Sep 072018
 

Pasukan pemberontak dari the Army of Glory tembakkan BGM-71 TOW anti-tank missile ke posisi pasukan Suriah di sebelah utara Hama. (Qasioun News Agency) via commons.wikimedia.org)

Suriah, Jakartagreater.com – Tentara Suriah bersiap-siap untuk meluncurkan serangan terhadap teroris di provinsi Idlib, ujar Omer Osi, seorang anggota Parlemen Suriah, kepada Sputnik. Dia mengungkapkan keyakinan bahwa daerah itu akhirnya akan dibebaskan, dirilis Sputniknews.com pada Kamis 6-9-2018.

“Pasukan pemerintah sedang melakukan persiapan akhir dengan bantuan dan peralatan militer yang dikirim dari Damaskus, Aleppo dan Hama ke wilayah Idlib,” ujar Omer Osi, seorang anggota Parlemen Suriah asal Kurdi, kepada Sputnik Turki. “Mereka menunggu perintah untuk melancarkan serangan. Angkatan bersenjata Suriah bertekad untuk membebaskan Idlib dari teroris, dan kami yakin bahwa itu pasti akan diambil dalam waktu dekat.”

Sebelumnya, Damaskus telah mengumumkan operasi berskala besar untuk membebaskan provinsi Idlib, benteng teroris terakhir di Suriah. Namun, AS mengisyaratkan ketidakpuasannya dengan serangan yang akan datang.

“Presiden Bashar al-Assad dari Suriah tidak boleh sembarangan menyerang Provinsi Idlib.  Rusia dan Iran akan membuat kesalahan kemanusiaan besar untuk mengambil bagian dalam potensi tragedi kemanusiaan ini. Ratusan ribu orang bisa terbunuh. Jangan biarkan itu terjadi. ! ” ujar twit Presiden AS Donald Trump, pada 3 September 2018.

Sebagai tanggapan, Moskow menggarisbawahi bahwa Idlib tetap menjadi sarang terakhir terorisme di kawasan itu, yang merongrong “upaya untuk membawa situasi ke jalur regulasi politik dan diplomatik.

“Sementara itu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menggaungkan suara Washington, dengan mengatakan bahwa operasi Idlib bisa berubah menjadi “pembantaian”. Sebelumnya, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu, telah sepakat dalam pembicaraan telepon bahwa kemajuan pemerintah Suriah di Idlib akan “tidak dapat diterima.”

Idlib offensive map. (commons.wikimedia.org)

Osi menjelaskan bahwa Rusia, Turki dan Iran terus bernegosiasi mengenai situasi di Idlib, menambahkan bahwa kekhawatiran Erdogan memiliki alasan tertentu: Haruskah operasi berlangsung, teroris akan melarikan diri Idlib dan bergerak menuju Turki.

“Seperti yang Anda ketahui, Ankara menentang operasi ini, karena dalam kasus ini anggota kelompok teroris, yang saat ini berlokasi di Idlib, akan bergerak menuju Turki,” ia menjelaskan. “Ketika operasi dilakukan untuk membebaskan Hama, Aleppo dan wilayah Suriah lainnya, para teroris mundur ke Idlib. Sekarang mereka tidak punya tempat untuk mundur, kecuali wilayah Turki.”

Diharapkan operasi Idlib akan dibahas oleh para pemimpin Turki, Rusia dan Iran selama KTT yang akan bertemu di Teheran pada 7 September 2018.

Provinsi Idlib berada di salah satu zona de-eskalasi Suriah dan tetap menjadi pijakan penting bagi pejuang perlawanan. Ketegangan meningkat dengan kuat mengenai laporan bahwa teroris mungkin menyiapkan provokasi kimia untuk memprovokasi Washington menjadi bahan pembalasan terhadap Damaskus.

Pada 22 Agustus 2018, Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton mengisyaratkan bahwa AS akan menggunakan tindakan keras terhadap pemerintah Suriah jika senjata kimia digunakan. Sebelumnya, pemerintahan Trump telah melakukan dua serangan Rudal terhadap posisi Tentara Arab Suriah di bawah laporan yang belum dikonfirmasi tentang dugaan serangan kimia.

Sementara itu, pada Selasa malam 4-9-2018, empat pesawat tempur Rusia, dikerahkan di pangkalan udara Hmeymim, melakukan serangan terhadap posisi kelompok teroris Al-Nusra Front * di wilayah tersebut. Menurut juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia Mayor Jenderal Igor Konashenkov, pesawat Rusia menghancurkan gudang dan bengkel teroris.

“Pesawat Rusia melakukan semua serangan hanya pada target teroris yang teridentifikasi, sebagaimana ditegaskan melalui beberapa saluran, yang terletak jauh dari permukiman,” Konashenkov menekankan.

Menyampaikan pidato di Institut Hubungan Internasional Negara Moskow (MGIMO) pada tanggal 3 September 2018, Menteri Luar Negeri Rusia Lavrov membahas masalah perang 7 tahun di Suriah, menyoroti bahwa “tidak ada tempat bagi teroris di Suriah dan bahwa Pemerintah Suriah memiliki hak untuk mencari likuidasi mereka di wilayahnya.”

Berbagi

  4 Responses to “Tentara Suriah Siap Lancarkan Serangan Pembebasan Idlib”

  1.  

    Lets make it finish…

  2.  

    pemberontak sdh seharusnya di hancurkan.sebab…kl tdk suatu saat nanti dgn bantuan diam2 dari si amer akan melakukan hal yg sama lagi.

 Leave a Reply