Tahun 1935 Pesawat Buatan Indonesia Mendarat di Eropa

Walraven-2 peswat yang 100 persen dibuat di Bandung dan mendarat di Belanda pada 27 September 1935
Walraven-2 peswat yang 100 persen dibuat di Bandung dan mendarat di Belanda pada 27 September 1935

Jangan kaget bahwa sebenarnya pada tahun 1935 pesawat produksi Indonesia sudah mendarat di Eropa. Pesawat itu diproduksi Achmad bin Talim di Bandung Jawa Barat. Meski Achmad sendiri baru datang ke Eropa 1974 atau 39 tahun kemudian.

Pesawat bernama Walraven-2 itu mendarat di Eropa pada 27 September 1935. Hebatnya pesawawt itu terbang jarak jauh setelah terbang dari Indonesia dan mendarat di Schipol, Amsterdam. Pesawat bermesin ganda itu dibuat 100 persen di Jawa, dalam gudang di Jalan Pasir Kaliki, Bandung atas pesanan jutawan Khouw Khe Hien yang menginginkan pesawat udara untuk meningkatkan efisiensi kegiatan bisnisnya.

Pada tahun sebelumnya di bulan Maret 1934, Khouw memesan kepada Laurents Walraven, bagian desain teknik Militaire Luchtvaart-KNIL

Berdasarkan syarat kebutuhan sang businessman Khouw, Walraven kemudian merancang sebuah pesawat cabin monoplane dengan sayap rendah yang aerodinamis, ramping dan dilengkapi dengan dua mesin yang masing-masing berkekuatan 90 tenaga kuda.

Sementara, urusan pesawat merupakan keahlian atau craftsmanship dari Achmad bin Talim dan rekan-rekannya. Khouw Ke Hien adalah pewaris NV Merbaboe yang ingin mengembangkan usahanya ke belahan dunia lain. Dia memutuskan harus punya pesawat sendiri.

Pada Maret 1934, Khouw Ke Hien menghubungi Achmad bin Talim, teknisi pesawat dari Luchtvaart Afdelling, unit Militaire Luchtvaart Dients. Dia kemudian memesan pesawat dengan kriteria yang sangat sulit. Pesawat itu harus mampu terbang dengan jarak jauh berikut kargo seberat 130 kilogram serta dua penumpang. Ia juga mesti bermesin ganda sehingga bisa tetap terbang bila satu mesin mati.

Talim mendiskusikan pesanan tersebut dengan kawan-kawannya. Termasuk dengan Laurents Walraven, desainer teknik di Militaire Luchtvaart-Koninklijke Nederlandsch Indische Leger, yang juga punya design workshop sendiri. Akhirnya pesanan itu diterima. Walraven dan Kapten MP Pattist membuat cetak-biru dan desainnya, sementara Talim dan kawan-kawan lainnya yang mengerjakannya.

Walraven-2 menggunakan mesin Pobjoy Niagara 7 silinder berkekuatan masing-masing 90 tenaga kuda terpasang di kedua sayap. Menurut artikel “Built in the Dutch East Indies” dalam majalah Flight, 28 Februari 1935, dengan mesin itu pesawat didesain untuk penerbangan jarak jauh berkisar 1.100 mil di udara. Aerodinamika mendapat perhatian penting. Walraven-2 berbeda dari kebanyakan pesawat kala itu yang desainnya belum compact atau ringkas, dan rendah nilai estetis.

Selain badan yang ramping, Walraven-2 bersayap tunggal dan rendah – kala itu umumnya pesawat yang ada bersayap ganda dan letak sayapnya tinggi; mesinnya kebanyakan tunggal. Walraven-2 juga dilengkapi cowl (penutup) mesin dan roda dengan bentuk aerodinamis.

Tinggalkan komentar