Mar 042019
 

Ten F-35C Lightning II aircraft assigned to the Argonauts of Strike Fighter Squadron (VFA) 147 sit on the flight line, Feb. 27, 2019 at Naval Air Station Lemoore. © MC2 Manuel Tiscareno via U.S. Navy

JakartaGreater.com – Komandan Penerbang Angkatan Laut dan Wakil Komandan Korps Marinir AS untuk Penerbangal bersama-sama mengumumkan bahwa varian kapal induk dari Joint Strike Fighter, F-35C Lightning II, memenuhi semua persyaratan dan mencapai Kemampuan Operasional Awal (IOC), menurut rilis resmi oleh US. Navy.

Pengumuman 28 Februari 2018 datang tidak lama setelah skuadron F-35C pertama milik Angkatan Laut, Strike Fighter Squadron (VFA) 147, menyelesaikan kualifikasi kapal induk di atas kapal USS Carl Vinson (CVN 70) dan menerima Sertifikasi Operasi Penerbangan yang Aman.

Untuk mendeklarasikan IOC, skuadron operasional pertama harus diawaki, dilatih serta diperlengkapi dengan baik untuk melaksanakan misi yang ditugaskan dalam mendukung operasional armada. Ini termasuk memiliki 10 pesawat F-35C Blok 3F, suku cadang yang diperlukan, peralatan pendukung, publikasi teknis, program pelatihan, Sistem Informasi Logistik Autonomis (ALIS) yang fungsional.

Selain itu, kapal induk yang mendukung skuadron pertama harus memiliki infrastruktur, kualifikasi, dan sertifikasi yang tepat. Terakhir, Kantor Program Gabungan, industri, dan Penerbangan Angkatan Laut AS harus menunjukkan bahwa semua prosedur, proses, dan kebijakan tersedia untuk mempertahankan operasi.

Ten F-35C Lightning II aircraft assigned to the Argonauts of Strike Fighter Squadron (VFA) 147 sit on the flight line, Feb. 27, 2019 at Naval Air Station Lemoore. © MC2 Manuel Tiscareno via U.S. Navy

“F-35C siap untuk beroperasi, siap untuk pertempuran dan juga siap untuk menang”, kata Komandan Penerbang Angkatan Laut, Vice Admiral DeWolfe Miller. “Kami berhasil menambahkan sistem senjata yang luar biasa ke dalam gudang Grup Tempur Kapal Induk kami yang secara signifikan meningkatkan kemampuan pasukan gabungan”.

Naval Air Station (NAS) Lemoore adalah markas bagi Joint Strike Fighter Wing Angkatan Laut, skuadron armada F-35C Angkatan Laut beserta Skuadron Pengganti Armada (FRS), VFA-125 yang melatih pilot JSF berbasis-CVN Korps Angkatan Laut dan Korps Marinir.

Untuk mengakomodasi program F-35C di NAS Lemoore, beberapa fasilitas dibangun atau direnovasi untuk memfasilitasi persyaratan F-35C spesifik terkait dengan pemeliharaan dan pelatihan, termasuk Fasilitas Percontohan, Fasilitas Perbaikan Mesin Terpusat, Pusat Pelatihan Pilot dan pusat pelatihan hanggar yang baru direnovasi.

Proyek masa depan direncanakan sebagai tambahan transisi skuadron Angkatan Laut ke F-35C. Korps Marinir berencana untuk mentransisikan empat skuadron F-35C yang akan ditugaskan ke Carrier Air Wings untuk ditempatkan.

Ten F-35C Lightning II aircraft assigned to the Argonauts of Strike Fighter Squadron (VFA) 147 sit on the flight line, Feb. 27, 2019 at Naval Air Station Lemoore. © MC2 Manuel Tiscareno via U.S. Navy

Sementara itu, Rear Admiral Dale Horan, direktur, Kantor Integrasi Armada F-35C USN mengatakan, bila “F-35C akan merevolusi kemampuan dan konsep pengoperasian penerbangan angkatan laut berbasis kapal induk menggunakan teknologi canggih untuk menemukan, memperbaiki, dan menilai ancaman, dan jika perlu, melacak, menargetkan, dan melibatkan mereka disemua lingkungan yang diperebutkan.

