Dec 022014
 

Silbervogel: Pesawat Pembom Antariksa Pertama Dunia

Ilmuwan Jerman Dr. Eugen Sänger tentang metode skip-flight dari roket yang diciptakannya

Silbervogel di stratosfer bumi

Silbervogel di stratosfer bumi

Pada bulan Juni 1935 dan Februari 1936, Dr. Eugen Sänger menerbitkan artikel tentang pesawat bermesin roket yang di publikasikan oleh Flug, majalah penerbangan dari Austria. Hal ini menyebabkan dirinya diminta oleh Komando Tinggi Jerman untuk membangun sebuah lembaga kedirgantaraan yang melakukan penelitian rahasia di Trauen untuk meneliti dan membangun sebuah pesawat dengan konsep yang sama yang dinamakan dengan “Silbervogel” (Burung Perak). Pesawat itu berawak, dan mempunyai sayap yang bisa mencapai orbit bumi! Dr. Sänger telah bekerja dengan konsep ini selama beberapa tahun, dan bahkan ia telah mulai mengembangkan bahan bakar cair untuk mesin roket.

Dari 1930 sampai 1935, ia telah menyempurnakan (melalui pengujian statis yang tak terhitung) mesin roket yang berbahan bakar cair yang dapat didinginkan oleh bahan bakar sendiri, yang beredar di sekitar ruang pembakaran. Mesin ini menghasilkan kecepatan 3048 meter/detik (10.000 kaki / detik), dibandingkan dengan V-2 roket dengan kecepatan yang “hanya” 6.560 kaki/detik. Dr. Sänger, bersama dengan para staffnya, terus bekerja di Trauen untuk mengembangkan “Silbervogel” di bawah program yang dirahasiakan.

Silbervogel

Silbervogel

Pesawat yang dijuluki dengan Amerika Bomber (atau Orbital Bomber, antipodal Bomber atauAtmosfer Skipper) dirancang untuk mempunyai kecepatan supersonik, penerbangan sampai stratosfer. Pesawat berbadan rata, yang membantu menciptakan daya angkat dan bersayap pendek dan berbentuk baji. Ada permukaan ekor horizontal terletak di ujung belakang pesawat, yang memiliki sirip kecil di setiap ujungnya. bahan bakar disimpan dalam dua tangki besar, sementara tangki Oksigen terletak satu di sisi pesawat. Ada mesin roket yang beratnya 100 ton dipasang di bagian belakang pesawat, dan diapit oleh dua mesin roket tambahan.

Pilot duduk di kokpit pesawat yang bertekanan di depan, dan tiga roda yang terletak dibawah itu cocok untuk mendarat . Sebuah tempat bom pusat diisi dengan satu bom dengan berat 3629 kg (8000 lb), dan tidak ada persenjataan defensif yang dipasang. Berat kosong adalah sekitar 9979 kg.

Hal yang menarik adalah bagaimana cara “Silbervogel” untuk terbang. Untuk terbang, “Silbervogel” Itu harus didorong dengan sebuah track mono trail dengan panjang 3 km (1.9 mil) dengan sebuah kereta luncur bertenaga roket yang dapat mendorong benda seberat 600 ton dalam waktu 11 detik! Setelah lepas landas pada sudut 30 derajat dan mencapai ketinggian 1,5 km, kecepatan 1850 km / jam (1.149 mph) akan tercapai. Pada titik ini, mesin roket utama akan dinyalakan selama 8 menit dan membakar 90 ton bahan bakar untuk menggerakkan “Silbervogel” untuk mencapai kecepatan maksimum 22.100 km / jam (13.724 mph) dan ketinggian lebih dari 145 km (90 mil), meskipun beberapa sumber mengatakan ketinggian maksimum yang dicapai adalah 280 km (174 mil).

Pesawat mempercepat gerakan dan turun ke bawah karena tarikan gravitasi, kemudian akan memukul udara padat di sekitar 40 km (25 mil). Ini juga memiliki manfaat tambahan untuk pesawat agar melakukan pendinginan setelah mengalami pemanasan karena gesekan intens yang ditemui ketika udara padat tercapai. Pesawat akan melakukan gerakan melompat secara bertahap dan pesawat akan mendarat dengan sepeda roda tiga konvensional atau main landing gear, setelah berpegian sejauh 23.500 km (14.594 mil).

Fasilitas uji akhir untuk uji mesin roket dengan skala penuh sedang dibangun ketika Rusia diserbu pada bulan Juni 1941. Semua program futuristik tersebut dibatalkan. Dr. Sänger terus bekerja pada desain ramjet untuk DFS (Balai Penelitian Luncur Jerman), dan membantu untuk merancang Skoda-Kauba Sk. Meskipun Luftwaffe melakukan yang terbaik untuk menghentikan Dr. Sänger dari penerbitan hasil penelitiannya, beberapa salinan hilang dan belum ditemukan dan membuat negara lain berupaya keras untuk mencuri salinan tersebut.

Setelah perang, ia diminta untuk bekerja (bersama dengan matematikawan Irene Bredt) untuk Kementerian Udara Perancis. Ia bahkan hampir diculik oleh Stalin, yang begitu mengagumi hasil karyanya dan mengakui dengan terus terang bahwa ia memberi nilai 10 untuk Bomber Amerika yang diciptakan oleh Dr. Eugen Sänger!.

by Telik Sandi

  14 Responses to “Teknologi Rahasia Jerman sejak Perang Dunia II (2)”

  1.  

    mantab bung teluk sandi,..

  2.  

    pertamax

  3.  

    Ijin nyimak……

  4.  

    kagum

  5.  

    Sayapnya

  6.  

    Apakah saat ini masih digunakan oleh militer jerman ?

  7.  

    jerman (arya) memang no.1 soal teknologi pada masanya,luar biasa negara lain baru mimpi soal teknologi jerman sudah mampu membuatnya.

  8.  

    “DR.SANGER BETUL2 SANGAR HASIL PENEMUANNYA”

  9.  

    Mantap bro.!!!!!!

  10.  

    ilmuwan banyak dari jerman

  11.  

    Mantab pembahasannya bung @Telik Sandi, cuma ada kesalahan redaksional pada paragraf ke-7 baris pertama pada “Rusia diserbu”, apa tidak kebalikan ya.

    Salam hangat 🙂

    •  

      Bukannya memang Nazi duluan yg Menyerbu Uni Soviet?? Dan sekaligus kesalahan terbesar Hitler mengusik Sang Beruang dari Tidurnya. Nazi sudah nyaris mencapai Moscow jika Alam (Musim Dingin) tidak membantu Uni Soviet saat itu.

      Dan perlu diingat, pasukan pertama yg menembus Berlin adalah Tentara Merah (Komunis), bukan Inggris atau USA. Tapi dgn tidak malunya ASU mengklaim kemenangan atas Nazi (sama kelakuannya dgn tetangga kita yg suka klaim)

  12.  

    Sebenarnya ane cukup heran dgn teknologi fenomenal Jerman saat itu:
    1. Pesawat piring terbang ala UFO
    2. Rudal V-2 yg mencapai jarak 320 km
    3. Cikal bakal pesawat siluman
    4. Dan pesawat Bomber yg bs mencapai orbit??

    Semuanya terjadi pada tahun 1940an??!!!!
    Ane bayangin, orang saat itu bermimpi tentang Rudal aja mungkin tidak pernah.

    Mungkin ada penjelasan rasional dari forumer sini??

    •  

      yang anehnya lagi, apa penerbangan antariksa seperti itu sudah memperhitungkan gravitasi dan kadar oksigen di angkasa. padahal penerbangan ke angkasa oleh rusia baru dimulai tahun 1962

      “Deke Slayton memanggil Armstrong tanggal 13 September 1962 dan menanyakan apakah ia tertarik bergabung dengan NASA Astronaut Corps sebagai bagian dari “New Nine”; tanpa ragu-ragu, Armstrong menjawab ya. Seleksi masih dirahasiakan sampai tiga hari kemudian, meski laporan surat kabar sudah muncul sebelumnya bahwa ia akan terpilih sebagai “astronot sipil pertama”.[43] Armstrong adalah satu dari dua pilot sipil yang terpilih untuk kelompok kedua, satu lagi adalah Elliot See, yang juga seorang Penerbang Laut seperti Armstrong.[1] Armstrong tidak menjadi warga sipil pertama yang terbang di luar angkasa, karena Rusia telah meluncurkan Vostok 6 tanggal 16 Juni 1963 yang mengangkut Valentina Tereshkova, seorang pekerja tekstil dan penerjun amatur.[44]”

      sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/Neil_Armstrong#Pilot_uji_coba

 Leave a Reply