Mei 222019
 

Senapan mesin ringan buatan IWI Israel (Youtube.com)

Tentara India telah memulai perburuan untuk mencari senapan mesin ringan (light machine guns – LMG) baru ketika tim Petinggi Angkatan Darat mengunjungi tiga negara untuk membeli sekitar 17.000 senapan mesin ringan untuk infanteri di bawah prosedur jalur cepat (fast track procedure – FTP), kata para pejabat.

Tim tersebut sudah meninggalkan India beberapa hari yang lalu, pertama kali akan mengunjungi Bulgaria dan akan bertemu dengan perwakilan dari Arsenal, produsen senjata dan amunisi. Kemudian akan pergi ke Israel untuk mengunjungi Israel Weapon Industries (IWI), dan kemudian ke Korea Selatan untuk bertemu dengan S&T Motiv.

India mengunjungi pabrik-pabrik tersebut karena telah menanggapi dengan tawaran mereka terhadap permintaan tentara untuk pengadaan 16.400 LMG di bawah prosedur jalur cepat (FTP).

Sig Sauer yang berbasis di AS juga telah mengajukan penawarannya dan tim telah merencanakan untuk mengunjunginya, tetapi perusahaan kemudian mengatakan bahwa karena memiliki pesanan untuk 72.400 senapan serbu untuk Angkatan Darat India di bawah FTP dan beberapa pesanan lagi, termasuk dari Angkatan Darat AS, pabrikan tidak akan memiliki kapasitas produksi untuk memproduksi LMG baru. Jadi, tim memutuskan untuk hanya mengunjungi Bulgaria, Israel, dan Korea Selatan.

Februari lalu, Dewan Akuisisi Pertahanan yang dipimpin oleh Menteri Pertahanan Nirmala Sitharaman telah menyetujui pengadaan senapan mesin ringan di bawah FTP. FTP adalah untuk memastikan pengadaan segera untuk kebutuhan operasional mendesak pasukan reguler dan khusus. Ini diterapkan pada kasus-kasus di mana telah terjadi keterlambatan yang tidak terduga, yang berdampak buruk pada kapasitas pasukan. Tim, yang juga memiliki pejabat dari kementerian pertahanan, akan mengevaluasi LMG yang diproduksi oleh pabrikan.

Para pejabat menjelaskan bahwa tentara sedang mencari pengadaan LMG dengan kaliber 7.62x51mm, yang akan menggantikan INSAS LMG yang beroperasi yang memiliki kaliber 5.56x45mm. Kaliber yang lebih tinggi berarti bahwa LMG baru akan lebih mematikan.

“Itu juga akan memiliki sabuk amunisi, yang berarti akan memiliki tingkat penembakan yang berkelanjutan, tidak seperti LMG lama di mana magasin harus terus-menerus diganti,” jelas seorang pejabat.

Setelah kunjungan, tim diharapkan kembali ke India pada akhir Mei. Mereka kemudian akan meminta pabrikan untuk datang ke India untuk melakukan uji kemampuan dengan amunisi buatan India (diproduksi oleh Dewan Pabrik persenjataan) di beberapa jarak tembak.

FTP, tidak seperti rute pengadaan normal, tidak memiliki uji coba penggunaan yang panjang dan hanya memiliki demonstrasi singkat seperti yang harus dilakukan di India. Ini terlihat pada pengadaan peralatan yang sudah beroperasi, sehingga waktu yang dibutuhkan untuk evaluasi bisa lebih cepat.

Tim kemudian akan menyerahkan laporan ke departemen akuisisi kementerian pertahanan. Penawar terendah akan dipilih dan kontrak akan ditandatangani.

“Butuh sekitar tujuh hingga delapan bulan lagi untuk pengadaan LMG,” kata seorang pejabat India.

Defencenews

 Posted by on Mei 22, 2019

  One Response to “Tentara India Membutuhkan Senapan Mesin Ringan Secepatnya”

  1.  

    Senapan produksi Pindad terkenal ringan buat tembak presisi, dijamin 90% sasaran mesti nyungkur kalau terbidik.