“Fokus kami sekarang telah bergeser untuk menerapkan pelajaran yang dipetik dari proses ini ke transisi skuadron di masa depan, serta mempersiapkan VFA-147 untuk penempatan pertama mereka di luar negeri”, katanya.

F-35C yang siap misi adalah tambahan terbaru untuk Carrier Air Wing Angkatan Laut AS. Dengan teknologi stealth, avionik, sensor canggih, kapasitas dan jangkauan senjata, F-35C berbasis kapal induk tersebut memberikan superioritas udara yang belum pernah terjadi sebelumnya, dalam hal larangan, penindasan pertahanan udara dan dukungan udara dari dekat juga sebagai fungsi komando dan kontrol canggih melalui sensor fusi.

Catatan Editor:

Dengan mendeklarasikan Kemampuan Operasi Awal (IOC) F-35C pada 28 Februari, dan sebelum berakhirnya Uji Operasional & Evaluasi Awal (IOT & E) yang sedang berlangsung, Angkatan Laut AS telah melanggar kesaksian Kongres AS sebelumnya tanpa adanya penjelasan dan tanpa alasan yang jelas.

Dalam dokumen tertanggal 16 Februari 2017, Vice Admiral DeWolfe H. Miller yang dikutip di atas (kemudian Rear Admiral Dale Horan) mengatakan ke Komite Angkatan Bersenjata Senat bahwa “IOC F-35C akan ditentukan oleh penyelesaian IOT & E dan satu skuadron F-35C Blok 3F mampu disebar di atas kapal induk untuk operasional yang lebih panjang. Karenanya IOC baru dapat diumumkan oleh peristiwa dan secara langsung dipengaruhi oleh jadwal IOT & E”.

Sebelumnya, Joint Program Office F-35 memperkirakan bahwa IOT & E untuk F-35C akan dimulai pada bulan Maret 2018 dan akan selesai pada bulan April 2019 – atau sekitar 13 bulan kemudian.

Setelah terjadinya beberapa penundaan, IOT & E baru saja dimulai tanggal 5 Desember 2018, dan waktunya telah dipangkas menjadi 10 bulan; akibatnya semua baru berakhir pada bulan September 2019, dan seperti yang dikatakan Admiral Miller tahun 2017 lalu, Angkatan Laut AS seharusnya baru dapat mendeklarasikan IOC setelah tonggak ini tercapai.

Tidak ada alasan yang dapat menjelaskan mengapa IOC diajukan 7 bulan lebih awal.

Tampaknya itu hanya aksi publisitas, karena penyebaran operasional pertamanya pada kapal induk sendiri tidak direncanakan sebelum tahun 2021, sehingga tidak ada alasan operasional yang valid kecuali hanya sebatas “prestise” yang salah tempat.

Faktanya, Angkatan Laut AS hanya menunggu 3 bulan setelah pesawat F-35C menerima sertifikasi “Operasi Penerbangan yang Aman” (SFFOC) pada 12 Desember 2018 untuk mendeklarasikan IOC, yang lagi-lagi tampak prematur.

Pada 31 Desember 2018, Angkatan Laut AS telah menerima 29 unit F-35C Produksi Awal Tingkat Rendah, di antaranya:
– 7 untuk pengujian di VX-9 DET “Vampir” di Edwards AFB; 6 ikut serta dalam IOT & E
– 11 untuk pelatihan di VFA-101 “Grim Reaper” di Eglin AFB
– 11 ada di VFA-125 “Rough Raiders” dan VFA-147 “Argonauts”

Bagikan: