dengan penempatan paling praktis,apalagi di indonesia masih banyak rawa2 tinggal masukan saja

  2.  

    Murah meriah kayaknya cocok buat ngisi 2skuad buat negriku

  3.  

    Gak murah itu pesawat 1 mesin harganya 100 juta dollar lebih

  4.  

    Makasih infonya bung sp

  5.  

    Cukup ganteng untuk pengawasan laut natuna utara..